Bercakap dengan jin ~ 78 ~ Kakinya dipaut bumi

Dalam keadaan begini, tentu sahaja saya tidak dapat melakukan petua dari orang tua-tua yang pernah saya dengar itu. Saya hanya berserah pada Allah sahaja.

Tiba-tiba ketua komunis itu memerintah tiga orang komunis berdiri di depan datuk dalam jarak dua puluh kaki. Mereka juga diarah menyediakan peluru dalam senapang.

“Semua mesti tembak tepat di
kepalanya,” kata ketua komunis itu.

“Baik,” serentak anggota komunis itu menjawab.

“Kalau sesiapa tidak tembak tepat di kepalanya, orang itu saya tembak dengan pistol ini,” ketua kornunis itu memusingkan pistolnya di tangan.

Langkahnya tidak ubah macam seorang koboi.

“Sedia,” kata ketua komunis.

Tiga anggota komunis halakan
muncung senapang ke arah datuk.
Dada saya berdebar. Datuk nampaknya menyerahkan dirinya pada Allah. Ia tidak bimbang. Sesekali terdengar ia membaca ayat al -Fatihah dengan agak lantang.

“Hei Melayu tua, sekarang kita tengok siapa kuat, senapang orang aku atau kamu punya Allah,” sindir ketua komunis itu.

“Allahu Akbar,” jawab datuk
perlahan.

“Dia panggil dia punya Tuhan,” ketua komunis itu ketawa terkekeh.

Kemudian ia memerintah tiga
orangnya melepaskan tembakan pada datuk.

Semua orang yang berada dalam bas menekup muka. Tidak sampai hati melihat peristiwa yang amat menyeramkan. Badan saya menggigil dalam gema tembakan yang bertalu- talu itu. Tiba-tiba tembakan itu berhenti. Saya membuka mata.

Saya gembira, bila melihat datuk tidak apa-apa. Ia berdiri dengan tenang di pangkal pokok. Tali sabut yang membalut tubuhnya sudah hancur dimamah peluru. Datuk terus meluru ke arah saya. Anggota komunis yang ada di situ bagaikan terpaku, tidak berani menyapa atau menahan, datuk memeluk tubuh saya.

“Tuk kebal,” tanya saya padanya.

“Tidak, cuma peluru tidak kena tubuh aku, aku mohon Allah melindungi diriku, syukur permintaanku telah
diperkenankan oleh Allah yang maha besar,” bisik datuk dan segera menarik tangan saya untuk menuju ke bas.

Ternyata datuk tidak mahu bergaduh dengan anggota komunis yang jumlahnya bukan sedikit.

Tiba-tiba ketua komunis itu
menghampiri datuk. Wajahnya cukup bengis. Ia merasa kecewa kerana datuk tidak menemui ajal di hujung senapang anak buahnya. Ketua komunis itu menekan muncung pistolnya ke telinga datuk. Datuk menahan nafas kemudian menjatuhkan badannya ke bumi lalu memaut lutut ketua komunis tersebut.
Ketua komunis itu terjatuh. Tetapi
bangun dengan cepat, sebelum Ia
melakukan sesuatu pada datuk.

Saya lihat datuk sudah pun berdiri. Sandarkan badan ke pangkal getah.
Datuk terus memeluk tubuhnya.
Matanya mula kelihatan kemerah-
merahan.

“Tangkap dia lagi sekali, kali ni kita sumbat dia dalam sangkar babi, kemudian rendam dalam telaga,” secara mendadak anggota komunis Melayu bersuara dengan nyaring.

Anggota komunis yang lain segera patuh. Tetapi, sebelum mereka memulakan langkah pertama. Datuk segera menghentakkan telapak kaki kanannya ke bumi. Tiba-tiba anggota komunis Melayu itu menjerit. Ia tidak terdaya melangkah kakinya bagaikan terbenam dalam tanah. Begitu juga dengan anggota komunis yang lain.

Datuk terus menghampiri auggota
komunis bangsa lndia dan Cina. Datuk terus menjentik hidung mereka. Mereka terpekik terlolong, macam kena sengat tebuan.

“Sekarang pulangkan barang-barang yang kamu rampas pada tuannya, kalau tidak kamu dan orang-orang kamu susah nanti,” kata datuk pada komunis.

“Baik, sekarang saya pulangkan,”
jawabnya.

Tetapi, ia menghadapi masalah yang lain pula, orang-orangnya tidak boleh bergerak, walaupun diperintah berkali- kali dengan suara yang nyaring. Datuk tahu di mana silapnya perkara itu. Ia segera membongkok dan menepuk muka bumi dengan tangan kanannya.
Bila semuanya dilakukan oleh datuk, baru anggota komunis itu boleh bergerak.

“Sekarang kasi balik orang punya
barang,” ketua komunis mengeluarkan perintah lagi.

Tidak ada sesiapa yang membantah.
Semua barang-barang yang dirampas diletakkkan atas tanah lapang.
Kemudian ketua komunis itu
menyuruh orang yang berada dalam bas turun untuk mengambil barang-barang mereka.

Tidak sampai setengah jam, upacara memulangkan barang-barang yang dirampas pada tuannya pun selesai.
Datuk menyuruh mereka naik ke bas semula. Datuk juga menyuruh pemandu bas menghidupkan enjin bas.

“Siapa suruh lu kasi tahu driver bas, hidup enjin bas?”

Ketua komunis mula marah. Suaranya cukup garang dan matanya tertumpu ke wajah datuk.

“Saya kesian dengan dia orang, hidup mesti tolong-menolong,” balas datuk.

“Apa awak cakap, ini awak kenal?”

Ketua komunis halakan muncung
pistol ke batang hidung datuk. Datuk tarik nafas panjang. Ia merasakan dirinya tercabar dan terhina.
Datuk menggigit bibir. Matanya tidak berkedip merenung ke arah saya.
Dadanya nampak berombak menarik dan melepaskan nafas.

“Biadap,” pekik datuk.

Dan cara tiba-tiba pistol di tangan
ketua komunis itu terlucut. Mukanya kelihatan pucat. Dan datuk terus jengkal mukanya dengan jari. Ketua komunis itu terdiam. Ia terkejut dengan apa yang dilakukan oleh datuk.

“Biadap, memang tak tahu mengenang budi,” rungut datuk.

Datuk renung semua anggota komunis yang berdiri di sisinya. Saya terdiam, tidak berani berkata sesuatu apa pun.

“Kamu balik ke hutan, kalau kamu
mahu selamat,” pekik datuk lagi.

Anggota-anggota komunis yang berdiri itu, segera bergerak dan
menghilangkan diri dalam hutan.
Tetapi, tiga orang anggota komunis tidak mempedulikan kata-kata datuk.
Mereka ini dianggap orang kanan dan ada kuasa dalam pasukan komunis yang berjumlah hampir tiga puluh orang itu. Datuk renung muka komunis Melayu, kemudian komunis India dan akhir sekali komunis Cina.

“Sekarang bas boleh jalan,” jerit datuk ke arah pemandu bas.

Beberapa minit kemudian bas Ipoh- Kuala Kangsar terus bergerak, meninggalkan kami berlima di pinggir hutan iaitu tiga orang anggota komunis, diri saya dan datuk.

Tanpa saya duga anggota komunis Melayu itu menyeluk sakunya. Ia mengeluarkan tangkal dan seketul kemenyan. Ia membakar kemenyan dengan mancis api. Saya rasa seluruh kawasan saya berdiri penuh dengan asap tebal. Saya terdengar bunyi orang bercakap tetapi, orangnya tidak kelihatan.
Memang tidak lojik, asap kemenyan yang sedikit itu boleh menguasai seluruh kawasan belukar. Saya dan datuk terbatuk dua tiga kali.

“Mereka dah hilang tuk,” kata saya pada datuk.

“Aku tahu, mereka hilangkan diri dari kita.”

“Apa yang patut kita buat tuk?”

“Sabarlah.”

Saya dan datuk mendiamkan diri kira- kira lima minit, asap kemenyan terus menipis dan hilang. Datuk mengajak saya menuju ke bibir jalan raya. Bila kami melangkah, anggota komunis Melayu muncul dari balik pokok getah.
Ia tidak merenung ke arah saya dan datuk.

“Ikut kami, bersatu dengan kami untuk membebaskan tanahair dari penjajah,” katanya dengan suara yang lembut.

“Kita sudah merdeka, bukan kau tak tahu, kita merdeka pada 1957, sekarang sudah enam tahun lebih kita merdeka,” jelas datuk.

“Kita tidak benar-benar merdeka, kamu harus membantu kami, ini tawaran paling baik untuk kamu, kalau kamu mahu hidup, kalau tidak kamu dua beranak kami bunuh di sini.”

“Tidak, perjuangan kamu perjuangan sia-sia,” balas datuk tegas.

Kali ini komunis Melayu itu merenung ke arah datuk. Ia menghilangkan dirinya beberapa saat di celah daun keladi liar. Kemudian Ia memunculkan dirinya di antara saya dengan datuk.

“Apa fasal kamu kata perjuangan kami sia-sia, kami berjuang untuk
kemerdekaan tanahair, untuk
kebebasan berfikir,” komunis Melayu itu bersuara.

“Kamu komunis yang tidak percayakan kewujudan Allah”, sanggah datuk.

Dan kali ini datuk kelihatan bersedia menghadapi sebarang kemungkinan.

Komunis Melayu itu mencampakkan se utas tangkal atas tanah. Kawasan tempat tangkal itu jatuh terus dikuasai oleh api. Anggota komunis itu tepuk tangan. Api yang marak itu terus padam.

“Kau memang handal,” kata datuk.

“Kalau tak cukup syarat, aku tak jadi komunis,” jawabnya.

“Aku tak boleh bekerjasama dengan kamu,” kata datuk.

“Jangan menyesal”

“Tidak.”

Komunis Melayu itu menghilangkan diri. Saya dan datuk meneruskan
perjalanan. Tiba-tiba komunis Melayu dan dua orang kawannya muncul di depan kami. Mereka bersedia untuk menangkap kami. Datuk masih tenang.
Ia tidak merasa bimbang, walaupun muncung senapang menghala ke arah perutnya.

“Sekarang, mahu ikut atau mahu mati,” ketua komunis (Cina) terus bersuara.

Kali ini, muncung senapangnya
ditekan ke pusat datuk. Saya lihat
ketua komunis cukup hati-hati. Ia
tidak mahu peristiwa yang dialaminya sebentar tadi berulang pada dirinya.

“Tidak mahu,” jawab datuk.

“Tidak mahu, ertinya awak mati,” suara ketua komunis keras.

Ia cuba menarik pemetik senapang.
Cepat-cepat datuk memegang muncung senapang itu menjadi lembut macam timah dibakar.
Ketua komunis itu terus juga menarik pemetik senapang. Anehnya, senapang itu tidak meletup tetapi, kelongsong pelurunya terus keluar. Ketua komunis itu mendapati seluruh tangannya terbakar dan melecur.
Komunis Melayu itu jadi marah, kerana ketuanya dipermainkan. Ia
mengeluarkan sejambak tangkal dari sakunya. Mulutnya mula bergerak membaca mantera dan jampi. Datuk terus membaca Fatihah dengan lancar sebanyak 41 kali.
Semua tangkal yang dikeluarkan oleb komunis Melayu tu hancur menjadi abu. Telapak tangannya kelihatan merah macam terbakar. Semua tangkal yang dipasang di tangan, di pinggang dan leher habis jatuh ke tanah.
Semuanya menjadi abu dan debu.

“Pulanglah, aku tak mahu apa-apakan kamu, cuma nasihat aku pada kamu jangan menuntut ilmu dari syaitan.” kata datuk pada komunis Melayu itu.

Rupanya, komunis Melayu itu tidak mampu melangkah. Kedua belah kakinya macam lumpuh. Komunis Cina dan India terus menghampirinya.
Komunis berbangsa India terus
menembak komunis Melayu dengan pistol. Perbuatan itu amat mengejutkan datuk.

“Kenapa kamu bunuh dia?” Tanya
datuk.

“Dia lumpuh, orang lumpuh dan tidak sihat, memang tidak dikehendaki oleh pasukan kami,” jelas ketua komunis.

Datuk terdiam. Tidak dapat berbuat apa-apa.
Datuk menarik nafas dalam-dalam sambil merenung ke arah saya.
Perlahan-lahan datuk gelengkan
kepala, bila melihat mereka mengusung mayat komunis Melayu ke dalam hutan. Saya menggaru pangkal leher.
Sedih rasa hati melihat bangsa sendiri dipikul macam binatang.

“Hei, nanti dulu!”

Datuk meluru ke arah anggota komunis yang memikul kawannya. Mereka berhenti melangkah. Mayat yang diikat kaki dan tangan diletakkan atas tanah.
Kayu pengandar dibiarkan berada di mayat tersebut.

“Kenapa?” Tanya ketua komunis.

“Dia orang Melayu dan beragama Islam, serahkan pada saya, biar saya kebumikan cara hukum Islam. Awak tahu, cara yang awak lakukan ini menyeksa mayat, perbuatan begini tidak baik menurut agama kami. Islam mahu setiap penganutnya yang mati mesti segera ditanamkan.”

“Itu urusan agama kamu, tapi dia ini dah jadi ahli kami dan apa yang berlaku adalah urusan kami,” jawab ketua komunis.

Datuk terdiam. Ketua komunis terus mengarahkan orang-orangnya memikul mayat komunis Melayu itu dalam hutan. Kumpulan komunis itu meninggalkan kami. Mereka melepaskan tembakan ke udara bertalu-talu.

“Sudahlah Tamar, aku tak berani
bertindak lebih jauh dari apa yang
kamu lihat, kalau aku berkeras bererti aku menempah bahaya,” datuk bagaikan merungut.

Ia terus mengajak saya keluar dari kawasan hutan menuju ke tepi jalan raya. Kami berdiri di situ sambil menahan kenderaan yang lalu.
Tidak ada sebuah kenderaan pun yang mahu berhenti. Badan saya terus berpeluh. Sinar matahari bertambah garang. Dada jalan raya dibahangi kepanasan kelihatan macam ada air bertakung. Beberapa lori tentera terus melintas di depan kami. Anggota tentera yang ada di dalamnya lengkap dengan senjata. Mereka merenung ke arah kami dengan renungan yang tajam.

Tiba-tiba sebuah jeep polis yang
berdindingkan besi waja berhenti di depan kami. Dua orang anggota polis yang memakai topi bulat dan berjambul di tengah menghampiri kami dengan raifel yang tersedia di tangan.
Kedua-dua anggota itu menghampiri datuk. Segera datuk terangkan apa yang telah terjadi. Kedua-dua anggota polis agak terkejut. Saya dan datuk disuruh masuk ke perut jeep. Lemas rasanya berada dalam perut jeep yang tidak bertingkap.

“Nak bawa kami ke mana?” Tanya datuk.

“Ke Balai Polis Chemor, buat laporan,” jelas anggota polis yang duduk di sisi datuk.

”Jangan bimbang awak tak apa-apa cuma melaporkan apa yang terjadi,” tambahnya.

Datuk anggukkan kepala. Jeep yang kaml tumpangi berpatah balik ke Pekan Chemor. Datuk dan saya diperkenalkan dengan ketua Balai Polis. Datuk menceritakan apa yang dialami. Seorang anggota polis mencatatkan apa yang diterangkan oleh datuk.

“Kawasan tempat kejadian itu,
namanya Kantan dan saya yakin
pemandu bas itu membuat laporan di Balai Polis Ipoh,” terang ketua Balai Polis pada datuk.

Ia menjeling ke arah saya. Kemudian ketua Balai Polis itu menyuruh anggota polis yang bertugas di bahagian semboyan menghubungi Pejabat Polis Negeri untuk melaporkan apa yang terjadi.

“Saya yakin, pihak pasukan
keselamatan akan mengesan jejak anggota-anggota komunis itu,” terang ketua Balai Polis.

Datuk anggukkan kepala.

“Kalau begitu biarlah kami balik dulu,” kata datuk.

“Awak berdua nak ke mana?”

“Ke Batu Gajah”

“Kalau begitu awak berdua tumpang jeep yang awak naik tadi sampai ke Ipoh.”

“Tak payahlah, biar kami naik teksi.”

“Jangan begitu, awak berdua naiklah, jeep itu memang nak pergi ke Balai Polis Pusat di Ipoh.”

“Tapi.”

“Tak ada tapinya.”

“Saya minta maaf, biarlah kami naik teksi dari sini,” datuk menolak dengan wajah yang manis.

Jawapan datuk itu kurang memuaskan hati ketua Balai Polis. Ia maca merasakan keselamatan diri saya dan datuk tidak begitu terjamin. Ia minta seorang anggota polis menemani datuk dan saya ke tempat teksi.

“Pastikan mereka naik teksi,” pesan ketua Balai polis itu pada anggota polis yang akan menemani ke tempat teksi.
Saya lihat anggota polis itu
mengangguk.

Akhirnya, kami naik teksi menuju ke Ipoh. Saya tahu, kalau datuk ada masa, tentu ia tidak mahu terus ke Ipoh.
Mungkin Ia mahu berada lebih lama di Chemor. Ramai saudara-maranya di situ terutama di Ulu Kuang.

“Kalau tak diganggu oleh komunis, mahu pergi ke Ulu Kuang,” ujar datuk sebaik sahaja turun dari teksi.

Saya senyum, datuk memang agak aneh orangnya.
Kalau hatinya tergerak untuk singgah di mana-mana dalam perjalanan Ia akan turun di tempat yang diingininya, sedangkan ia sudah pun membayar tambang perjalanan terus.
Saya masih ingat, satu waktu datuk mengajak saya pergi ke Kluang, naik keretapi dari Taiping. Bila sampai di Segamat ia terus turun untuk ke Jemantah menemui kawan lamanya, padahal datuk sudah membayar tambang Taiping – Kluang. Inilah keganjilan datuk, kerana itu nenek tidak suka mengikutnya berjalan ke mana-mana.

“Apa yang kamu menungkan, mari kita pergi stesen bas”, jerkah datuk.

Apa yang bermain dalam kepala terus hilang. Kami naik beca menuju ke bas stesen. Sampai di stesen bas, datuk jumpa kawan dan kawannya itu mengajak Ia minum kopi.

Hampir dua puluh minit saya termangu di kedai kopi, mendengar datuk bercerita dengan kawannya. Perkara yang diceritakan fasal kebun pisang, fasal kebun dan musuh-musuh yang merosakkan tanaman mereka.
Kemudian cerita fasal anak cucu.
Memang bosan mendengar cerita
seperti itu.

Bila saya memperlihatkan wajah
kurang senang, barulah datuk sedar tentang kesilapan kecil yang dilakukannya. Ia segera membayar air minuman dan bangun. Bersalaman dengan kawannya dan terus keluar dari kedai. Saya gembira dengan tindakan yang dilakukan oleh datuk.

“Dia tu aku kenal sepuluh tahun yang lalu, orang kuat politik menentang Inggeris, dia tu bekas anggota Angkatan Pemuda Insaf yang diketuai oleh Boestamam,” beritahu datuk pada saya.

“Macam mana tuk boleh kenal
dengannya?” Saya cungkil rahsia.

“Dulu, aku pergi ke hospital Ipoh
tengok anak buah aku yang kerja
atendan di situ, aku terjumpa dia
mengambil ubat. Aku tegur dia,
kemudian dia menceritakan pada aku, dia orang tahanan politik di jalan Asby, dia juga kirim salam pada ayah saudara kamu yang jadi anggota API macamnya,” jelas datuk.

Saya anggukkan kepala.
(Boestamam yang dimaksudkan oleh datuk ialah Datuk Ahmad Boestamam yang meninggal dunia pada 18 November 1983 di Kuala Lumpur.
Angkatan Pemuda Insaf atau API
adalah parti politik yang dipimpinnya untuk memperjuangkan kemerdekaan tanahair).

“Kamu puas hati dengan keterangan aku ni ,Tamar?”

“Puas hati tuk.”

“Lain kali kamu mesti ingat, kalau aku jumpa dengan sesiapa dan bercakap panjang, itu tandanya orang yang aku lawan bercakap tu, bukan sebarang orang.”

”Ada juga orang yang tuk kenal di tepi jalan tapi datuk bercakap panjang,”

Saya lihat datuk bagaikan tersentak mendengar kata-kata saya itu.
Mungkin datuk tidak terdaya
menafikan kata-kata saya itu. Saya lihat datuk tersenyum sambil merenung ke arah manusia yang mundar-mandir di bas stesen. Bunyi enjin bas menderu-deru mengganggu anak telinga saya.

“Barangkali itu kelemahan datuk kamu Tamar, aku suka bercakap dengan siapa saja,” datuk semacam mengeluh.

Bahu saya ditepuknya berkali-kali. Saya dan datuk menuju ke bas yang akan menuju ke bandar Batu Gajah. Sebaik sahaja penjual tiket menghampiri datuk dan enjin bas dihidupkan datuk segera bangun dan turun dari bas.

“Kenapa tuk?”

“Habis kita nak naik apa tuk?”

“Aku rasa tak sedap hati naik bas.”

“Mari kita ke tempat teksi, kita naik teksi.”

Meluat rasa hati dengan sikap datuk.
Mahu sahaja saya membangkang
rancangannya. Tetapi, bila
mengingatkan perangai datuk yang pantang dibantah atau dihalang itu, saya menurut sahaja. Hati kecil saya tetap membebel berjalan di tengah panas menuju ke perhentian teksi yang letaknya agak jauh dari stesen teksi.

Kami sampai ke bandar Batu Gajah dan singgah di masjid untuk sembahyang Zuhur. Datuk berkenalan dengan seorang penjual sayur di pasar Batu Gajah yang cara kebetulan menunaikan fardhu Zuhur di situ.

Saya yang duduk bersandar di dinding masjid dalam jarak kira-kira sepuluh kaki dari mereka, tidak dapat mendengar dengan jelas perbualan mereka. Dari raut wajah datuk, saya dapat meneka yang penjual sayur ini menyampaikan sesuatu yang menarik minat hati datuk.

Mereka bersalaman dan berpisah.
Sebelum keluar dari masjid penjual sayur berkulit hitam dengan tahi lalat sebesar biji betik di bibir kanan tersenyum ke arah saya. Senyuman mesra itu saya balas. Saya dan datuk meninggalkan masjid.

Kami menyusur kaki lima bangunan kedai. Bandar Batu Gajah terbahagi dua, sebelah selatan disebut Pekan Lama dan sebelah utara disebut Pekan Baru. Saya dan datuk sedang menuju ke arah Pekan Baru.

“Ke mana?”

Seorang lelaki berkulit cerah, berbadan gempal menegur datuk. Raut wajahnya tampan ada mirip aktor Allahyarham Nordin Ahmad.

“Ha kamu, kamu anak Haji Alwi,” suara datuk riang.

Datuk segera menarik tangan anak muda itu ke dalam sebuah restoran milik India Muslim. Haji Alwi memang saya kenal. Ia orang kampung saya berasal dari Kerinci, Pulau Sumatera Barat.
Kami duduk di meja tepi sebelah
kanan kedal. Tersorok dari pandangan orang ramai.

“Kamu buat apa di sini Zamri?” Tanya datuk.

“Sejak saya tinggalkan kampung, saya terus masuk polis, nama saya juga sudah bertukar, bukannya Zamri lagi.”

“Habis, kamu pakai nama apa? Nama orang putih?”

“Pakai nama Islam, nama saya
sekarang Mat Noor, sekarang ni nak ke mana?” Soal Mat Noor.

“Aku nak ke Bakap nak jumpa kawan.”

“Hum,” Mat Noor tersenyum.

Minuman yang dipesan oleh Mat Noor pun diletakkan atas meja. Sambil minum, Mat Noor menceritakan sebab utama meninggalkan kampung kerana takut diberkas oleh lnggeris. Ketika ia menjadi orang kuat parti Boestamam.
Mat Noor berhijrah ke Kajang.

Bila kerajaan lnggeris memerintahkan setiap rakyat Tanah Melayu mesti memiliki kad pengenalan dan setiap yang mahu membuat kad pengenalan mesti membawa surat tarikh lahir atau surat beranak. Kesempatan itu digunakan dengan sebaik mungkin oleh Mat Noor untuk masa depannya.
Ia memberitahu Pegawai Daerah surat lahirnya sudah hilang. Ia diperintah membuat surat sumpah di depan hakim dengan membawa dua orang saksi. Perintah itu dipatuhi oleh Mat Noor.

Sejak hari itu, nama Zamri yang
diberikan oleh orang tuanya tidak
digunakan lagi. Di mana-mana orang mengenalinya sebagai Mat Noor.

“Kalau saya pakai nama lain, sudah tentu saya kena masuk kem tahanan, saya tak boleh ingat , saya buat kad pengenalan masa saya dah berumur dua puluh tahun,” Mat Noor mengenangkan kisah lalu.

“Kamu dah berumur dua puluh empat tahun, aku pula lagilah tua, dah dekat lima puluh, orang kampung jadi takut, maklumlah itulah kali pertama kad pengenalan diperkenalkan pada kita, aku ingat masa nak ambil gambar kad pengenalan ayah kamu pakai serban, masa tu dia baru balik dari Mekah,” kata datuk dan mereka terus ketawa serentak.

Pertemuan yang tidak diduga antara datuk dengan Mat Noor, sedikit sebanyak memberikan pengetahuan pada saya bagaimana anak-anak
kampung berjuang menentang penjajah untuk kebebasan tanahair tercinta.

Ini membuktikan anak-anak Melayu di kampung, memang manusia yang berjiwa besar, tahu menilai dan menghargai erti kebebasan dan kemerdekaan tanahair. Selain dari itu, saya juga mendapat tahu bahawa penggunaan kad pengenalan mula digunakan di tanahair sejak zaman Inggeris lagi.

“Bia balik dari Bakap nanti, singgahlah di rumah saya, duduk semalam dua, boleh jumpa anak bini saya,” pelawa Mat Noor ketika keluar dari restoran tersebut.

“Tengok keadaan dulu, kalau ada masa boleh singgah.”

“Kalau mahu mesti ada masa,” jawab Mat Noor yang berusia sekitar 39-40-an.

Ia senyum ke arah saya. Kami meninggalkan Mat Noor di kaki lima restoran.
Datuk amat gembira, ia dapat bertemu dengan kawan lamanya di Kampung Bakap. Melihat bentuk tubuh dan wajah kawan datuk itu, saya dapat menduga yang usia tidak jauh berbeza dengan datuk. Kalau datuk tua cuma beberapa tahun sahaja. Begitu juga dengan dirinya, kalau Ia muda, cuma dalam jarak beberapa tahun.

Sementara datuk dan kawannya itu berborak panjang di anjung rumah, saya terus berdiri di bawah pohon kelapa dalam sinaran matahari petang yang redup.

Saya merenung ke sebuah kapal korek yang berada dalam danau yang luas. Kapal Korek itu sedang mengeluarkan bijih timah dari perut bumi.
Ingin sekali saya menghampiri kapal korek yang besar itu. Tetapi, datuk melarangnya dengan alasan takut saya jatuh ke dalam lombong yang airnya cukup dalam.

Kawan datuk juga tidak menggalakkan saya pergi ke tempat tersebut. Katanya ada budak yang jatuh dan mati kerana tanah tempat mereka berdiri rebak dan mereka jatuh dalam lombong.

Sedang asyik memerhatikan kapal korek tersebut, seorang budak lelaki menghampiri saya. Saya kira usianya sama dengan saya kerana tinggi kami hampir sama. Dengan wajah yang ramah Ia memperkenalkan dirinya sebagai Ramli.

Dalam beberapa minit sahaja kami jadi begitu mesra. Ayah Ramli menjadi buruh kapal korek yang saya lihat.

Ramli yang ramah itu menceritakan pada saya, dulu kawasan yang menjadi lombong itu adalah perkampungan dan penuh dengan rumah orang Melayu.

Leave a comment

Filed under Bercakap Dengan Jin, Cerita, Doa, Ibadah, Ilmu, Perawatan, Renungan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s