Bercakap dengan jin ~ 80 ~ Mayat berbau wangi

“Begini,” Alang Abdul Rauf menggosok- gosok badan cawan dengan jari kelingkingnya.

Lagi sekali ia merenung ke kiri dan ke kanan. Ia menarik nafas panjang.
Kesan air kopi yang melekat di bibir bawahnya terus dikesat dengan hujung jari telunjuk. Saya masih menanti, apakah petua-petua yang akan diucapkannya kepada saya.

“Begini Tamar, orang tua-tua kita dulu, banyak mengamalkan petua terutama bila berdepan dengan minuman dan makanan,” Alang Abdul Rauf memulakan,

” petua tu digunakan untuk menjaga diri, mungkin makanan atau minuman yang diberi atau dihidangkan oleh orang lain pada kita, ada benda-benda bisa yang termasuk secara tidak sengaja,” tambahnya dengan nada suara yang lembut.

Wajahnya nampak tenang sekali. Saya anggukkan kepala beberapa kali sambil merenung tangkai cawan.

“Apa dia petuanya pak cik?”

“Selalunya, orang menaruh guna-guna dalam minuman, juga makanan dengan tujuan untuk menjadikan seseorang tu bodoh, ada juga yang cuba menaruh racun,” Alang Abdul Rauf membetulkan duduknya, supaya selesa.

“Cara pertama gunakan lidah untuk menjolok lelangit, kalau terasa geli, bolehlah minum dan makan benda yang dihidangkan, kalau tidak terasa apa-apa semacam kebas jangan makan atau minum, itu merbahaya,” Alang Abdul Rauf meluahkan petua pertama.

Saya mendengar dengan penuh minat.

“Cara kedua macam mana pak cik?”

“Tekup kedua belah telinga kamu
dengan tangan, biasanya bila telinga ditekup, kita akan terdengar bunyi gugup memanjang, macam bunyi dalam air waktu kita menyelam. Kalau terdengar bunyi macam tu, kita boleh minum dan makan, kalau tak dengar macam tu jangan makan,”

“Lagi petua yang ketiga macam mana pula?”

“Sebelum makan atau minum, gosok rambut dengan telapak tangan, biasanya, jika rambut digosok terasa kesat dan mengeluarkan bunyi, jika tak dengan bunyi, jangan minum dan makan barang yang dihidangkan di depan kamu,” Alang Abdul Rauf meluahkan semua petua yang diketahuinya pada saya.

Saya mengaru-garu batang leher yang gatal. Mata terus merenung ke setiap sudut kedai kopi. Saya kira petua- petua yang dikatakan oleh Alang Abdul Rauf itu memang baik untuk diamalkan.

“Tetapi, orang-orang muda sekarang mana mahu amalkan semua petua, Bismillah pun jarang dibaca bila mahu makan atau minum,” kata Alang Abdul Rauf dan saya merasakan kata-kata itu, bagaikan menyindir diri saya sendiri. Muka Alang Abdul Rauf saya pandang sejenak.

“Tapi, aku yakin kamu selalu baca
Bismillah setiap kali minum dan
makan, bukan begitu Tamar?”

“Insya-Allah pak cik,” balas saya
dengan segaris senyum.

“Mari kita pergi Tamar.”

Alang Abdul Rauf terus bangun. Ia menuju ke meja tuan punya kedai kopi.
Alang Abdul Rauf bayar harga kopi dan kuih. Kedai kopi kami tinggalkan dan saya terus duduk di pelantar basikal menuju ke rumah adiknya yang terletak kira-kira sebatu dari kedai kopi tersebut.

Tujuan utama Alang Abdul Rauf
menemui adiknya untuk
membincangkan tanah pusaka
peninggalan orang tua mereka. Alang Abdul Rauf mahu menjual tanah pusaka itu pada orang lain.
Tetapi adiknya tidak setuju dengna alasan tanah pusaka itu mahu ditanam dengan pokok durian dan langsat.
Sedangkan Alang Abdul Rauf
berpendapat cara yang mahu dilakukan oleh adiknya itu tidak sesuai kerana kedudukan tanah itu jauh dan tidak pernah dijaga.

“Dari tanah tu terbiar ada baiknya kita jual, duitnya kita bagi sama, selama ni duit cukai tanah aku yang membayar hasilnya tak ada apa-apa,” ujar Alang Abdul Rauf pada adiknya.

“Saya tak mahu jual, kalau abang jual juga, kita bukan lagi adik beradik,” suara adiknya keras.

“Kalau sudah begitu kata kamu, tak jadilah aku nak jual tapi, cukainya kita bayar sama-sama.”

“Abang saja yang bayar, saya mana ada duit, anak-anak saya ramai, bila saya ada duit nanti saya bayar.”

“Itulah yang selalu kamu cakapkan, bila aku datang minta duit kamu lari,” suara Alang Abdul Rauf meninggi.

Adiknya terus membisu.

Mungkin kerana sifat penyabarnya, Alang Abdul Rauf tidak mahu menyebut-nyebut soal tanah pusaka dalam perbincangan berikut dengan adiknya. Anehnya, sebelum Alang Abdul Rauf pulang, adiknya meminta wang darinya. Alang Abdul Rauf hulurkan wang dua puluh ringgit pada adiknya.

“Itulah adik aku Tamar, namanya Mat Judin, susah mahu diajak berunding,” bisik Alang Abdul Rauf pada saya, ketika turun dari rumah.

“Adik nombor berapa pak cik.”

“Adik bongsu, yang dia tahu minta duit tak beri tarik muka, kerana tak mahu bergaduh dengan adik-beradik, terpaksa aku ikut cakapnya,” terang Alang Abdul Rauf.

“Apa pendapat kamu tentangnya.”

“Tak ada apa-apa pak cik,” balas saya dengan senyum pendek.

Saya tidak mahu melibatkan diri dalam urusan keluarga orang lain.
Kami tinggalkan rumah Mat Judin,
ketika matahari sudah condong.
Seronok naik basikal di bawah
lindungan pokok-pokok getah. Terasa cukup redup dan selesa sekali. Peluh tidak sehebat tadi mercik di dahi dan tubuh. Alang Abdul Rauf cukup rancak bercerita tentang keluarganya.

Saya cuma anggukkan kepala. Sesekali, saya ketawa, bila terdengar peristiwa lucu terjadi antara Alang Abdul Rauf dengan adik bongsunya.

Tiba-tiba, Alang Abdul rauf brek
basikalnya dengan mengejut. Saya terpelanting ke tanah. Siku kiri saya berdarah kena tunggul getah. Dengan susah payah saya bangun. Pada mulanya saya mahu marahkan Alang Abdul Rauf tetapi, bila saya lihat dirinya terkial-kial ditindih basikal dan baju Melayu cekak musangnya koyak, saya tidak jadi marah.

“Kenapa pak cik,” tanya saya.

“Tengok tu,”

“Ha,” mulut saya ternganga.

Kepala lutut saya terasa lemah. Seekor ular tedung sela memanggungkan kepalanya separas dada saya. Ular itu kelihatan seperti berdiri atas ekornya.

“Kamu jangan bergerak, Tamar,”
perintah Alang Abdul Rauf.

Saya mematikan diri. Tegak macam patung. Ular tedung selar itu menggerakkan kepalanya ke kanan mengikut gerakan tubuh Alang Abdul Rauf yang cuba mendirikan basikalnya. Ular tedung sela itu terus mematuk ke arah tubuh Alang Abdul Rauf. Anehnya patukan ular itu bagaikan tidak sampai ke tubuh Alang Abdul Rauf, macam ada sesuatu yang menghalangnya.
Ular tedung sela berhenti mematuk tubuh Alang Abdul Rauf . Basikal tua berjaya ditegakkan. Ular tedung sela masih berdiri dengan kepala yang terkembang.
Perlahan-lahan Alang Abdul Rauf
membongkokkan badannya. Ular
tedung sela turut merendahkan
badannya dan bersedia untuk
melepaskan patukan pada ubun-ubun kepala Alang Abdul Rauf.

Belum pun sempat ular tedung sela membenamkan siungnya yang bisa ke kulit Alang Abdul Rauf, saya lihat Alang Abdul Rauf terus melompat dengan sekelip mata sahaja, bahagian bawah kepala ular tedung sudah berada dalam genggamannya. Cepat-cepat Alang Abdul Rauf menekan siung ular tedung pada besi galang basikal.

“Kau ambil mangkuk getah dan tadah,” perintah Alang Abdul Rauf.

Saya segera mengambil mangkuk yang tersangkut pada pohon getah lalu menadah bisa ular tedung yang keluar.
Badan ular terus melilit lengan Alang Abdul Rauf. Pada mulanya lilitan itu cukup kuat dan kejap. Sepuluh minit kemudian, lilitan ular tedung menjadi lemah dan badannya terus lurus ke bawah, tidak bermaya.

“Balik ke tempat kamu,” kata Alang Abdul Rauf meletakkan ular tedung selar atas tanah.

Beberapa minit kemudian, ular tedung sela itu menggerakkan ekornya beberapa kali. Panggungkan kepala separas lutut Alang Abdul Rauf untuk beberapa saat. Badannya direndahkan lalu melata atas bumi masuk ke dalam semak di sebelah kanan jalan.

“Buat apa bisa ular ni pak cik,” tanya saya.

Alang Abdul Rauf terus mengeluarkan botol kecil yang dibawanya. Ditutup dengan sapu tangan bewarna merah.

“Jarang-jarang dapat bertemu denganular tedung, entah macam mana petang ni, dia datang serah diri,”

Mukanya kelihatan kemerah-merahan.

“Buat apa bisa ular ni pak cik?” ulangsaya lagi.

“Untuk menawarkan bisa ular,”
balasnya tersenyum.

“Naik, kita balik,” gesa Alang Abdul Rauf pada saya.

Ia terus menolak basikalnya atas jalan tanah merah. Tanpa membuang masa saya terus melompat atas lanting basikal. Kali ini Alang Abdul Rauf kayuh basikal dengan laju sekali.
Rambut saya terus mengerbang ditolak angin.

“Pak cik saya nak tanya sikit?”

“Apa dia tamar.”

“Tadi saya nampak ular tu patuk ke badan pak cik tapi macam tak sampai.”

“Betul ke?” Alang Abdul Rauf macam terkejut.

“Ya, pak cik.”

Alang Abdul Raud tidak menjawab, ia terus membongkok kayuh basikal.
Langgar akar dan tanah keras. Saya terpaksa angkat punggung. Kalau tak buat macam itu, daging punggung saya terasa sakit dan mungkin juga lebam. Angin yang memukul tubuh membekalkan kesegaran.

“Lain kali saja perkara tu aku ceritakan pada kamu Tamar.”

“Kenapa?”

“Tak usahlah kamu tanya kenapa”
“Bisa ular tu nak buat apa pula?”

“Kamu terlalu banyak bertanya,” suara Alang Abdul Rauf mula meninggi.

Saya tahu ia kurang senang dengan sikap saya. Buat beberapa ketika kami tidak bercakap. Bunyi rantai basikal tua yang tidak pernah ditaruh minyak menyakitkan anak telinga saya.

“Bisa ular itu, aku campurkan dengan minyak kelapa tulin kemudian aku hangatkan ke api hingga mendidih, isi dalam botol.”

Tidak saya duga Alang Abdul Rauf mahu membuka rahsia kegunaan bisa ular yang diambilnya sebentar tadi. Saya tersenyum dan memasang telinga untuk mendengar keterangan lanjut darinya.

“Lepas tu pak cik buat apa?”

“Aku jadikan minyak untuk menyapu seluruh badan, bila mahu tidur malam, dengan izin Allah jika kita kena patuk ular bisanya terus tawar, kadang- kadang ular tidak mahu mematuk kita, kecuali ular yang betul-betul ganas.”

“Macam ular tadi.”

Alang Abdul Rauf terus anggukkan kepala.

Badannya terus membongkok kayuh basikal.

“Selain dari itu, apa khasiatnya lagi.”

“Boleh menghilangkan sakit-sakit
lenguh sendi, terkehel dan penawar bisa binatang.”

“Macam tu, barulah saya tahu.”

“Datuk kau tak cakap dengan kau.”

“Tidak.”

Alang Abdul Rauf terbatuk. Basikal terus dikayuh dengan tenaga tuanya. Bau peluhnya terasa hangit menyucuk lubang hidung saya. Baju dibahagian ketiaknya basah dengan peluh. Dedaun getah yang tua terus berguguran.
Melayang-layang di udara sebelum tersadai di tanah.

“Kalau macam tu, kenapa pak cik tak tangkap ular dan ambil bisa untuk dijadikan ubat, jual pada orang ramai macam tukang-tukang ubat kaki lima buat,” soal saya.

Alang Abdul Rauf memperlahankan laju
basikalnya.

“Tak boleh, kita tak boleh tangkap sebarang ular bisa, kecuali ular yang betul-betul garang dan menyerang kita, macam ular tadi. Kalau sengaja kita tempah cari ular bisa, perkara tu tak mahu menjadi,” terang Alang Abdul Rauf dalam keadaan yang mengah.

Ia terus menyapu peluh di dahi dengan telapak tangannya. Saya terus melihat pepohon getah yang kaku. Dua tiga ekor kera berlompatan di dahan getah, memulas dan membuang buah getah muda.

“Lagi satu ubat macam tu, tak boleh dijual, kalau dijual mujarabnya kurang, malah tak datang kesan langsung, kita boleh menyimpannya dan
menggunakannya untuk orang yang benar-benar memerlukan pertolongan, kalau dijadikan punca rezeki, ia tak mahu menjadi, silap-silap caranya kita dituduh orang, jadi penipu.” lanjut Alang Abdul Rauf penuh semangat.
Saya terus diam.

Apa yang saya fikirkan dalam kepala, macam mana Alang Abdul Rauf tahu kegunaan bisa ular itu. Apakah sebelum itu ia pernah kena patuk ular bisa atau memang sejak dulu lagi, ia ada ilmu ular.

“Agaknya pak cik ada ilmu ular?”

Saya memberanikan diri bertanya.
Soalan saya tidak dijawabnya untuk beberapa minit. Saya tidak berani mengulanginya, saya takut kena marah. Saya biarkan ia mengayuh basikal dengan tenang.

“Tak ada ilmu, memang aku tak tahu ilmu ular, cuma setiap kali berhadapan dengan ular aku baca Bismillah, kemudian amalkan petua orang tua-tua bersama dengan rasa yakin dan berani, tidak melupai kebesaran ALLAH.”

“Apa dia petuanya.”

“Bila kamu jumpa kulit ular mahu
bersalin kulit, ambil kulitnya itu, bawa pulang dan bakar, abunya kamu isi dalam buluh kecil, bila kamu masuk hutan yang kamu fikirkan terdapat ular bisa bawalah buluh tu, dengan izin Allah, ular datang ke kaki kamu menyerah diri. Kamu jangan buat apa- apa, bacalah Bismillah dan tangkap ular itu, letakkan ke tanah sebelah kanan tempat kamu berdiri.” Alang Abdul Rauf berhenti bercakap.

Ia menelan air liur dua tiga kali. Bau peluhnya bertambah hebat.

“Biarkan ular itu pergi, kalau ular tu tak mampu bergerak kerana terkena sumpah kulitnya, kau mesti meletakkan di tempat yang kamufikirkan ia boleh bergerak. sebaik- baiknya cari pucuk gelenggang letakkan atas kepalanya, kamu dapat tengok ular itu lari macam pelesit,” tokok Alang Abdul Rauf sambil batuk.

“Berani kamu membuatnya Tamar?”

“Tak berapa yakin.”

“Kalau tak yakin, jangan cuba-cuba melakukannya nanti kamu terima padah, lagipun petua ni ada ujiannya, bila kamu bawa kulit ular dalam buluh, macam-macam ular yang tak pernah kamu lihat akan kamu lihat.”

“Ular macam mana tu pak cik?”

“Ular kepala dua, kadang kepala tiga, ada masanya kamu jumpa ular bertanduk, kalau kamu takut, petua tu tak akan menjadi.”

“Kalau saya berjaya macam mana pak cik?”

“Kamu boleh jadi macam aku, bila
jumpa ular yang garang macam tadi ambil bisanya dan buat seperti apa yang aku katakan,” Alang Abdul Rauf menoleh ke arah saya bersama senyum sinis.

Saya tahu, ia semacam
memperkecilkan kemampuan diri saya. Sesungguhnya, saya tidak minat sama sekali untuk jadi macam dirinya.
Tetapi saya seronok melihat kejadian- kejadian yang aneh dalam hidup saya.

Saya bercadang minta kebenaran dari datuk untuk tinggal lebih lama dengan Alang Abdul Rauf, saya mahu berkongsi pengalaman dengannya. Saya yakin tidak ramai orang-orang tua yang ada ilmu dan petua dalam dada seperti Alang Abdul Rauf.

Kalau saya tidak mahu mengambil petua darinya, apa salahnya melihat dirinya mengamalkan petua itu.
Setidak-tidaknya akan jadi bahan
cerita anan cucu saya, betapa orang- orang tua terdahulu mempunyai keistimewaan yang tersendiri.

Lebih kurang pukul empat petang, saya dan Alang Abdul Rauf sampai ke rumah. Saya lihat datuk duduk menongkat lutut atas pelantar di bawah pohon mempelam membaca akhbar dengan tenang.

“Macam mana, semuanya berjalan dengan selamat.” tanya datuk pada Alang Abdul Rauf yang sedang menyandarkan basikal tuanya di tiang rumah.

“Semuanya selamat, kalau tak selamat aku dan cucu kamu tak sampai ke sini,” sahut Alang Abdul Rauf dalam nada suara yang meninggi.

Datuk melipatkan akhbar yang dibaca.
Saya terus menghampirinya dan duduk disisinya.

Beberapa minit kemudian Alang Abdul Rauf datang ke pelantar dan duduk di sebelah kanan saya. Datuk terus meraba-raba dagunya.

“Apa yang cucu aku dapat ikut kamu Alang?”

“Banyak yang dia dapat, kamu tak percaya cubalah tanya dirinya sendiri.”

“Betul ke ni Alang atau nak bergurau saja,” tingkah datuk dan mereka ketawa berderai di bawah sinar matahari petang yang cerah.

“Eh.. Tamar kau cakapkan pada datuk kamu, apa yang kamu tengok dan masa kamu ikut aku,” Alang Abdul Rauf merenung mata saya.

Datuk menggaru-garu pangkal
telinganya.

“Cakaplah Tamar,” Alang Abdul Rauf seperti mendesak.

“Tak payah Tamar cakap pun aku dah tahu, kamu bawa balik bisa ular tedung Alang,”

Saya lihat muka Alang Abdul Rauf berubah. Ia terkejut besar. Memang ia tidak menduga yang datuk tahu apa yang telah terjadi.

“Mana kamu tahu?” tanyanya cemas.

“Hidung aku dapat menciumnya,” balas datuk.

“Bukan hidung, tetapi pancaindera yang kelima memberitahu aku.”

“Kamu memang manusia aneh.”

“Tak aneh, tetapi aku mengamalkan pantang larang dan petua orang tua- tua,” suara datuk merendah.
Alang Abdul Rauf termenung panjang.

Membiarkan angin petang menyentuh wajahnya. Saya mengeliat dua tiga kali.

“Sengaja aku suruh si Tamar ikut kamu, biar dia tahu setiap orang ada kelebihan dan kekurangannya, aku tak suruh dia ikut saja, semuanya sudah aku kira dan perhitungkan,” datuk membuka rahsia.

“Jadi, semuanya sudah kamu rancang.” tanya Alang Abdul rauf.

“Ya, bila kamu sebut kamu nak pergi jauh, aku segera terfikir untuk menyuruh Tamar menemani kamu, aku tahu kamu bukan sebarang orang, setidak-tidaknya Tamar dah tahu kamu memang handal melemahkan ular berbisa.”

“Kamu memang bijak, cara kamu mengajar cucu kamu supaya menghargai kehebatan orang tua-tua memang tidak terasa.”

“Entahlah,” datuk terus menepuk pangkal pahanya berkali-kali.

Saya terus bangun dan menggeliat, tidak lama kemudian terdengar suara azan asar. Kami bertiga segera bangun.
Menuju ke rumah. Saya basuh muka dan kepala. Datuk tukar baju dan Alang Abdul Rauf tergesa-gesa mandi.
Kami pun menuju ke masjid untuk berjemaah. Selesai berjemaah Alang Abdul Rauf mengajak saya dan datuk meninjau ke kawasan tanah perkuburan yang sudah dikosongkan.
Tidak lama lagi kawasan itu akan menjadi kolam lombong.

“Kawasan sebelah sana, kubur-
kuburnya masih belum diubah.”

Alang ABdul Rauf berdiri di bawah pohon gajus. Tangannya mengarah ke kawasan perkuburan yang penuh dengan susunan batu nisan dalam pelbagai aneka bentuk. Pokok-pokokbyang tumbuh di situ, seolah-olah menjadi payung pada perkuburan dan batu nisan. Sinar matahari bagaikan tidak menyentuh tanah kubur.

“Kubur yang kamu korek tu sebelah mana?”

Tanya datuk pada Alang Abdul Rauf, saya lihat Alang Abdul Rauf
membetulkan songkok putihnya yang senget di kepala. Ia menarik nafas panjang.

“Saya korek sebelah kiri kawasan kubur yang kita nampak ni, lepas tu baru sebelah kanan. Semua kawasan kubur orang Islam ini penuh dengan bijih,” tangan kanan Alang Abdul Rauf terus cekak pinggang merenung
kawasan-kawasan yang disebutnya.

“Sejak kamu korek kubur, kamu tak jumpa dengan perkara-perkara yang ganjil Alang?”

Saya lihat Alang Abdul Rauf tersenyum sumbing mendengar pertanyaan dari datuk.

Saya terus garu kepala dalam keresahan yang tidak menentu.

Leave a comment

Filed under Bercakap Dengan Jin, Cerita, Doa, Ilmu, Perawatan, Renungan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s