Bercakap dengan jin ~ 71 ~ Di buru manusia Iblis

image

Saya gembira dengan berita itu.
Secara tidak langsung perkara yang disebutkan oleh Lebai Din itu menguatkan kata-kata yang saya ucapkan pada datuk sebentar tadi.

“Kalau macam tu, tak salahlah apa yang dikatakan cucu saya tadi, dia nampak orang tu,” datuk segera menjeling ke arah saya.

Lebai Din terus tersenyum.

“Saya tak nampak, tapi bau yang
dibawa angin meyakinkan saya orang tu ada di tanah kubur,” Lebai Din terus melangkah.

Dedaun getah tua terus berguguran dirempuh angin. Walaupun angin bertiup tetapi baju kami basah juga diresapi peluh. Panas terlalu terik.

Kami terus berjalan di celah-celah nirai getah yang tua.
Sambil berjalan itu, mata saya tetap liar merenung ke arah dedahan getah yang digayuti oleh monyet-monyet liar.
Monyet-monyet itu memulas dan menggigit buah getah yang berwarna hijau. Buah-buah getah yang dibuang oleh monyet tersebut bersepah-sepah di mana-mana.

Bila sampai di rumah Haji Salim, Lebai Din terus jumpa isteri Haji Salim. Ia meninggalkan rumah tersebut. Datuk pula menemui isteri Haji Salim bertanyakan kalau-kalau isteri arwah memerlukan apa-apa pertolongan darinya.

Masa datuk bercakap-cakap itu, sebuah teksi masuk ke kawasan rumah Haji Salim. Saya tersenyum bila perut teksi itu meluahkan Saadiah, ibu dan ayahnya serta adik-adiknya. Mereka meluru ke rumah dengan wajah yang resah dan muram. Ayah Saadiah menyelesaikan pembayaran tambang teksi.

Kemudian menemui datuk. Mereka bersalaman.
Datuk minta ia bersabar. Tetapi ayah Saadiah ternyata tidak berjaya menahan rasa sedih. Dia terus menangis. Datuk memimpinnya ke rumah.
Saya terus ikut datuk.

Bila saya berdiri di muka pintu, saya lihat Saadiah yang tersedu merenung ke arah saya. Dalam wajah yang rawan ia masih sempat menghadiahkan sebuah senyum manis dan penuh erti untuk saya.
Aduh, dalam sedu-sedan pun wajahnya tetap manis, inilah yang membuat diri saya tidak tentu arah. Kalau datuk tidak ada di situ pasti saya
menghampirinya, memujuknya supaya jangan bersedih dan menangis, harus menerima segala-galanya dengan sabar.
Apakan daya datuk ada dekat saya.

Kalau saya turutkan kata hati, pasti saya dimarahi datuk. Hanya renungan dan kerlingan mata sahaja yang dapat saya lakukan. Lebih dari itu saya tidak sanggup membuatnya.

“Mari kita balik Tamar.”

“Ya tuk,” jawab saya sambil cuba menghampiri Saadiah yang berdiri di pintu ruang tengah.

Saya lihat Saadiah seakan-akan
melangkah mahu menghampiri saya.

“Ke mana kamu nak pergi tu Tamar. Ikut ini bukannya nak keluar ikut pintu dapur.”

“Haaa…,” saya pura-pura terkejut.

Beberapa orang wanita yang ada di ruang rumah tersenyum ke arah saya.
Tebal rasa kulit muka. Saya terus menuju ke pintu. Pijak tangga dan terus melangkah pulang.

Sebelum sampai di selekoh jalan, saya renung ke arah muka pintu sambil melambai-lambaikan tangan. Saya renung datuk. Dia tunduk melangkah.
Cepat-cepat lambaian tangan Saadiah saya balas. Baru dua kali lambai. Datuk terus berdehem. Saya terkejut dan tidak menoleh ke arah rumah Haji Salim.

Sudah seminggu Haji Salim meninggal dunia. Saya rasa cukup sepi. Dalam tempoh seminggu itu, secara diam- diam saya mengunjungi rumah arwah Haji Salim. Dua kali saya dapat bercakap dengan Saadiah.
Saya gembira bila Saadiah
memberitahu saya yang dia akanbtinggal lama bersama neneknya.
Persetujuan sudah dibuat antara nenek dengan kedua orang tuanya yang sudah pun pulang ke Beranang.

Sebenarnya setiap hari saya berdoa supaya Saadiah terus tinggal bersama neneknya.
Rupanya tindak-tanduk saya itu dapat dikesan oleh datuk. Suatu hari datuk memanggil saya.

“Aku rasa kamu berkenan dengan Saadiah?”

“Tidak tuk, saya kawan biasa saja.”

“Hai, dua malam yang lalu aku dengar kau mengigau menyebut nama Saadiah.”

“Haa tuk silap tu.”

“Tak silap Tamar. Aku tahu, aku juga muda macam kamu. Tak usahlah sembunyi-sembunyi. Cuma aku nak ingatkan satu saja.”

“Apa dia tuk?”

“Urus diri sendiri dulu, sebelum nak menguruskan anak orang. Berfikir dengan masak-masak sebelum berkenan dengan anak orang. Kalau kamu rasa kamu sanggup aku tak menghalangnya.”

“Ha tuk ni mengarut.”

Saya segera meninggalkan datuk dengan perasaan malu. Dalam kata- kata yang lunak datuk mengenakan saya. Sindirannya tajam dan penuh makna. Dua tiga hari saya tidak mahu memandang muka datuk. Bila rasa malu itu sudah hilang barulah saya mendampinginya.
Dan datuk tidak lagi menyebut perkara Saadiah di depan saya. Saya juga cuba menjauhkan diri dari Saadiah.

Malangnya makin saya cuba
menjauhkan diri, hati bagaikan digaru- garu mahu melihat wajahnya. Sehari tidak dipandang, saya rasa hidup ini tidak ada ertinya.

Setiap pagi, bila datuk keluar dan nenek membuat kerja-kerja dapur, cara sembunyi-sembunyi saya pergi ke kawasan belukar di belakang rumah Haji Salim pura-pura melastik burung.
Bukan apa-apa, dapat renung rambut Saadiah sudah cukup.

KELUAR

Macam selalu, datuk tidak pernah betah duduk di rumah. Perangainya yang suka berjalan, menengok sanak- saudara dan sahabat handai yang jauh sudah mendarah daging dalam dirinya.

Kali ini datuk mengajak saya
mengunjungi pusara Siti Lipat di Belanja Kiri. Saya membantah, kampung tersebut sudah kerap saya kunjungi. Tidak ada sesuatu yang istimewa, kecuali musim buah durian dan langsat.
Pergi ke Belanja Kiri musim buah- buahan memang seronok. Naik muak makan buah durian. Tidak saya duga perbuatan saya itu menimbulkan kemarahan yang amat sangat pada diri datuk.

“Kamu tahu di situ ramai kaum kerabat kamu. Kamu mesti ikut. Biar kamu kenal asal keturunan kamu,” katanya.

Saya terus membisu. Dalam masa itu juga saya teringatkan Sungai Sandang dan Sungai Perak.

“Siti Lipat tu dua kali moyang kamu. Kamu mesti pergi ke kubur membaca fatihah.” tambahnya lagi.

Saya tidak ada jalan lagi. Terpaksa ikut cakapnya.
Berat juga rasa hati mahu
meninggalkan Saadiah. Kalau saya tidak memikirkan yang diri saya ini sejak kecil dipelihata datuk dan nenek, pasti saya memberontak dan melawannya. Bila dikenangkan jasa mereka membela saya, semuanya tidak jadi saya lakukan.

Di Belanja Kiri, kami tinggal di rumah Mehran yang letaknya tidak jauh dari rumah Hajah Fatimah, iaitu kakak Mehran. Kedua-dua wanita ini mempunyai pertalian keluarga yang cukup rapat dekat datuk.
Malam itu selepas makan, Mehran menceritakan tentang kisah Siti Lipat.
Saya tahu Mehran berbuat demikian kerana mahu memenuhi permintaan datuk.

“Kamu ceritakan pada budak nakal ni siapa dia Siti Lipat,” kata datuk yang duduk bersandar di dinding sambil mengunyah daun sirih.

Hajah Fatimah ketawa sahaja melihat telatah datuk yang selalu membanggakan asal keturunannya itu.

Maka berceritalah Mehran pada malam itu. menurutnya Siti Lipat berasal dari sebuah kampung yang tidak jauh dari Cekar Galah di daerah Kangsar.
Orangnya cantik, pandai bersilat, peramah dan bersopan santun.

Tiba-tiba perempuan cantik itu
berselisih faham dengan keluarga. Ia merajuk lalu membuat rakit buluh dan menghilir ikut Sungai Perak. Hatinya terlalu keras. Masa berakit itu semua halangan ditempuh dengan tabah.
Sampai di Cekar Galah, ia dipujuk oleh kaum keluarga yang ada di situ supaya kembali ke pangkuan keluarga. Nasihat itu tidak diindahkan oleh Siti Lipat yang berkulit putih, memiliki raut wajah macam orang Arab.

Ia meneruskan perjalanan hingga rakitnya tersekat di sebuah jeram.
Masa tersangkut di jeram itulah ia didatangi oleh seorang lelaku yang bernama Kanda Ali, iaitu orang suruhan Sultan. Kedatangan Kanda Ali ditentang oleh Siti Lipat.
Akhirnya, Siti Lipat berjaya dipujuk dan dibawa ke istana. Siti Lipat berkahwin dengan Kanda Ali. Tetapi, kerana dirinya cantik ia digoda oleh orang lain. Mereka menyangka Siti Lipat mudah digoda.

Kerana sakit hati, orang yang jahat itu terus berusaha mahu membunuh suaminya. Perbuatan itu menjadikan Siti Lipat marah. Ia terus bertindak dan berjaya membunuh orang yang mahu membunuh suaminya.

Perkara itu sampai ke pengetahuan Sultan. Siti Lipat dan suami diperintahkan ditangkap serta dihukum bunuh.
Orang yang mahu menangkap Siti Lipat semuanya mati di hujung kerisnya.
Tidak ada seorang pun yang berani rapat dengannya. Siti Lipat dan Kanda Ali melarikan diri dengan rakit hingga sampai ke Tepus.

“Dari situ mereka pindah ke sini, menetap hingga mereka mati,” kata Mehran menamatkan ceritanya.

Saya tersenyum. Sukar untuk saya mempercayai cerita dari mulut ke mulut itu. Walaupun kubur Siti Lipat masih wujud di Belanja Kiri, mungkin cerita itu ada tokok tambahnya, fikir saya.

“Awak tahu, Saadun anak saudara kita sudah nak jadi dukun. Kononnya berguru dengan kaki tokak,” cara mendadak Hajah Fatimah membuka mulut.

“Itu bahaya, itu bomoh pembohong,” kata saya.

“Eh, bomoh kaki tokak tu sudah
banyak mengubat orang sakit,
semuanya sembuh. Tapi bayarannya mahal. Tengok jenis penyakit kena lima puluh ringgit. Sekali berubat kena dua tiga ratus. Apa yang peliknya sakit yang diubatinya semuanya sembuh.” tambah Hajah Fatimah.

“Kita kena panggil dia Mahaguru,” tingkah Mehran dengan lebih serius.

“Ini sudah mengarut. Esok saya nak jumpa Saadun, jangan berguru pada bomoh penipu tu,” tiba-tiba datuk melenting.

Ia terus bangun. Berdiri dengan wajah yang merah. Mehran dan Hajah Fatimah jadi cemas.

“Kita tak mahu anak buah kita
diperalatkan oleh orang tu. Kalau sudah masuk perangkapnya, kita semua menerima bala yang besar,” sambung datuk. Ia terus duduk kembali.

Saya segera teringatkan Saadun anak saudara dua wanita tersebut. Orangnya berbadan kurus, suka belajar perkara dukun-mendukun. Pernah menuntut ilmu dengan orang asli. Pernah pergi ke Siam.

“Kita mesti selamatkan Dun,” suara datuk keras.

Ia renung muka Mehran dan Hajah Fatimah yang tercengang. Datuk nampak resah, kalau boleh malam itu juga ia mahu menemui Saadun. Tetapi hasrat itu dihalang oleh kedua ibu saudara Saadun.

“Esok saja kamu cari si Dun tu Mat Diah. Malam ni kalau kamu pergi ke rumahnya, kamu tak dapat jumpa dengannya.”

“Dia ke mana?”

“Ikut gurunya belajar agama.”

“Di mana?”

“Di kaki bukit dekat Cangkat Banjar.”

“Masjid ada, surau ada. Kenapa belajar agama dalam hutan.”

“Entahlah, kami tak tahu,” balas Hajah Fatimah dan Mehran serentak.

Datuk terdiam. Saya lihat jam tua yang tersangkut di dinding sudah pukul sebelas malam. Datuk membincangkan sesuatu dengan suami Hajah Fatimah. Hajah Fatimah dan suaminya pulang ke rumah.

Pukul sebelas setengah, suami Mehran pulang dari memburu rusa. Tidak ada seekor rusa atau pelanduk yang dibawa. Kata suami Mehran, ia dan kawan-kawannya tidak dapat masuk hutan kerana gajah liar mula berkeliaran.

Sebelum masuk bilik tidur, suami Mehran menyatakan bimbangnya dengan perangai Saadun yang mula mencari kubur-kubur lama sekitar kampung. Salah sebuah kubur lama yang diminatinya ialah kubur Siti Lipat.

“Ini tidak boleh dibiarkan, nanti kubur lama tu dipuja,” cetus datuk.

“Buat apa?” soal suami Mehran.

“Kumpulan mereka tu percaya dalam kubur lama ada emas dan harta karun.”

“Kerja bidaah tu,” bentak suami
Mehran.

“Sebelum dia tersesat jauh, kita perlu menyedarkannya. Jangan biarkan keturunan kita tunduk dengan kuasa syaitan,” datuk terus menggenggam penumbuk.

Mehran dan suaminya bertukar
pandangan.

“Siapa yang berani melarang budak tu. Kalau silap cakap, kepala kita diparangnya,” Mehran bersuara.

Suaminya anggukkan kepala. Rasa cemas terbayang di wajahnya.

“Dia tu, kalau dah naik angin, bukan kenal tua muda,” Mehran menambah.

“Biar saya uruskan. Membiarkan orang yang membuat kerja bertentangan dengan agama, ertinya kita bersubahat. Dosa orang bersubahat ini terlalu besar,” jelas datuk.
Mehran dan suaminya terus terdiam.

Saya dan datuk masuk ke bilik tidur yang dikhaskan untuk kami berdua.
Saya terus tidur dan datuk terus
membaca Quran kecil yang selalu dibawanya ke mana-mana.
Saya tidak tahu pukul berapa datuk tidur. Saya terjaga bila dikejutkan oleh datuk untuk melakukan sembahyang Subuh. Sebelum matahari terbit, datuk sudah berjalan seluruh kampung kerana mandi embun.

Lepas sarapan, menebas kebun durian dan langsat milik Mehran. Tujuan datuk berbuat demikian untuk mengeluarkan peluh. Tepat pukul sepuluh datuk pergi ke sungai Perak.
Ia berenang dan menyelam. Datuk memberi petua pada saya untuk menyelam lama dalam sungai sampai setengah jam.
Petua itu saya lakukan dan hasilnya memang memuaskan. Masa berada dalam air, saya rasakan air sungai tidak menempuh tubuh badan. Kita seperti berada di dalam bilik kaca, dapat bernafas dengan baik. Dapat melihat ikan-ikan berenang.
Semua ikan dan binatang dalam air tidak boleh diusik atau ditepis, meskipun ikan itu melanggar tubuh sendiri. Jika ditepis atau dimaki, air akan menyerbu tubuh dan tidak boleh bernafas. Selain daripada itu, waktu mahu menimbulkan badan di permukaan sungai, mesti menemukan kulit kepala dengan dasar sungai sebanyak kali.
Waktu naik, badan tidak boleh tegak.
Mesti ikut arus air serta mengadap arah matahari jatuh. Tidak boleh melagakan gigi atas dengan gigi bawah atau menggigit lidah. Mulut mesti berada dalam keadaan separuh terbuka.

Amalan dan petua itu pada mata kasar cukup mudah. Tetapi bila dilaksanakan terlalu sukar rasanya.
Pantangnya yang paling besar tidak boleh terjun dalam sungai kepala dulu.
Tidak boleh minum air sungai, walau macam mana dahaga sekalipun.
Amalan itu saya lakukan hanya
beberapa tahun sahaja. Lepas itu saya tinggalkan langsung hingga kini.
Orang yang mengamalkan ilmu
menyelam lama sampai berjam-jam dilarang memakan ikan sungai yang dibuat gulai kecuali digoreng tanpa membuang kepala dan ekor serta sisik ikan. Tidak boleh kencing dan buang air besar dalam sungai.

“Kita ke rumah Saadun. Sebelum tu kita balik ke rumah Mehran dulu, aku nak tukar pakaian,” ujar datuk.

Kami pun meninggalkan tebing sungai Perak.
Setelah menukar pakaian kami menuju ke Kampung Tua dengan harapan Saadun ada di rumah.

Baru separuh jalan melangkah, kami bertembung dengan Mat Resad yang tepok. Macam selalu, Mat Resad yang suka bergurau itu terus mengusik datuk dengan kata-kata yang melucukan hingga datuk ketawa terbahak-bahak.

“Kamu dari mana Mat Resad?”

“Balik tengok orang berlatih silat.”

“Kenapa kamu tak belajar.”

“Malaslah, lain macam silat yang diajar. Belum bersilat kena sembah matahari. Kena bayar duit lima ringgit setiap kali masuk gelanggang.”

“Lagi apa syaratnya?”

“Syarat yang boleh diterima mengakui mahaguru silat, sebagai orang kuat boleh melakukan apa saja. Setiap orang murid mesti menganggap mahaguru itu sebagai nabi.”

“Ada mahaguru tu di situ.”

“Tak ada. Yang mengajar tu orang kanannya yang dipanggil panglima.”

“Siapa namanya Mat ?”

“Daud.”

“Daud,” suara datuk gugup bersama wajah yang cemas.

Hati saya mulai cemas. Mat Resad mengarahkan jari telunjuk arah kanan. Tanpa mengucapkan sesuatu pada Mat Resad, datuk menarik tangan saya.
image
gambar hiasan

Bila Daud melihat datuk berdiri di bucu gelanggang, ia berhenti membuka langkah silat. Ia suruh anak muridnya ke tepi. Perlahan-lahan Daud memegang sepotong kayu berhampiran kakinya. Kayu itu diangkat dan separas dada. Semua anak muridnya terkejut melihat kayu itu mengeluarkan asap dan hancur.
Daud cuba memperlihatkan
kemampuannya di depan anak-anak muridnya serta datuk. Datuk masih tenang menghadapi semuanya itu. Datuk terus masuk gelanggang.

Tiba- tiba Daud hilang entah ke mana. Saya terhidu bau busuk dan hapak. Datuk merenung anak-anak murid Daud yang secara kebetulan pula semuanya ada hubungan keluarga dengan datuk.

“Kamu balik semua,” suara datuk lembut.

Tidak seorang pun yang mahu
mematuhi cakap datuk. Saya lihat datuk tersenyum.

“Baliklah kalau tidak mahu jadi sesat. Aku kenal siapa dia guru kamu,” datuk kecewa lagi.

Mereka tidak juga mahu meninggalkan gelanggang.

“Kalau kamu tak mahu balik tak apa. Kalau apa yang terjadi pada diri kamu, jangan salahkan aku. Sebagai orang tua aku sudah memberitahu kamu,” datuk terus meninggalkan gelanggang menuju ke rumah Saadun.

Bila saya renung gelanggang itu
kembali, kumpulan anak-anak muda itu pun bersurai.
Rumah Saadun yang pangkat cucu saudara pada datuk letaknya agak terpencil. Di kelilingi pokok pisang dan rumpun buluh. Di belakang pondok terdapat pokok jejawi yang besar. Akar- akar pokok berjuntaian.

Dari jauh kami sudah terhidu bau kemenyan. Panas pagi mula memancar agak terik memanah atas dedaun pisang yang hijau dan lebar. Ayam peliharaan Saadun berlari di halaman pondok. Datuk berhenti melangkah, ia terus menepuk bumi sambil mulut bergerak-gerak.
Kami terus rapat ke dinding pondok. Terdengar bunyi orang batuk dan bercakap-cakap.

“Permulaannya, malam ini kita adakan pemujaan di kubur. Kita bawa budak- budak yang belajar silat dengan Daud.
Langkah kedua kita potong lidah anak dara sunti,” saya kenal itulah suara Kamal yang jadi musuh datuk nombor satu.

“Dia tidak serik lagi,” bisik datuk pada saya dan terus mengetuk pintu pondok Saadun berkali-kali.

Saya terdengar Kamal melarang Saadun membuka pintu. Datuk terus marah membara. Pintu pondok dijentiknya dan papan pintu terus terkopak. Datuk meluru dan berdiri di muka pintu, macam seorang hulubalang dengan pandangan mata yang tajam dan liar sekali.

Saya tetap berdiri tidak jauh dari datuk. Saya lihat muka Saadun pucat lesi. Kamal menyandar badan ke dinding sambil mendirikan lutut kanannya. Cukup tenang Kamal membalut rokok daun tanpa memandang muka datuk.

“Kamu keluar Saadun,” suara datuk meninggi.

Saadun seperti berada dalam keadaan yang serba salah. Sekejap renung muka datuk, sekejap renung muka Kamal.

“Saya mahu belajar Ayah Uda.”

“Bukan tempatnya, kamu
keluar.”

“Tapi.”

“Tak ada tapi. Keluar kata aku, keluar,” kian keras suara datuk.
Saadun terus keluar tanpa
memperdulikan suara batuk dari Kamal yang memberi isyarat jangan keluar.

Perlahan-lahan Kamal mengangkat kakinya yang dihinggapi tokak. Ulat- ulat tokak yang jatuh atas lantai dipegang serta ditaruh kembali pada tokaknya. Ia semacam tidak kisah dengan kehadiran datuk di depannya.

“Kamu memburu aku,” suara Kamal parau.

Ia angkatkan kepala mempamerkan mukanya yang mengerutu dan berbonjol lembik.

“Aku tak memburu kamu. Semuanya terjadi cara kebetulan.”

“Agaknya, aku tak boleh lari dari
kamu.”

“Itu aku tak tahu semuanya tu Kamal.”

“Tak tahu.”

“Ya, aku tak tahu si Saadun ni anak buah kamu. Kalau aku tahu, aku tak ingin mendekatinya.”

“Sudahlah Kamal.”

Kamal membuka tengkoloknya. Ia mencapai tongkat yang berkepala ular.
Ia bangun sambil berusaha supaya ulat yang memakan buah betisnya tidak jatuh atas lantai.
Datuk masih juga berdiri di muka pintu. Saadun terpegun melihat peristiwa yang terjadi di depannya.
Sebelum Kamal mengangkat
tongkatnya, datuk membuka kain yang membelit pinggangnya. Kain itu
dikibaskan ke arah tongkat Kamal.
Dengan sekali sentak sahaja tongkat Kamal berlegar-legar di depan datuk, macam harimau dalam kandang besi.
Datuk bagaikan tahu niat Kamal, ia menyuruh saya dan Saadun beredar darinya. Mungkin dengan berbuat demikian memudahkan datuk
mempertahankan diri bila Kamal meluru ke arahnya.

“Kamal, aku tahu kekuatan ilmu dunia yang kamu tuntut hanya berkesan pada sebelah malam. Bila siang kurang berkesan,” kata datuk.

Kamal tidak menjawab. Ia membuka bajunya. Saya lihat di leher dan pergelangan tangannya penuh dengan tangkai yang dibuat dari tulang binatang. Seluruh kulit di badannya berbenjol- benjol dan penuh dengan parut. Sinar matanya cukup tajam, macam mata kucing yang sedang memburu tikus. Cara mendadak sahaja Kamal hilang dari pandangan kami.

“Tamar.”

“Ya tuk.”

“Carikan aku tujuh helai daun lalang.”

“Baik tuk.”

Saya terus mencari tujuh helai daun lalang. Saya serahkan pada datuk yang berdiri di muka pintu. Dedaun lalang itu datuk ramas. Diludah dua tiga kali. Daun lalang dilemparkan di tengah pondok. Di tempat daun lalang itu jatuh, terpacak sekujur tubuh Kamal.

“Kalau kamu belajar ilmu dunia dari kaum kubu, aku juga belajar petua untuk menawar ilmu itu dari orang kubu juga,” ujar datuk dengan tenang.

Kamal terus membongkokkan badan. Kepalanya dimasukkan ke celah kangkang. Datuk juga tidak berganjak dari muka pintu. Panas yang terik di luar pondok membuat badan Kamal nampak berminyak.
Datuk terus membaca sesuatu. Secara mendadak semua tangkal dan azimatdi badan relai dan jatuh berserak atas lantai pondok. Kamal terus mengguling-gulingkan badan atas lantai pondok dua tiga kali.
Akhirnya, ia berdiri tegak di tengah pondok. Datuk terus merendahkan badan, beberapa ketul batu yang datang dari tempat Kamal berdiri lalu atas kepala datuk.

“Kamal, kamu tidak mahu bersahabat dengan aku untuk jalan kebaikan,” kata datuk.

Kamal terus membisu. Ia berlari dalam ruang pondok dan terus mengambil tongkat berkepala ular di sudut pondok.
Ia menghentakkan tongkat itu pada tiang pondok. Sebaik sahaja tongkat itu bertukar menjadi pedang pendek. Datuk tergamam.
Tiba-tiba saya terdengar suara Saadun mengeluh. Saya segera menoleh. Saya lihat Saadun tersungkur atas tanah. Bila saya mahu menerpa ke arahnya satu tendangan hinggap di bahu saya.
Tendangan itu cukup keras. Saya tercampak di perdu pisang.
Saya lihat Daud berdiri tidak jauh dari saya. Belum pun sempat saya menyebut sesuatu, saya lihat Daud menyerang datuk dari arah belakang. Datuk mengelak dan melepaskan pukulan ekor buaya jalan ke badan Daud. Pukulan itu membuat Daud tersungkur lalu merempuh papan pondok. Papan pondok berkecai.

Bila datuk mahu melepaskan pukulan ekor buaya jalang kali kedua, Kamal meluru ke arah datuk dengan pedang pendek. Datuk terdesak tetapi sempat melepaskan tamparan kucing jantan ke pergelangan tangan Kamal. Pedang pendek terlepas dari tangan, jatuh atas lantai pondok dan bertukar menjaditongkat kembali.

“Sihir,” jerit datuk sambil melipatkan lengan bajunya.

Ketika itu juga Kamal mengangkat kakinya yang tokak ke arah datuk. Saya lihat datuk terhoyong-hayang. Bau busuk yang cukup busuk mula menguasai seluruh kawasan pondok.

“Tamar pandangan aku gelap,” jerit datuk dengan sekuat hati.

Kamal berjaya melepaskan dirinya dari dalam pondok. Ia terus mengangkat Daud. Badan Daud ditepuknya dua tiga kali. Daud kembali cergas dan
bertenaga. Kamal mengambil sekepal tanah.
Dilemparkannya ke arah datuk.
Bahagian baju datuk yang kena tanah terus berlubang dan reput macam kena air asid. Datuk terus terhoyong-hayang. Datuk jatuh dan menggolekkan badannya atas rumput.
Datuk meniarapkan badan atas rumput, dua tiga kali ia menyondol-nyondol rumput hijau. Datuk terus kaku di situ untuk beberapa saat. Saya tergamam tidak tahu apa yang harus dilakukan. Saadun masih mengerang kesakitan. Saya cuba bangun tetapi tidak terdaya.
Saya cuma dapat melihat pergerakan datuk dari jauh. Perlahan-lahan datuk memusingkan badannya merenung ke arah matahari, datuk membukakan kelopak matanya dalam panas yang cukup terik.

Leave a comment

Filed under Cerita, Ilmu, Perawatan, Renungan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s