Bercakap dengan jin ~ 74 ~ Perempuan cantik koyak kain

Datuk terus mengangkat kaki kiri. Dengan tangan kiri, dia terus menepuk tapak kaki lima kali berturut-turut. Kucing hitam terus mengiau sekuat hati sambil berdiri di kaki. Mulutnya terbuka luas. Mata merah bagaikan.seketul bara api dari kayu bakau.

Perlahan-lahan datuk menjatuhkan kaki kirinya sambil menahan nafas. Bila dia menghembuskan nafas, tangan kiri terus diluruskan. Sebaik sahaja tapak kaki kiri bertemu dengan batu jalan. Kucing hitam terus menjerit serta melompat separas kepala saya. Kucing hitam terus ghaib.

Sekujur tubuh saya dibasahi peluh. Panas bagaikan menyengat menggigit kulit muka. Mulut Tajuddin dan Maniam terlopong. Muka mereka bertambah pucat. Datuk menatap muka Maniam dan Tajuddin. Deru kenderaan yang lalu di dada jalan raya menyumbat lubang telinga.
Debu-debu dan kenderaan yang
bergerak dalam suasana panas amat membosankan. Beberapa orang anggota polis yang bertugas di balai merenung ke arah kami. Ganjil bagi mereka melihat kami bercakap dalam panas yang amat membahang.

“Ular, ularr..” suara itu datang dari arah pasar.

Perhatian terus ditumpukan ke arah pasar. Suasana di situ kelihatan kelam- kabut, penjual dan pembeli bertempiaran keluar dari pasar. Mereka berlari tidak tentu arah. Jerit mereka sambung-menyambung.
Dua orang penjual ikan dengan pisau pemotong ikan di tangan, melintasi jalan raya. Sebuah kereta terpaksa melakukan brek kecemasan. Sebuah lori membawa durian yang berada dalam jarak dekat dengan kereta itu, tidak dapat melakukan brek
kecemasan.

Akibatnya, lori itu terus menyondol punggung kereta. Pemandu dan penumpang kereta tidak mengalami kecederaan. Begitu juga dengan pemandu dan kelindan lori yang membawa durian. Suasana menjadi bertambah kacau. Cerita ularnmuncul dalam pasar terus merebak dengan cepatnya.

Penjual ikan yang selamat dari
dilanggar kereta kecil terus masuk ke kawasan depan balai polis. Datuk segera menangkap tangannya. Datuk merampas pisau pemotong ikan darinya. Manakala yang seorang lagi terus lari ke arah belakang pekan tidak muncul-muncul lagi.

Mungkin penjual ikan bangsa Cina itu pulang ke rumahnya, fikir saya. Bila saya menoleh ke arah Maniam dan Tajuddin saya dapati mereka sudah pun meninggalkan saya. Mereka lari masuk ke balai polis. Beberapa orang anggota polis segera pergi ke tempat kejadian. Mereka mengawal keadaan supaya perjalanan kenderaan di jalan raya berjalan dengan lancar. Beberapa orang anggota polis yang tidak bertugas segera mencari kayu dan buluh untuk pergi ke pasar.

“Jangan,” kata datuk pada anggota polis itu.

Mereka patuh dengan cakap datuk. Sarjan 1000 segera mendapatkan datuk. Mereka bercakap-cakap sebentar. Sarjan 1000 segera meyuruh anggota- anggota polis yang membawa kayu dan buluh pulang ke balai.

“Macam mana rupanya ular tu?” tanya datuk pada penjual ikan yang berasal dari Kedah.
image

“Hitam besar, sebesar pinang dara, menjilat darah ikan lantai pasar.”

“Kamu tahu dari mana dia datang?”

“Tak tahu, yang saya ingat sebelum tu ada seorang lelaki tua, bau badannya busuk masuk pasar.”

“Apa yang dicarinya?”

“Dia berjalan dalam pasar, bila saya kata ada bau busuk lelaki itu hilang, lima minit kemudian tempat lelaki itu hilang, muncul ular besar, lidahnya menjilat bangkai ikan dan darah.”

“Hummmmmmmmmm…,” datuk mengeluh pendek.

Sarjan 1000 yang mendengar perbualan antara datuk dengan penjual ikan itu menggigit bibir. Dahinya terus dikedutkan. Sementara itu kereta dan lori yang berlanggar segera diubahkan ke tepi jalan.

“Mari kita pergi tengok,” datuk menarik tangan penjual ikan.

“Minta maaf,” penjual ikan itu
menolak.

“Tak apalah kalau kamu tak mahu.”

“Saya takut.”

“Tak apa, kamu pergi ke balai,”

Sebaik sahaja selesai datuk bercakap, penjual ikan itu terus menuju ke balai polis. Datuk terus bercakap dengan Sarjan 1000. Datuk tidak dapat menerima cadangan dan Sarjan 1000 untuk menembak ular tersebut.

“Kalau tidak dibunuh, ular tu boleh mengancam keselamatan orang ramai,” kata Sarjan 1000.

“Saya tahu Sarjan, kita cari jalan lain.”

“Apa caranya?”

“Begini saja, kita tunggu di sini, awak suruh orang yang ada dua tiga orang tepi jalan ni pulang, jangan suruh mereka tunggu di situ.”

“Baik.”

Sarjan segera menyuruh orang-orang itu pulang. Keadaan kembali tenang. Beberapa orang suri rumah yang masuk ke pasar disuruh pulang. Keadaan dalam pasar sunyi sepi. Panas tengah hari kian mencengkam, batu di jalan kelihatan seperti ada air.

“Sekarang awak berdiri di belakang saya dalam jarak sepuluh kaki, Tamar pula berdiri di belakang awak dalam jarak yang sama,” datuk mengeluarkan perintah pada saya dan Sarjan 1000.

Perintah itu segera kami patuhi.
Kenderaan kian berkurangan melalui jalan raya di depan pasar.
Datuk terus memeluk tubuh sambil merenung ke arah pasar. Saya lihat sebuah teksi berhenti mengejut di jalan raya. Di depan teksi tersebut kelihatan seekor ular hitam sebesar batang pinang dara, berwarna hitam melintasi jalan raya dalam panas tengah hari yang membahang.
Bila teksi itu bergerak semula, ular hitam sebesar batang pinang dara sudah pun berada di depan datuk. Ular itu mengelilingi datuk. Dalam sinar matahari yang keras itu, saya lihat mulut itu mengeluarkan asap nipis.

Datuk angkat kaki kanan, melangkah tiga tapak ke depan. Datuk membuka tangan yang memeluk tubuh dan undur tiga tapak ke belakang akhirnya datuk membuka silat. Serentak dengan itu terdengar satu ledakan yang kuat macam suara petir. Dari sebelah kanan datuk memancar cahaya kilat yang memanjang menuju ke arah pucuk kelapa. Suara ledakan di tengah bandar itu didengar oleh para penduduk beberapa buah kampung sekitar pekan kecil tersebut. Bila ledakan itu berakhir, ular hitam sebesar pinang dara itu terus ghaib. Saya lihat tubuh datuk dibasahi peluh.

Nafasnya tercungap-cungap. Rumput hijau yang berada tidak jauh dari datuk nampak hangus. Manakala batu jalan menuju ke balai polis, tempat ular hitam sebesar pinang dara itu bergerak, kelihatan merkah.
Datuk meletakkan hujung jari
telunjuknya di hujung dahi. Dari
hujung dahi, dia menjatuhkan jarinya perlahan-lahan hingga ke pangkal dagu. Peluh yang disapu oleh jari telunjuk berjatuhan atas dada.

“Masih belum selesai lagi,” rungut datuk. Sarjan 1000 menarik nafas panjang sambil merenung muka saya dengan seribu macam persoalan.

“Sekarang orang yang berniaga
bolehlah pulang ke tempat berniaga,” datuk beritahu Sarjan 1000.

Dan Sarjan 1000 segera menghebahkan perkara itu pada orang-orang yang berada di situ. Sepuluh minit kemudian, pasar ikan dan sayur berdenyut kembali dengan manusia. Mereka seolah-olah lupa dengan apa yang berlaku.

Beberapa orang kampung yang
berdekatan, datang ke balai polis. Mereka mahu mengetahui punca ledakan yang mereka dengar. Mereka kecewa, tidak seorang pun anggota polis di balai tersebut dapat memberi penjelasan dengan terperinci.

“Tidak ada sesuatu yang ganjil dan saya sendiri tidak dapat
menerangkannya, kalau awak mahu tahu tanyalah pada penjual ikan dan sayur di market,”

Itulah jawapan yang datuk berikan pada salah seorang lelaki yang bertanya padanya berhubung dengan perkara aneh itu. Orang yang bertanya menggigit bibir lain meninggalkan datuk.

Kerana waktu Zuhur sudah tiba, saya dan datuk menuju ke masjid. Setelah menunaikan fardu Zuhur serta berwirid pendek, kami pun meninggalkan masjid yang letaknya tidak berapa jauh dari Sungai Perak.
Sebabnya saya beranggapan demikian, kerana pakaian lelaki itu bertampung di sana, bertampung di sini, tidak jauh darinya terdapat tongkat dan tempurung.

Datuk berhenti melangkah. Dia terus menyeluk saku bajunya. Bersedia untuk mencampakkan seringgit dua ke dalam tempurung peminta sedekah. Saya sudah masak benar dengan perangai datuk. Terlalu murah hati dengan peminta sedekah, sanggup berlapar asalkan peminta sedekah diberi wang.

“Berikan padanya” datuk hulurkan wang kertas lima ringgit pada saya.

“Banyak sangat ni tuk.”

“Berikan saja, jangan banyak cakap,” datuk membeliakkan biji mata.

Saya terkejut dan terus melangkah mendapatkan peminta sedekah.
Bila saya berdiri di depan peminta sedekah, bulu tengkuk saya terus berdiri. Perasaan saya terus berdebar, macam ada sesuatu yang kurang menyenangkan. Saya rasa sepasang mata lelaki itu begitu tajam menyorot tiap langkah saya. Badan saya terus menggeletar.

“Apa lagi yang kau tunggu Tamar?” jerit datuk.

“Saya takut tuk”

“Apa yang kamu takutkan, bukankah dia makhluk macam kamu juga.”

“Saya tak mahu tuk,” saya segera berpatah balik ke arah datuk yang berdiri tidak jauh dan saya.

Tidak saya duga, perbuatan saya itu menimbulkan rasa marah pada datuk.

Dia segera mengheret saya ke arah peminta sedekah di bawah pokok. Sebaik sahaja saya dan datuk berdiri di depan peminta sedekah tersebut, tanpa diduga peminta sedekah itu segera bangun. Dia melemparkan tempurung dan tongkatnya arah utara. Perbuatannya itu memang aneh sekali. Saya dan datuk merenung ke arah kawasan dia melemparkan tongkat dan tempurung. Bila kami merenung kembali ke arahnya. Peminta sedekah itu, sudah tiada lagi di situ. Saya dan datuk terhidu bau busuk yang amat kuat.

“Sudahlah, kita dipedaya lagi.”

“Siapa yang mempedayakan kita tuk?”

“Nantilah, aku terangkan kemudian.”

“Saya boleh agak orangnya tuk.”

“Sudahlah, jangan nak merepek.”

Nada suara datuk yang keras itu,
membunuh hasrat saya untuk
menunjukkan sebarang pertanyaan. Tetapi, otak saya segera memikirkan tentang Kamal. Semua gerak-gerinya timbul dalam kepala. Dua tiga kali, saya menggosok kelopak mata, saya bagaikan terpandang-pandang tubuh Kamal dan kakinya yang tokak wujud di depan saya.

“Berusaha melupakannya, bila kau ingat atau terkenangkan dirinya, dia datang dekat kamu,” kata-kata datuk itu membuat seluruh bulu roma saya tegak berdiri.

Saya tidak berjaya melupakannya, makin kuat saya mahu melupakannya, makin kuat pula ingatan itu berlegar- legar dalam kepala.
Datuk segera mengeluarkan sapu tangan. Muka saya digosoknya dengan saputangan dua warna iaitu hitam dan kuning, bentuknya tiga segi. Dua kali muka saya digosok dengan saputangan. Kepala saya terasa
berdesing sebentar kemudian terasa cukup lapang. Bayang Kamal terus hilang.
Saya dan datuk singgah di kedai
makan, tidak jauh dari tebing sungai. Saya minta nasi dan gulai tempoyak ikan baung. Datuk hanya meminta segelas air sejuk. Sebelum, air itu diteguk datuk membaca sesuatu.

Sementara menanti saya selesai
makan, datuk terus termenung.
Sesekali dia menggaru batang lehernya. Dua orang lelaki yang duduk tidak jauh dan meja kami, bercerita dengan rancaknya tentang buaya putih yang dilihat o1eh beberapa penduduk di kampung seberang.

Menurut cerita kedua lelaki itu, buaya putih tersebut muncul di tengah sungai waktu bulan mengambang penuh.
Buaya itu mengekor sampan yang digalah oleh orang-orang yang pulang malam dari pekan Parit. Setakat ini belum ada orang yang diganggu oleh buaya putih itu. Buaya itu sekadar memperlihatkan dirinya sahaja. Bila ada orang memaki hamunnya, buaya putih akan membuka mulutnya luas- luas sambil ekornya memukul air sungai.

“Buaya putih tu, buaya keramat, malam esok orang-orang kampung aku akan mengadakan jamuan untuk buaya putih,” saya menjeling ke arah lelaki yang bercakap itu.

Orangnya berbadan kurus, ada misai nipis melintang di bibir. Di dagunya tergantung sejemput janggut. Saya menyebut janggut jenis itu sebagai janggut kambing.

“Buaya putih itu berasal dan manusia, kalau tak dibuat jamuan atau semahan akan mendatangkan bala pada kita,” sambung lelaki itu.

Kawannya yang tertonggok di depan anggukkan kepala. Datuk segera mencuit bahu saya. Dia suruh saya makan cepat. Datuk tidak begitu minat mendengar perbualan kedua orang lelaki itu. Dari cara kedua lelaki itu bercakap (dengan nada suara yang keras), seolah-olah mahu menarik perhatian pelanggan-pelanggan lain yang berada dalam kedai makan. Saya tidak tahu tujuan sebenar kedua-dua orang lelaki itu.

“Bangun,” kata datuk. Saya anggukkan kepala dan terus bangun.

Saya terus menuju ke meja penerima wang. Saya jelaskan bayaran makan dan minuman yang dipesan. Kami tinggalkan kedai makan.

“Memuja dan membuat jamuan tu kerja khurafat, mana ada buaya keramat,” bisik datuk pada saya.

“Habis buaya itu, buaya apa tuk.”

“Boleh jadi memang ada buaya putih, boleh jadi itu kerja syaitan.”

“Sudahlah, jangan tanya perkara
macam tu pada aku Tamar.”

Kerana patuh dengan permintaannya, saya tidak mengajukan sebarang pertanyaan pada datuk. Kami menuju ke arah stesen minyak. Dan situ kami bergerak menuju ke kedai menjual kain baju. Berdiri di situ menanti bas. Hampir sepuluh minit berdiri bas yang ditunggu tidak juga datang.

“Kita cari teksi Tamar,” kata datuk.

“Elok juga tu, kalau tak dapat teksi betul, kita baik teksi sapu tuk.”

“Mana-mana pun boleh.”

Saya dan datuk menuju ke tempat teksi. Nasib kami cukup baik. Malik Cina (kawan datuk) yang membawa teksi sapu bersedia untuk menghantar saya dan datuk pulang dengan percuma.

Pada mulanya, datuk enggan menerima tawaran itu tetapi setelah dipujuk beberapa kali oleh Malik Cina datuk menerimanya. Datuk memberitahu saya, sebab kawannya itu dipanggil Malik Cina kerana wajahnya mirip orang Cina serta boleh bercakap bahasa Cina dengan lancar sekali.

“Ini cucu awak,” tanya Malik Cina pada datuk.

“Ya,” datuk anggukkan kepala. Malik Cina senyum lalu mempersilakan saya dan datuk masuk ke keretanya.

“Setahu aku, kamu dulu pindah ke Kelantan, habis macam mana kamu boleh bawa teksi di sini.”

“Betul, itu dulu, malah aku sudah mengambil keputusan nak menetap di Kubang Kerian,” Malik Cina meraba batang lehernya.

“Habis kenapa balik ke sini?”

“Bila anak perempuan sulung aku kahwin, nasib buruk menimpa keluarga kami.”

“Nasib buruk macam mana? Rumah kamu terbakar, harta benda kamu dirampas orang atau kamu dapat menantu orang jahat.”

“Bukan itu,” jawab Malik Cina pendek.

Saya lihat muka Malik Cina gusar. Sesekali dia menarik nafas panjang sambil memandu kereta dengan tenang. Datuk menggigit bibir sambil merenung ke arah pepohon yang tumbuh subur di kaki kiri kanan jalan. Kereta yang dipandu oleh Malik Cina melalui liku jalan yang tajam.
Angin terasa memukul wajah saya. Rambut saya mengerbang tidak tentu arah. Terpaksa disikat dengan rapi tetapi, rambut yang disikat itu mampu bertahan untuk beberapa minit sahaja.

“Menantu kamu tu orang mana?” tanya datuk.

“Orang Mersing, sama-sama kerja satu pejabat dengan anak perempuan aku.”

“Apa kerjanya?”

“Kedua-duanya kerja di Jabatan Parit dan Taliair,” Malik Cina menjeling datuk dengan ekor mata.

Datuk mengkepal-kepal kedua belah tangannya. Sesekali meraba hujung mata dengan jari kelingking. Saya sandarkan badan ke kusyen berlagak macam orang kaya. Bergerak ke sana, bergerak ke sini dengan bebas maklumlah duduk seorang diri di belakang.

“Tiga minggu lepas nikah, anak
perempuan aku buat perangai, masuk saja waktu asar, dia terus menjerit dan mengoyak pakaiannya hingga hancur. Dah puas aku bawa jumpa doktor pakar jiwa, sakitnya tak juga berubah.”

“Berubat cara kampung kau tak cuba.”

“Sudah, berpuluh pawang dan bomoh yang lari lintang pukang.”

“Kenapa jadi macam tu?”

“Bila dia tengok pawang atau bomoh, sakitnya menjadi jadi kekuatannya macam orang lelaki, tiga orang tak mampu memegangnya, api bara dipijak dan dimakan.” Malik Cina menelan air liur.

“Setelah berfikir panjang, semua tanah dan rumah saya di Kubang Kerian saya jual dan menantu saya pula mengizinkan saya membawa isterinya dengan tujuan nama berubat, dah lima bulan aku menetap di Sungai Siput,” sambung Malik Cina.

“Jauh sungguh kamu cari penumpang sampai ke sini.”

“Pagi tadi, ada orang sewa kereta aku ke Teluk Intan. Dari Teluk Intan, aku dapat penumpang nak ke Parit, supaya jangan pulang kosong aku cari penumpang untuk ke Kuala Kangsar, dari Kuala Kangsar aku cari penumpang untuk ke Sungai Siput, tiba-tiba aku jumpa kamu,” Malik Cina ketawa berdekah-dekah.

“Lepas kamu hantar aku ni, kamu nak cari penumpang lagi?” tanya datuk.

“Tidak, aku nak terus balik,” jawab Malik Cina.

Malik Cina memberhentikan teksi sapunya di tepi jalan. Datuk hulurkan wang sewa teksi sapu. Malik Cina menolak dengan alasan apa yang dilakukan itu sebagai tanda persahabatan. Menurutnya, dia bersyukur kerana dapat berjumpa dengan datuk. Perjumpaan itu tidak dapat dinilaikan dengan wang ringgit.

“Aku cuma nak minta tolong pada kau satu saja,” suara Malik Cina mendatar masuk ke lubang telinga datuk.

“Apa dia Malik?”

“Kalau kau ada kenal bomoh atau pawang handal, sila beritahu aku. Aku nak berikhtiar nak ubat anak aku.”

“Tak usahlah, kau berubatlah ke
hospital.”

“Aku bukan tak percaya dengan doktor tapi, aku dah berusaha ke arah itu, hasilnya kurang berkesan, aku juga tak percaya pada bomoh dan pawang, banyak bomoh dan pawang menipu tapi, aku mencuba,” Malik Cina menelan air liur.

Datuk termenung panjang. Dia renung muka saya sejenak. Angin petang di bawah sinar matahari yang redup terasa menampar-nampar kulit muka saya. Perlahan-lahan saya menarik nafas dalam-dalam.

“Nantilah aku tanya orang-orang
kampung kalau ada yang tahu pawang atau bomoh,” datuk memberikan jawapan.

Cepat-cepat Malik Cina menyambar tangan datuk. Dipegangnya erat-erat. Mukanya kelihatan berseri-seri.

“Aku ingin nak tengok penyakit anak kamu tu Malik?” tambah datuk.

“Bila, kamu nak datang bagi tahu, biar aku ambil kamu.”

“Tak tentu, boleh jadi dalam minggu depan.”

“Macam tu susahlah.”

“Tak susah, kau lukis rajah ke rumah kamu Malik,”

“Ya, tunggu sekejap,” Malik Cina
mengambil sekeping kertas dan pensel dari dalam kereta.

Kemudian Malik Cina melukis rajah jalan ke rumahnya. Setelah siap dilukis kertas itu diserahkan pada datuk. Datuk meneliti rajah yang dibuat oleh Malik Cina dengan teliti. Datuk anggukkan kepala dua tiga kali.

“Aku tahu, tanah dan rumah yang kamu beli tak jauh dari Kampung Bahagia.”

“Betul, tapi kena lalu Kampung Bahagia dulu baru sampai ke rumah aku, pada hal jaraknya dengan jalan raya Kuala Kangsar – Ipoh tak jauh, kerana tak ada jalan pintas semuanya jauh.”

“Tanah siapa yang kamu beli?”

“Tanah Cina, jangan terkejut bila kamu datang ke rumah aku, kamu melihat anak perempuan aku berpakaian tak senonoh, macam orang separuh bogel dan memaki hamun kamu.”

“Itu perkara biasa,” balas datuk.

Datuk mempelawa Malik Cina ke rumah untuk menikmati kopi petang.
Malik Cina menolak dengan alasan dia mahu pulang segera. Lagi sekali datuk dan Malik Cina bersalam-salaman.
Beberapa saat kemudian teksi sapu milik Malik Cina meninggalkan saya dan datuk di bibir jalan.

Sampai di rumah datuk memberitahu saya, umurnya dengan Malik Cina berbeza hampir lapan tahun. Tetapi Malik Cina nampak lebih tua dari datuk. Datuk juga memberitahu saya, Abang Malik dikenali maka Suhaimi Jepun, jadi kawan rapat datuk ketika menuntut ilmu silat.
Tetapi, Suhaimi Jepun mati gantung diri kerana malu isterinya dilarikan oleh orang. Malu dengan peristiwa yang dilakukan oleh abangnya yang bertentangan dengan ajaran agama Islam itu, Malik Cina pindah ke tempat lain. Itulah latar belakang keluarga Malik Cina yang dinyatakan oleh datuk pada saya.

Saya terkejut bila datuk menyatakan dia mahu pergi ke rumah Malik Cina.
Saya termenung panjang, padahal semalam datuk memberitahu Malik Cina dia mahu pergi ke tempat tersebut dalam minggu depan.

“Kenapa mendadak saja tuk nak pergi?”

“Itu soal aku, bukan soal kamu,” tebal rasa kulit muka saya.

“Pukul berapa kita nak pergi tuk.”

“Sekejap lagi, aku mahu sampai ke rumahnya sebelum waktu Asar, kau pergi dulu naik bas,” terkejut lagi saya mendengar kata-kata dari datuk.

Belum pernah datuk menyuruh saya pergi ke sesuatu tempat seorang diri.
Ke mana-mana kami tetap bersama barang kali datuk mahu menguji saya?
Apakah saya mampu pergi ke mana- mana seorang diri. Cabaran ini mesti dijawab. Saya anak jantan bukannya pondan, timbul azam dalam diri saya.

“Datuk pula macam mana?”

“Itu urusan aku, kamu pergi dulu, nanti aku dekat simpang masuk ke Kampung Bahagia.”

“Baiklah tuk,” balas saya.

Datuk memberikan wang tambang. Dia juga memilih pakaian yang perlu dibawa dan memasukkan ke dalam beg sandang. Nenek tidak dapat berbuat apa-apa. Saya terpaksa naik bas sendirian.

Terasa bosan kerana tidak ada kawan untuk dilawan bercakap. Semuanya saya hadapi dengan perasaan yang tenang dan tabah. Saya beruntung dalam perjalanan itu, saya bertemu dengan seorang pemuda yang sebaya dengan saya. Namanya, Zainuddin dan nama bapanya Ismail.

Saya bertemu dengan Zainuddin di perhentian bas Kuala Kangsar. Dia dalam perjalanan ke Ipoh. Dari Ipoh dia akan meneruskan perjalanannya dengan bas ekspres ke Kuala Lumpur.

Dari Kuala Lumpur dia naik has untuk ke Melaka menziarahi ayah saudaranya yang bertugas sebagai tentera di Terendak Kem.
Akhirnya saya sampai juga ke simpangnmasuk ke Kampung Bahagia. Saya tersentak bila melihat datuk sudah ada di situ. Dia menyambut saya dengan wajah yang manis. Dia bertanya pengalaman saya naik bas. Semuanya saya ceritakan. Bila saya bertanya, bagaimana datuk boleh berada di situ.
Apakah dia naik teksi atau bas? Datuk tidak mahu menjawab.

Bila saya tanya berulang kali, datuk jadi marah. Dia jegilkan biji mata ke arah saya. Saya dan datuk terus berjalan kaki melalui kawasan perumahan. Lebih kurang 200 meter mahu sampai ke rumah Malik Cina, kami bertemu dengannya.

“Naik kereta saya, kenapa semalam tak mahu cakap, kalau cakap siang-siang bukankah mudah,” Malik Cina menyatakan rasa kesalnya.

Datuk hanya ketawa sahaja sambil masuk ke kereta (teksi sapu).

“Kamu tak cari penumpang hari ni, Malik?”

“Hari ini cuti, semalam dapat lebih.”

“Ini kerja orang malas namanya.”

“Kerja sendiri.”

“Betul cakap kamu, kerja sendiri tak ada siapa yang marah kalau tak buat,bkalau tak ada beras di rumah pun orang tak marah,” usik datuk dan serentak kami ketawa.

Setelah menunaikan sembahyang Asar, datuk mengajak saya melihat keadaan anak perempuan Malik Cina. Orangnya cantik, berkulit putih, hidung mancung tinggi lampai dengai rambut panjang separas dada. Usianya sekitar dua puluhan. Saya merasa kasihan melihat gadis secantik itu tidur dalam keadaan kakinya dirantai.

Saya dan datuk kembali ke ruang anjung rumah. Datuk mencungkil rahsia dari Malik Cina. Tanpa berselindung-selindung Malik Cina memberitahu, bila perempuan cantik itu terjaga dari tidur dia akan menjerit, untuk memberhentikan dirinya dari menjerit, terpaksa diberi kain. Kain itu akan dikoyaknya hingga hancur.

“Sekarang ni, saya menggantikan kain itu dengan kertas nampaknya dia dapat menerima kertas tu, saya terpaksa menyediakan lima enam kati kertas sehari, kalau tak diadakan, dia akan menjerit sambil mencubit kulit badannya dan membuka pakaian,” sebaik sahaja Malik Cina habis berkata kami terdengar suara perempuan menjerit.

Bulu roma saya terus berdiri.
Malik Cina meninggalkan kami. Dia membuka rantai kaki anak
perempuannya. Isteri Malik Cina segera membawa setimbun kertas dan diletakkan di bawah pokok manggis di belakang rumah. Bila rantai kakinya dibuka perempuan cantik itu segera mendapatkan timbunan kertas.

Dia terus mengoyak kertas sesuka hati, ketika itu kalau dibersihkan makanan atau air minuman, semuanya habis dicampakkan ke mana sahaja mengikut sesuka hatinya.
Jiran-jiran yang berdekatan, segera mengerumuni perempuan cantik itu.
Mereka merasa terhibur melihat
perempuan cantik mengoyak kertas, malah ada yang datang itu membawa kertas dan kain untuk diberikan padanya .

Saya merasa perbuatan jiran-jiran itu sudah keterlaluan, mereka mencari hiburan dari orang yang sedang sakit. Sepatutnya mereka bersimpati dengan penderitaan gadis tersebut.

“Mari Tamar, kita lihat lebih dekat lagi perangainya,” kata datuk.

“Boleh juga tuk,” balas saya.

Kami terus melangkah ke arah pokok manggis. Malik Cina dan isterinya yang ada di situ kelihatan sugul melihat kedatangan kami.
Datuk berhenti di depan gadis cantik. Datuk bertinggung di depannya. Perempuan itu terus mengoyak-ngoyak kertas.

Leave a comment

Filed under Renungan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s