Bercakap dengan jin ~ 73 ~ Diserang kucing hitam

Kami bertiga terus menuju ke Balai Polis. Sarjan 1000 menyambut kami dengan wajah yang riang. Setelah datuk bercakap-cakap sebentar dengan Sarjan 1000, kami terus menuju ke tebing sungai. Sarjan 1000 memerintah seorang anggoa polis keturunan India menemani kami ke tempat tersebut.

Sampai sahaja di tebing sungai, datuk terus berdiri tempat ia bertinggung waktu siang tadi. Saya disuruhnya berdiri dekat pokok besar. Manakala Tajuddin dan anggota polis keturunan India pula berdiri tidak jauh dari saya.

Dua tiga kali saya menampar
nyamuk yang menyerang daun telinga saya. Menampar nyamuk dalam gelap merupakan kerja yang sia-sia. Tidak ada nyamuk yang dapat dibunuh malah nyamuk kian banyak datang dan berdengung di keliling telinga.
Saya merenung ke sungai, tidak
ada sesuatu yang dapat dilihat
semuanya nampak hitam belaka.

Sekali-sekala saya terpandang cahaya pelita berkelip-kelip di seberang sungai. Sudah hampir lima belas minit berdiri, datuk tidak memperlihatkan kesungguhannya untuk menjalankan tugas. Ia kelihatan macam orang mengelamun tidak tentu arah.

Apa yang datuk lakukan itu
memang tidak saya senangi. Saya sudah tidak mampu untuk
menyerahkan badan saya pada nyamuk di dalam gelap. Telinga saya sudah tidak mampu mendengar suara cengkerik dan katak. Mata juga sudah tidak terdaya merenung kegelapan.
Bila kepala didongakkan ke langit, cuma yang nampak kerdipan bintang- bintang. Saya tidak tahu apakah perkara yang saya alami itu dirasai juga oleh Tajuddin dan kawannya.

Darah saya tersirap, sehelai daun menimpa batang tengkuk, sedangkan angin malam tidak bertiup, bulu roma saya terus berdiri, bunyi cengkerik dan katak kian rancak. Datuk masih lagi berdiri merenung ke arah dada sungai yang diselimuti kegelapan.

“Tamar,” suara datuk separuh
keras.

“Ada apa tuk.”

“Nah, bakar lilin ni,” datuk pun
menyerahkan pada saya sebatang lilin dan sekotak mancis.

Cahaya lilin itu terus menerangi
kawasan sekitar. Anda sendiri dapat membayangkan sejauh mana kekuatan dari cahaya lilin sebatang.

Datuk terus memicit kedua belah lengannya, kemudian kedua belah buah betisnya hingga sampai ke buku lali.
Tajuddin dan kawannya segera
menghampiri datuk. Dari cahaya lilin yang samar-samar saya dapat melihat kedua-dua wajah mereka yang didakap keresahan.

“Bila nak dimulakan?” Tajuddin
membuka mulut.

“Sekejap lagi kenapa? Kalau kamu rasa jemu kamu boleh balik, biar aku selesaikan sendiri.”

“Bukan begitu, saya rasa dah lama benar kita duduk di sini.”

“Kerja begini mesti sabar,” balas
datuk lalu merenung wajah Tajuddin dan anggota polis keturunan India.

Mereka terdiam dan terus duduk dalam lingkungan cahaya lilin.

“Sekarang aku nak mulakan tetapi, ingat pesan aku ni, jangan gunakan lampu picit, kecuali bila kamu mendengar suara aku di tengah sungai,” lagi sekali datuk merenung anggota keturunan India dan Tajuddin.

Saya lihat mereka anggukkan
kepala. Setuju untuk mematuhi cakap datuk, bila datuk melangkah, saya terdengar suara kucing mengiau
panjang dan saya terasa seram.

“Bunyi kucing,” anggota polis
keturunan India bersuara, ia renung muka Tajuddin dan saya.
Datuk merenung ke kiri dan ke kanan.

Saya lihat Tajuddin seperti orang serba-salah dan bersedia untuk menggunakan lampu picitnya untuk menyuluh ke arah suara kucing tersebut.

“Aku juga terdengar suara kucing, pedulikan,” datuk mengingatkan kami.

Ia terus melangkah. Saya menoleh ke kanan pada rimbunan pokok kecil yang terdapat di situ. Nafas saya jadi sesak, ada sepasang mata binatang yang kelihatan kemerah-merahan merenung ke arah saya. Serentak dengan itu, saya terdengar ranting-ranting kering seperti dipatah-patahkan oleh manusia.

“Tuk,” saya bersuara separuh
cemas.

“Aku tahu apa yang kamu dengar dan lihat, pedulikan perkara tu Tamar,”

“Tapi tuk….”

“Sudah jangan banyak cakap.”

Saya tercengang datuk meneruskan langkahnya menuruni tebing sungai.
Saya jadi tak tentu arah, begitu juga dengan Tajuddin dan anggota polis keturunan India. Datuk sudah pun menyelam. Bunyi deru air sungai yang melanggar reranting dan dahan pohon yang rebah ke sungai cukup jelas.

Dengan tujuan untuk
menghilangkan rasa takut, saya,
Tajuddin serta seorang anggota polls keturunan India duduk berdekatan, kami mengelilingi cahaya lilin yang memancar samar.
Suara cengkerik terus menyanyi
dengan hebat. Perasaan cemas kami terus bertambah cemas bila terdengar suara lolongan anjing liar dari arah pekan Parit.

Daun-daun dan pohon kami
berlindung terus berguguran, macam ada tangan manusia yang berusaha menceraikan daun daun itu dan rantingnya. Paling mencemaskan daun yang gugur itu bukanlah daun yang sudah tua tetapi daun yang masih hijau dan muda.
Suara kucing jantan mengiau
muncul dengan mendadak dituruti dengan bunyi kuku kucing menggaru papan. Semuanya muncul dari arah pokok-pokok kecil di sekeliling kami.

Perasaan takut, cemas dan
bimbang terus menghantui perasaan kami bertiga. Dua tiga kali Tajuddin mengeluarkan lampu picit dari saku seluarnya. Ia berhasrat mahu menyuluh seluruh kawasan sekeliling.
Tetapi, setiap kali lampu picit
berada dalam tangannya, anggota polis keturunan India selalu membisikkan ke telinganya tentang pesan datuk.
Hidung saya terhidu bau bunga
tanjung. Cukup wangi. Dedaun muda terus berguguran.

Perhatian dan ingatan saya tidak lagi tertumpu pada datuk. Suara kucing tetap mengiau.
Saya terus mencapai sebatang kayu dengan niat kalau ada binatang melintas di depan, pasti saya pukul. Kami terus duduk berhimpit-himpit.

“Pukul berapa sekarang?” tanya anggota polis keturunan India pada Tajuddin.

Cepat-cepat Tajuddin melihat jam di tangan.

“Pukul dua belas, Maniam.”

“Patutlah aku terasa air embun.”

“Saya juga kena titis embun,” kata saya.

Serentak kami menoleh ke
belakang kerana terdengar bunyi kaki binatang memijak daun-daun kering.
Dari cahaya lilin yang samar-samar itu, kami melihat seekor kucing hitam yang menjilat bulunya. Sesekali kucing itu membuka mulutnya melihatkan taringnya yang putih tajam pada kami.
image

Dalam keadaan yang gelap itu saya terdengar Tajuddin menjerit. Saya segera mengeluarkan mancis dan menyalakan lilin yang padam. Saya terkejut melihat tangan kanan Tajuddin yang berdarah.

“Dicakar kucing” Maniam (anggota polis keturunan India) memberitahu saya.

Tanpa membuang masa lagi saya terus mengoyakkan hujung baju saya. Dengan cebisan kain itu saya mengesat darah di lengan Tajuddin.

Belum pun selesai saya mengesat darah di lengan Tajuddin, terdengar bunyi tapak kaki orang berlari yang jaraknya tidak begitu jauh dari pohon tempat kami duduk. Bau bunga Tanjung kian menjadi-jadi. Lolongan anjing bersahut-sahutan, Suara cengkerik kian hebat. Kami terus rapat ke perdu pokok.

Kami menanti orang yang berlari dalam gelap itu menghampiri kami. Bunyi tapak kaki itu terus hilang digantikan dengan bunyi orang menggali tanah kubur dan bunyi orang mengoyakkan kain.

“Kucing hitam,” kata Maniam.

Seekor kucing hitam tercegat di depan kami sambil membuka mulut, lidahnya menjilat daun-daun kering di depannya.
Matanya memancarkan cahaya merah macam bara.
Tajuddin segera berlindung di
belakang Maniam. Dari cahaya lilin, saya lihat kucing itu melengkungkan badannya sambil mengiau garang, misainya kelihatan keras dan tajam.
Kami bertiga terpaku dan tidak tahu untuk berbuat apa-apa bila melihat kucing hitam itu mengembangkan bulunya sambil menjelirkan lidahnya yang panjang. Ekornya ditegakkan.
image

Bentuk kucing itu agak besar dari kucing biasa. Bentuk mukanya amat menyeramkan dan biji matanya agak besar.
Kucing itu mengiau garang dan
terus menerkam ke arah Maniam dengan pantas sekali. Maniam tidak sempat mengelak dan kucing hitam itu membenamkan kukunya ke kulit pipi Maniam. Cepat-cepat Maniam meraba kulit mukanya yang dicakar oleh kucing hitam.

Dalam keadaan yang tak tentu arah itu kucing tersebut menyerang ke arah Maniam lagi sekali. Tetapi, kali ini Maniam sempat mengelak dan
melepaskan satu penumbuk ke arah kucing hingga terpelanting.

Darah dan muka Maniam terus
menitis atas daun-daun kering.
Maniam mengeluarkan sapu tangan dari seluarnya dan terus mengesat darah di wajahnya. Saya tidak tahu sama sekali, macam mana kucing hitam yang terpelanting jauh itu boleh berada di depan Maniam dan Tajuddin.
Kucing hitam itu berlegar-legar di situ sambil menjilat kesan darah yang melekat di daun kering. Saya tidak tahu, apa yang harus saya lakukan.

“Sial, kucing sial,” jerkah saya
sambil menghentakkan kaki ke bumi.

Tidak saya duga sama sekali perbuatan itu menjadikan kucing hitam itu bertambah garang. Ia mengiau ganas sambil membukakan mulutnya pada saya. Giginya yang putih tajam kelihatan kemerah-merahan dilekati darah.
Kucing itu memperlihatkan rasa
marahnya dengan mencakar-cakar tanah dan kayu yang ada di depannya.

Melompat ke sana ke sini seolah-olah memperlihatkan kehebatannya di malam yang kian beransur tua. Kucing itu terus menyerang lengan tangan Tajuddin untuk kali kedua.
Tajuddin terus menjerit dan
berusaha dengan sedaya upaya
memisahkan gigi kucing yang
menggigit lengannya. Usaha Tajuddin itu tidak berhasil, kucing hitam terus menggigit sambil mencakar-cakar tangan Tajuddin.

Melihat keadaan yang cemas dan membimbangkan itu, saya segera mencari kayu dan membelasah badan kucing hitam dengan sekuat hati sehingga ia berhenti menggigit daging lengan Tajuddin.
Kali ini kucing hitam yang ganas itu terus menyerang saya. Waktu menyerang Maniam, ia memilih daging pipi sebagai sasaran dan daging lengan menjadi matlamatnya bila menyerang Tajuddin. Bila ia menyerang saya daging paha pula jadi sasaran. Saya terpaksa mempertahankan daging paha saya dari jadi mangsa giginya dengan kayu.

Setiap kali saya menghayunkan
kayu ke badannya, kucing itu dapat mengelakkan dan menggunakan kepintarannya menyerang saya dari arah belakang, kanan dan kiri.

Akibatnya saya keletihan dan
terhoyong-hayang, ketika itulah kucing yang tidak mengenal belas kasihan mengoyakkan seluar dari daging paha saya hingga berdarah. Saya menjerit dan terus berusaha untuk menewaskannya.

Saya terus mencekik tengkuk
kucing dengan sekuat hati. Kedua belah tangan saya terus dicakarnya hingga berdarah. Walaupun begitu saya tidak begitu mudah untuk melepaskan batang lehernya yang saya cekik.
Usaha saya kali ini berhasil, kucing itu berhenti menggigit dan mencakar lengan saya.
Sebaik sahaja leher kucing itu saya lepaskan, saya terus jatuh atas tanah.

Kucing hitam terus ghaib entah ke mana. Maniam dan Tajuddin segera menghampiri dan menyandarkan saya ke perdu pokok. Tajuddin membukakan baju saya lalu mengikatkan ke paha saya yang luka. Maniam mengesat darah di lengan saya.
Kami mengambil keputusan
mengejut untuk pulang ke Balai Polis.

Belum pun keputusan itu dilaksanakan, kami terdengar suara datuk dari tengah sungai. Perasaan kami bertambah lega.
Maniam dan Tajuddin terus
menggunakan lampu. Menyuluh kiri kanan, bimbang kalau kucing hitam yang ghaib muncul mendadak.

“Dari mana kucing sial itu datang?” tanya Maniam.

“Entah,” jawab saya.

“Jangan pedulikan semuanya itu, suluh orang yang di tengah sungai,” Tajuddin bersuara, serentak dengan itu juga dua lampu picit memancarkan suluhannya ke sungai.

Saya lihat datuk berenang ke tebing sambil menarik sesuatu.

“Dah jumpa mayat,” Maniam
beritahu Tajuddin.

“Agaknya,” jawab Tajuddin.

Mereka terus rapat ke tebing dan cahayà lampu picit mereka tetap tertumpu ke arah datuk.
Saya terus mengumpulkan daun- daun kering dan kayu, kemudian terus membakarnya. Hasil dari usaha itu, kawasan sekitar tebing terang- benderang, memudahkan saya bergerak ke mana-mana. Nyamuk terus lari.
Saya terfikir, kalau kucing hitam itu muncul kembali, saya pasti menggunakan puntung-puntung yang berapi itu untuk menentangnya.

“Mari kita tolong dia,” Maniam terus menarik tangan Tajuddin.

Mereka terus menuruni tebing sungai.
Saya merasakan diri saya lebih
selamat, kalau bersama Tajuddin dan Maniam. Tanpa membuang masa saya terus memburu mereka menuruni tebing sungai yang agak curam.
Badan mula terasa dingin dirempuh angin yang bergerak dari permukaan sungai. Langit tetap cerah bersama gumpalan awan yang bersih. Kami bertiga berdiri di gigi air. Terasa amat sejuk, bila air sungai menyentuh kulit kaki. Tajuddin dan Maniam tetap menghalakan muncung lampu picitnya ke arah datuk.

“Tolong pangku mayat ni,” datuk
minta bantuan.

Maniam dan Tajuddin menyerahkan lampu picit pada saya.

Tugas saya sekarang menyuluh ke arah mereka. Tajuddin dan Maniam terus mengharung air sungai, Mereka membantu datuk memangku mayat Saadun dan dibawa atas tebing.

Mayat Saadun terus dibaringkan
atas daun-daun kering. Saya terus mencampakkan ranting dan daun-daun kering dalam unggun api. Datuk menukarkan pakaian yang basah dengan pakaian yang kering. Ia mendiangkan badannya dekat api.

“Biar kami ke balai dulu,
melaporkan perkara ni pada Sarjan 1000 dan minta jeep untuk membawa mayat ni ke hospital,” Maniam menyatakan pada datuk sambil menyandangkan rifle ke bahu.

Tajuddin kelihatan cemas sedikit.

“Eloklah tu, tapi sebelum pergi nanti dulu,” kata datuk lalu memetik beberapa helai dedaun yang hijau berkilat dari pepohon kecil sekitarnya.

Datuk melekapkan dedaun hijau segar ke bahagian badan Tajuddin dan Maniam yang luka akibat digigit dan dicakar oleh kucing hitam.

“Ini untuk menahan bisa, gigi dan kuku kucing cukup bisa, ada jenis daun dan rumput yang boleh digunakan menahan bisanya, perhatikan daun atau rumput yang dimakan kucing bila ia sakit, daun dan rumput tu boleh dijadikan penawar bisanya,” terang datuk pada Tajuddin dan Maniam.

Mayat Saadun terkapar atas
dedaun kering, biji matanya terbeliak dan mulutnya separuh terbuka. Dari kedua belah telinganya meleleh air jernih. Saya tak berani merenung mayat Saadun lama-lama, bila direnung biji matanya bergerak ke sana sini. Menyorot tiap langkah dan gerak-geri saya.

“Pergilah, biar saya nanti di sini,” ujar datuk tenang.

Maniam, terus melangkah tetapi, Tajuddin masih ragu untuk melangkah, macam ada sesuatu yang ditakutinya.

“Pergilah Tajuddin, dengan izin
Allah kamu selamat dalam perjalanan,” kata datuk.

Tajuddin terus melangkah.
Meninggalkan saya dan datuk.
Saya menceritakan pada datuk apa yang kami alami ketika ia menyelam tadi, Datuk tidak memperlihatkan rasa terkejut atau cemas. Ia hanya tersenyum sambil melipatkan hujung lengan bajunya.

Suasana yang agak tenang di malam yang hitam itu diganggu oleh suara kucing yang cukup keras. Datuk mengedutkan dahinya sambil mencampakkan ketul-ketul kayu ke dalam unggun api.
Suara kucing terus meninggi dan nyaring, daun-daun kering nampak bergerak-gerak macam ditolak oleh sesuatu. Ranting-ranting yang bertaburan dekat kaki saya juga bergolek perlahan-lahan. Ada bunyi tapak kaki orang melintas di depan saya tetapi orangnya tidak dapat dilihat.

Kejadian-kejadian begitu amat
menakutkan bagi saya. Datuk tetap tenang. Ia tidak tergugat dengan kejadian-kejadian yang saya anggap agak luar biasa itu. Ia cuma menggigit bibir, bila melihat beberapa ekor ulat bulu bergerak ke arahnya. Dengan ranting kayu datuk menolak ulat-ulat itu ke pangkal pokok.
Beberapa ekor semut api meluru ke arah mayat Saadun. Datuk berusaha menghalau semut-semut api dan memanjat mayat Saadun. Datuk menghalau semut-semut itu dengan daun-daun segar yang dipatahkan dari dahan pokok kecil berhampiran.

“Kucing hitam,” jerit saya.

Seekor kucing hitam muncul dekat unggun api. Kucing itu menyapu-nyapu mukanya dengan kaki depan.
Renungannya lembut ke arah datuk seolah-olah minta simpati, bentuk tubuhnya agak kecil sedikit dari kucing hitam yang mencakar Tajuddin dan Maniam serta saya.
Kucing hitam yang baru muncul ini, tidak memperlihatkan sebarang keanehan, tidak memperlihatkan lidah dan taringnya. Ia kelihatan cukup manja sambil menjilat-jilat tubuh di badannya.

“Kamu sesat, kalau sesat baliklah,” ujar datuk sambil merenung kucing hitam.

Kucing hitam itu mengiau manja, tidak mahu berganjak dari tempat ia duduk.

“Baliklah pada tuan kamu,” suara datuk keras.

Kucing hitam itu menegakkan ekor serta membongkokkan badannya.
Bersedia untuk menerkam ke arah datuk. Saya lihat datuk menggeliat dan akhirnya menggenggam penumbuk. Ia melangkah dua tapak ke depan macam orang mahu bersilat.

“Balik sebelum kamu binasa,” ujar datuk lalu membuka silat.

Kucing hitam itu terus mengiau
garang dan cuba menerkam ke arah datuk. Cepat-cepat datuk membongkok lalu mengambil sekepal tanah. Tanah itu dilemparkan ke arah kucing hitam.
Terdengar bunyi jeritan kucing hitam yang amat kuat, macam menahan kesakitan kerana ekornya tersepit.
Kucing hitam itu dengan serta-merta ghaib. Datuk terus membersihkan kawasan keliling tempat mayat Saadun.

Pada mulanya, ingin saya menyoal datuk tentang kemunculan kucing hitam yang aneh itu. Malam itu juga mayat Saadun di bawa ke hospital Batu Gajah.

Esoknya, mayat Saadun pun
dikebumikan di kampung halamannya.
Menurut doktor, Saadun mati akibat salah satu urat di saluran
pernafasannya putus seperti dikerat dengan benda rajam. Saadun bukan mati kerana lemas.

Datuk memberitahu saya, mayat
Saadun sukar diambil kerana tersepit pada timbunan kayu besar di sebuah lubuk yang dalam. Setiap kali mayat itu ditarik keluar, seluruh sendinya merasa lemah dan tenaganya bagaikan tiada dan pandangannya jadi kabur.

“Boleh jadi perkara tu berlaku,
kerana aku terlalu penat dan kurang tidur,” itulah alasan datuk tetapi, saya merasakan alasan itu sekadar untuk alasan cuma.

Datuk bagaikan mahu
menyembunyikan sesuatu dari saya. Sesungguhnya saya kurang puas hati dengan cakap datuk itu. Tunggu, satu waktu yang baik, pasti saya menyoalnya.

Dua minggu setelah pengkebumian Saadun, datuk menemui Sarjan 1000, mengucapkan ribuan terima kasih atas bantuan yang diberikan pada datuk.

Datuk juga menemui Maniam dan Tajuddin. Bengkak di muka Maniam sudah pun beransur surut, begitu juga dengan bengkak di lengan tangan Tajuddin.

Walaupun begitu, mereka
menghadapi masalah kerana diganggu oleh kedatangan kucing hitam pada setiap malam.

“Pukul berapa kucing itu datang?” tanya datuk pada Tajuddin.

“Tepat pukul dua belas malam,
mencakar-cakar dinding rumah hingga ke subuh, kami sekeluarga tak dapat tidur, bila dicari kucing itu tida nampak.”

“Begini, sebelum kejadian itu,
macam mana kamu tahu, kucing itu kucing hitam.”

“Begini, sebelum kejadian tu, saya pernah terserempak dengan kucing hitam ganjil dikaki tangga rumah saya waktu Maghrib kucing itu menyapu- nyapu mukanya dengan ekor, saya pukul dengan pelepah kelapa, sejak itu kami sekeluarga terus diganggu,” jelas Tajuddin pada datuk.

Maniam pula menceritakan pada datuk begini: bila ia bekerja malam, ia selalu sahaja diekori oleh kucing hitam dari jarak yang agak dekat, kalau ia tidak hati-hati kucing hitam itu akan menerkam ke arahnya sambil memperlihatkan lidah dan taringnya yang tajam.

“Saya orang bujang yang tidak
tinggal di berek, saya takut balik ke rumah saya, setiap kali saya balik dengan basikal kucing itu mengejar saya, pernah saya nak membunuhnya tapi kucing itu bagaikan tahu niat hati saya, sentiasa saja menjauhkan diri dari saya,” Maniam menerangkan pada datuk.

Datuk termenung panjang
mendengar cerita aneh dari dua
anggota polis itu. Datuk renung muka Maniam dan Tajuddin yang duduk atas batu di depan pintu masuk kawasan ke balai Polis.

Dalam panas terik itu, saya merenung ke arah pasar yang terletak di depan balai. Beberapa orang lelaki dan wanita yang keluar dari perut pasar membawa ikan dan sayur. Saya jeling ke arah jam tangan Tajuddin. Sudah pukul sebelas, patutlah panas terik.

“Pernah tak, kamu terjaga malam dan tengok kucing hitam ada dekat kamu,” pertanyaan itu datuk tujukan pada Maniam.

“Ada.”

“Apa yang dibuatnya?”

“Kucing itu jilat ibu jari kaki
sebelah kanan.”

“Hum, lepas tu apa yang kamu
buat?”

“Saya cuba bangun tetapi, tak
terdaya, seluruh kaki kanan saya terasa lemah, bila kucing tu hilang, rasa lemah terus hilang.”

“Pelik,” rungut datuk.

Saya renung muka Tajuddin yang didakap keresahan. Datuk mengecilkan kedua belah mata. Kening lebatnya hampir mahu bertemu. Seluruh muka saya sudahpun diruap peluh-peluh halus.

“Apa yang patut saya buat?” Tanya Maniam mendadak.

“Sabar, dua hari lagi, aku jumpa
kamu berdua, kalau dalam tempoh dua hari kucing hitam itu mengganas juga, kau berdua carilah aku,” datuk memberi pengakuan.

Matanya masih mengecil lagi. Saya lihat mata hitamnya tidak bergerak bagaikan melihat sesuatu yang berada dalam jarak yang amat jauh.

Bila melihat datuk dalam keadaan demikian, saya tidak mengizinkan Maniam atau Tajuddin mengajukan sebarang pertanyaan pada datuk.
Perbuatan itu boleh mengganggu penghayatan datuk pada sesuatu yang tidak dapat dilihat oleh sesiapa kecuali datuk sendiri.

Saya segera menulis alamat rumah datuk pada sekeping kertas. Kertas itu saya serahkan pada Maniam dan Tajuddin. Ketika mereka menatap alamat rumah datuk di kertas. Cara mengejut sahaja datuk batuk.
Saya tersengih, batuk itu sebagai tanda amaran yang tugas datuk sudah berakhir. Datuk renung ke arah saya sejenak. Dia senyum, bagaikan mengucap sejuta terima kasih kerana saya telah membantunya.

“Rahsiakan semuanya ini pada
orang lain,” datuk bersuara lembut.

Saya renung muka Maniam dan
Tajuddin. Mereka jadi panik. Tidak ada rahsia yang mereka terima dari dauk, tiba-tiba datuk memberi amaran.

“Maksud aku, alamat rumah aku dan janji aku pada kamu berdua jangan diceritakan pada sesiapa, kalau pesan ini kamu langgar, aku tak dapat membantu kamu berdua,” datuk menenangkan rasa risau dalam kepala Maniam dan Tajuddin.

“Kami berjanji,” sahut Tajuddin.

“Kalau sudah berjanji, peganglah pada janji,” balas datuk dalam nada suara yang cukup lembut.

Tajuddin dan Maniam segera
bangun. Muka mereka nampak pucat.
Kedua-duanya segera mendapatkan datuk, macam ada sesuatu yangnmengikuti mereka. Paling mengejutkan badan kedua-duanya menggeletar, tidak, tentu arah macam orang kesejukan. Aneh macam mana mereka kesejukan dalam pancaran matahari yang garang.

“Kenapa?” Tanya saya.

“Kami dengar suara kucing,” jawab Tajuddin.

Saya segera pergi ke longkang,
renung kiri, renung kanan. Tidak ada kucing di situ kecuali beberapa ekor katak puru bersembunyi di celah-celah rumput yang tumbuh liar di bibir longkang. Bau hapak bercampur hanyir dan air longkang yang mengalir lambat itu membuat saya mahu muntah. Saya terus mendapatkan datuk.

“Tak ada kucing pun,” kata saya.

“Kalau tak ada kucing macam mana boleh ada suara kucing, cuma perasaan kamu berdua saja,” datuk menyokong saya.

“Saya dengar,” kata Maniam.

“Saya dengar, saya yakin itu suara kucing hitam,” kata Tajuddin.

Dalam keadaan yang
membingungkan itu. Seekor kucing hitam muncul di depan kami. Tidak ada seorang yang dapat rnempastikan dari arah mana kucing hitam itu muncul.
Kucing itu menguap di depan kami, memperlihatkan gigi tajam dan lidah panjang yang merah pada kami.
Kucing itu menjilat jilat di jarinya.

Leave a comment

Filed under Renungan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s