Bercakap dengan jin ~ 69 ~ Ilmu Kaum Kubu

“Kamu ni ada-ada saja,” datuk terus meraba dan menggosok serta memicit pergelangan kaki saya.

Berkerut muka saya menahan sakit. Sendawa saya bertalu-talu.

“Aku dah pesan. Setiap kali bangun tidur, jangan bangun terus. Pusing ke kanan sekali, pusing ke kiri sekali sambil gerakkan kaki dan tangan perlahan-lahan. Kemudian duduk dan membongkok dua tiga kali. Kemudian menggeliat perlahan-lahan dan tarik nafas panjang-panjang,” datuk mula membebel.

“Saya jarang buat tuk.”

“Inilah yang susah. Ada petua diberikan tetapi tidak mahu diamalkan. Tujuan aku suruh buat macam itu, untuk melembutkan urat, mengeluarkan angin dari badan dan perut. Lepas sembahyang Subuh terus tidur. Tidak makan tidak minum, akibatnya angin masuk perut,” tambah datuk lagi.

Nenek yang baik hati terus menggosok-gosok bahu kanan dan kiri saya. Datuk bangun dan terus keluar. Dengan langkah yang tenang saya terus ke daput mencuci muka. Lepas ucui muka saya terus makan. Bila perut diisi dengan nasi dan lauk-pauk, badan mula terasa segar dan malas mahu bergerak ke mana-mana. Saya sandarkan badan ke dinding. Datuk tetap dengan kerjanya di luar.
Selesai menjemur jalan, ia meraut bilah lukah. Kadang- kadang saya merasa hairan dengan datuk. Setiap masa ada sahaja kerja yang dilakukannya. Ia seolah-olah tidak pernah merasa letih. Setelah penat bersandar, saya bangun menuju ke arah serambi rumah. Baru tiga kali melangkah saya teringatkan tentang barang yang dibungkus oleh datuk malam tadi. Saya tidak tahu di mana datuk meletakkan barang tersebut. Saya terus mendapatkan datuk yang sedang meraut bilah lukah.

“Ha, apa yang kamu mahu. Kamu nak pergi menangkap burung?”
“Tidak tuk.”

“Kalau bukan itu, apa yang kamu mahu?”

“Saya nak tanya tentang barang yang Tuk bungkus malam tadi.”

“Barang,” datuk kerutkan dahi.
“Barang yang nampak bercahaya kemudian tuk bungkus,” saya mengingatkan datuk.

Datuk senyum. Ia faham dan ingat kembali peristiwa yang dialami. Ia meninggalkan bilah-bilah lukah yang baru diraut separuh. Datuk masuk bawah rumah, ia mengambil sesuatu dari gelegar rumah. Saya hanya melihat dari luar. Tetapi, saya tahu datuk meletakkan benda itu pada gelegar rumah yang ada kuda-kuda dan kuda- kuda itu pula mengarah hala matahari terbenam. Tentu ada petua dan muslihat yang tertentu datuk melakukan semua itu. pada hal kalau diletakkan di mana- mana pun benda itu saya fikir tidak mendatangkan mudarat pada sesiapa saja. Ah, datuk sudah tua ada pengalaman dan ada sedikit ilmu. Tentu dia tahu dengan apa yang dibuatnya, fikir saya. Datuk keluar dari bawah rumah membawa bungkusan kain merah. Tanpa memanggil saya, datuk menuju ke halaman rumah. Ia membuat garisan bulat di tanah dengan ranting kayu. Bungkusan kain merah diletakkan di tengah dalam garisan bulat.

“Tamar ke mari,” laung datuk.

Saya terus berlari menghampiri datuk yang duduk bertinggung di luar garisan bulat. Peluh terus membasahi baju datuk dalam panas yang terik dan garang.

“Kamu bertinggung di sini.”

Saya terus bertinggung di sisi datuk. Peluh-peluh halus mula meruap di muka saya. Dengan perlahan-lahan datuk membuka bungkusan kain merah. Bila bungkusan itu terbuka, saya lihat biji telur burung puyuh. Datuk tidak menjamah telur tersebut. Ia menolak telur itu dengan ranting kayu supaya kedudukannya beratur lima sebaris. Saya menggigit bibir. Pelik, telur yang sekecil itu boleh mengeluarkan api dan membakar dedaun kering.

Memang sekali pandang telur puyuh itu tidak ada bezanya dengan telur puyuh yang sering saya temui di sarangnya. Tetapi bagaimana orang yang kakinya mempunyai tokak memanfaatkan telur tersebut untuk mengancam keselamatan orang lain. Pertanyaan itu terus berputar- putar dalam tengkorak kepala saya. Mahu saya ajukan pertanyaan pada datuk tetapi, bila saya melihat datuk termenung panjang, hasrat itu saya batalkan. Datuk terus duduk bersimpuh sambil menguris-guris tanah dengan ranting kayu. Ia menulis perkataan Allah dan Muhammad di tanah. Beberapa minit kemudian tulisan di tanah itu dipadamkannya. Ia merenung ke arah saya. Kedua belah bibirnya kelihatan bergerak- gerak. Bila mulutnya berhenti bergerak, ia menyerahkan ranting kayu pada saya.

“Pukul semua telur tu hingga pecah,” katanya.

Saya terus memukul ke lima-lima biji telur puyuh itu dengan sekaligus. Saya lihat ada percikkan api yang halus keluar dari telur. Bila percikkan api itu berhenti, keluar asap nipis dan akhirnya asap itu hilang dalam sinaran matahari yang keras.

“Orang itu menggunakan ilmu tuju-tuju telur puyuh, ilmu syaitan yang ada di dadanya sudah terlalu tinggi,” beritahu datuk pada saya.

Datuk terus mengkuis-kuiskan kulit telur burung puyuh hingga berserakkan atas tanah.

Sekejap lagi, kamu nampak apa yang ada dalam telur yang baru kamu pecahkan tadi,” dengan rasa dada yang lapang, saya terdengar ungkapan yang diluahkan oleh datuk.

Sepasang mata saya tumpukan pada kulit-kulit telur burung puyuh dalam garisan bulat. Panas terik terus menggigit kulit tubuh. Dan muka saya terus dibasahi peluh. Datuk pun demikian juga. Saya terlihat beberapa batang jarum berkelip-kelip dipanah matahari. Saya juga melihat beberapa ekor semut api mengelilingi gumpalan rambut dan tulang ikan terubuk. Beberapa ketul batu juga terdapat di situ.

“Tuju-tuju telur puyuh ini kalau kena tubuh kita, sukar untuk diselamatkan. Bisanya tidak boleh ditahan. Seluruh badan jatuh biru. Tempat yang jadi sasarannya dada, perut dan mata,” terang datuk.

“Macam mana, kalau jatuh atas tanah boleh mengeluarkan api?” soal saya. Datuk mengelap peluh di dahi dengan jari telunjuk. “Bila ada orang yang mampu mengalihkannya, benda itu jatuh ke tanah dan keluarkan api. Kalau jatuh dalam air menjadi racun. Berbulan-bulan baru racun dalam air itu hilang.”

“Di mana orang ni menuntut ilmu syaitan ni tuk?”

“Aku agak dari kaum Kubu tu. Ilmu dunianya terlalu kuat.”

“Kau tak usah tanya semuanya itu. Makin lama kau hidup, makin banyaklah hal- hal dunia yang diturunkan oleh syaitan pada anak Adam dan kau akan tahu,” tamat berhenti bercerita.

Datuk menggenggam sekepal tanah dan tanah itu ditaburkan dalam garisan bulat. Bila tanah yang ditabur oleh datuk itu kena pada kulit telur, jarum, rambut dan tulang terubuk terus menjadi hitam, macam arang. Kemudian hancur menjadi abu. Tanah dalam garisan bulat bertukar menjadi warna kemerah-merahan macam darah.

“Sekejap lagi tanah tu akan bertukar menjadi macam warna asalnya,” kata datuk.

Tidak lama kemudian tanah yang di dalam garisan kembali dalam warna asalnya. Datuk terus memadamkan garisan bulat dan menepuk bumi dengan tangan kiri sebanyak tiga kali berturut-turut.

Kau tengok sendiri, kain kuning jadi lapik telur puyuh pun hangus jadi abu,” datuk menudingkan jari telunjuknya.

Cakap datuk itu memang benar. Kesan kain kuning itu sukar dijejaki. Suara azan Zuhur terus berkumandang. Datuk mengajak saya mengambil air sembahyang. Selesai sembahyang datuk mengajak saya duduk di ruang tengah. Ia mengajar saya tentang sifat dua puluh serta menunjukkan cara sembahyang yang betul.

“Awak tak pergi tengok Haji Salim?” nenek muncul di ambang pintu dapur dengan wajah yang agak cemas.

Datuk menutup kitab di depannya dan diletakkan atas rak. Datuk mengenakan baju ke badan, menukarkan kain dengan seluar.

“Kenapa dengan Haji Salim, bukankah dia nak ubat sakitnya sendiri,” datuk berhenti melangkah dan merenung ke wajah nenek dengan seribu persoalan.

“Sakitnya datang balik. Dia muntah darah dan meracau tak tentu arah,” jawab nenek.

“Apa yang nak dibuat oleh bininya?”

“Nak dihantar ke hospital.”

“Ah,” kata datuk dan terus meluru ke muka pintu.

Dengan sekelip mata datuk hilang dari pandangan saya.

Tanpa mengucapkan sesuatu pada nenek, saya terus melompat dan memburu datuk dari belakang. Tercungap-cungap saya bila sampai ke rumah Haji Salim. Saya lihat datuk sedang memangku Haji Salim. Saya segera menghampiri datuk.

“Bawakan saya ke hospital sahabat,” rayu Haji Salim.

“Saya tunaikan, kalau itu yang awak mahu,” balas datuk dan meletakkan kembali kepala Haji Salim atas bantal.

Datuk meninggalkan rumah Haji Salim. Datang kembali dengan sebuah teksi. Haji Salim pun diusung dan diletakkan dalam perut teksi. Bila berada dalam teksi batuk darah yang dideritai oleh Haji Salim berhenti. Ia tidak meracau lagi.

“Ke mana kita, nak bawa ke Taiping atau ke Ipoh?” tanya datuk pada isteri Haji Salim yang memakai baju kurung kedah dan berkain batik.

Isteri Haji Salim termenung sejenak.

“Bawa ke Taiping. Anak saudaranya ada kerja di hospital Taiping,” tiba-tiba sahaja isteri Haji Salim bersuara.

“Kerja apa?” tanya datuk.

“Pembantu hospital. Kalau haji masuk hospital, saya boleh tumpang di rumah anak saudaranya. Dapat saya menengok haji di hospital tiap-tiap hari,” terang isteri Haji Salim.

Teksi pun bergerak meninggalkan halaman rumah Haji Salim. Saya dan nenek serta jiran-jiran berdoa, semoga Haji Salim yang peramah, suka mengambil berat tentang jiran-jiran akan segera sembuh.

“Mari kita balik Tamar. Kalau tunggu di sini pun tak guna, dia tu balik lambat tu. Agaknya dekat Maghrib baru sampai,” ujar nenek pada saya.

Nenek pun merapatkan pintu rumah Haji Salim. Kami pun meninggalkan rumah sahabat baik datuk. Sampai di rumah, saya beritahu nenek yang saya mahu pergi keluar. Tetapi nenek keberatan untuk memenuhi permintaan saya. Nenek menyuruh saya menyambung kerja-kerja datuk yang belum selesai. Nenek suruh saya raut bilah lukah, nenek suruh saya membetulkan jala yang koyak.
“Saya nak pergi ke sawah nak menangkap burung,” kata saya.

“Nak tangkap burung apa Tamar?”

“Burung wak-wak.”

“Panas macam ni. Eh kau tahu kalau terlalu lama berpanas nanti demam.”

“Tak apalah,” balas saya terus meninggalkan nenek.

Dengan nenek saya berani menentang atau membantah perintahnya. Tetapi, dengan datuk saya tidak berani buat demikian. Telinga saya pernah dipulas oleh datuk, macam mahu tercabut rasanya, akibat saya membantah cakapnya. Sampai di kawasan sawah yang lapang, saya mula mencari rumpun Menerung yang jadi tempat berlindung burung wak-wak. Pokok atau rumpun tersebut berbatang lembut serta mempunyai tiga segi, berdaun kecil dan panjang, mempunyai umbi dan akar yang kuat. Tumbuhan jenis ini memang jadi musuh pada pesawah. (Mungkin di tempat anda tumbuhan jenis ini disebut dengan perkataan yang lain.) Kini saya berdiri di depan kawasan tumbuhan Menerung (nerung) yang luas. Dua ketul kayu pembaling yang saya ikat di pinggang pun saya buka. Kayu itu saya pegang. Kayu yang berukuran kira- kira satu kaki itu digunakan untuk membaling ke arah burung wak-wak yang mahu terbang.

Tiga minggu saya belajar membaling ke arah wak-wak yang terbang dari Haji Salim. Tanpa membuang masa saya terus meranduk ke dalam rumpun Menerung. Beberapa ekor burung wak- wak muncul dari rumpun menerung dan terus terbang untuk menyelamatkan diri. Tanpa membuang masa saya terus membalingkan kayu ke arah burung-burung tersebut. Dua ekor tidak cukup. Paling kurang dapat sepuluh ekor baru cukup, saya membuat keputusan tersendiri sambil mengikat kaki dua ekor burung wak-wak dan saya letakkan di bawah perdu mempelam. Saya terus mengharungi rumpun menerung lagi.

Saya terus muntah bagaikan mahu keluar semua isi perut saya. Tanpa membuang masa saya terus memusingkan badan dan lari langkah seribu. Semua yang saya alami ketika berada di tengah sawah tidak saya ceritakan pada nenek. Dan nenek terus menyindir saya kerana pulang dengan tangan kosong.

Tepat pukul enam setengah petang, teksi yang membawa Haji Salim ke Hospital Taiping pun pulang. Saya dan nenek bergegas ke rumah Haji Salim kembali.

“Doktor sudah mengesahkan Haji Salim sihat. Sebaik sahaja meninggalkan rumah ini batuk darahnya terus berhenti, badannya cukup sihat,” isteri Haji Salim memberitahu nenek.

Datuk dan pemandu teksi menganggukkan kepala mengiakan kata-kata isteri Haji Salim. Bagi orang lain saya tidak tahu tetapi bagi saya, cerita yang disampaikan oleh isteri Haji Salim itu menimbulkan keraguan dalam hati saya. Dalam saat-saat begitu, saya teringatkan Kamal (si tokak di kaki) dan Daud. Jiran-jiran yang berkerumun di halaman rumah terus dikejutkan dengan suara batuk Haji Salim bertalu-talu. Setiap kali datuk itu berakhir, Haji Salim akan muntah darah. Darah yang diluahkannya berbuku-buku serta merah kehitam-hitaman. Muntah dari Haji Salim datuk kumpulkan dalam mangkuk putih.

Jiran- jiran yang berkumpul di halaman terus bercakap sama sendiri. Ada yang mulut lepas mengatakan Haji Salim kena buatan manusia. Bila kata- kata itu didengar oleh Haji Salim, ia segera bangun dan berdiri di muka pintu. Tidak peduli dengan larangan datuk dan isterinya yang menyuruh ia baring.

“Hei kamu. Sakit yang aku tanggung ni bukan buatan mausia. Sakit ini datangnya dari Allah. Baliklah ke rumah masing-masing. Jangan bercakap yang bukan-bukan di sini,” suara Haji Salim meninggi.

Jiran-jiran yang jumlahnya antara sepuluh hingga lima belas orang berpandangan sesama sendiri. Kemudian mereka bersurai. Haji Salim terus merebahkan badanya atas pelantar. Isterinya memberikan segelas air Lidah Buaya yang dicampurkan dengan gula batu yang dibancuh dengan serbuk Lampoyang. Bila bahan yang ada dalam gelas itu diteguk oleh Haji Salim. Batuknya beransur kurang dan muntah darahnya tidak sekerap tadi berlaku.

“Kenapa awak halau jiran- jiran kita?” isteri Haji Salim mengajukan pertanyaan.

Perlahan-lahan Haji Salim mengalihkan wajahnya ke kanan, merenung muka datuk. Saya lihat datuk meraba batang hidungnya dua tiga kali.

“Kalau dibiarkan mereka di situ, makin banyak perkara karut-marut mereka cakapkan. Membiarkan mereka bercakap tentang manusia yang melebihi kuasa Allah, mengajar mereka menjadi syirik. Aku tak mahu bersubahat dalam perkara semacam ini,” kata Haji Salim dengan tenang.

Datuk anggukkan kepala. Isteri Haji Salim terdiam. Saya terus menguap sambil merenung ke luar rumah. Sebentar lagi maghrib pasti tiba. Tetapi, datuk masih tidak berganjak dari duduk merenungi ke arah Haji Salim. Kerana cuaca sudah beransur gelap, isteri Haji Salim terus memasang pelita minyak tanah. Pelita minyak tanah itu diletakkan tidak jauh dari saya. Isteri Haji Salim terus bangun. Ia mahu menutup semua jendela rumah. Bila semua jendela rumah sudah dirapatkan, isteri Haji Salim terus keluar, menutup pintu reban ayam itik. Kemudian terus ke telaga. Dari cahaya lampu minyak tanah, saya terlihat jejari Haji Salim yang kasar dan keras meraba pergelangan tangan datuk. Kemudian jejari datuk dan Haji Salim kelihatan bercantum.

“Kamu jangan balik, tunggu aku,” suara Haji Salim tenang.

“Ya, saya tunggu kalau itu hajat sahabat.”

“Aku rasa persahabatan kita tidak lama. Aku kembali kepada yang berhak.” “Tak usahlah mengarut sahabat.”

“Aku bercakap benar. Banyak ayat-ayat suci yang aku amal sudah lupa atau tersilap baca.”
“Sudahlah haji.”

“Aku mahu kau jadi imam maghrib di sini, kita sembahyang sama-sama.”

“Baiklah.”

Haji Salim tersenyum. Dengan perlahan-lahan ia bangun. Saya cuba menolongnya tetapi, Haji Salim menolak pertolongan saya. Ia sendiri pergi ke perigi mengambil air sembahyang. Kemudian menukarkan kain yang dipakainya dengan kain baru. Kali ini saya lihat, Haji Salim berpakaian lengkap sebagai seorang Haji. Perkara seperti ini memang jarang dilakukannya. Datuk hanya memerhatikan sahaja gerak dan tingkah laku kawan karibnya itu. Apa yang nyata, sejak Haji Salim bercakap-cakap dengannya sebentar tadi, datuk lebih banyak termenung. Macam memikirkan sesuatu.

Dalam keadaan yang saya anggap berlainan dari keadaan biasa itu, saya terdengar suara azan Maghrib. Beberapa saat kemudian datuk mengambil tempatnya sebagai imam. Fardhu Maghrib sudah ditunaikan. Doa dan wirid sudah pun selesai dibaca. Tetapi, Haji Salim tidak membenarkan saya dan datuk pulang. Sebenarnya, saya tidak setuju dengan tindakan Haji Salim itu. Ada kerja yang perlu saya lakukan di rumah. Saya mahu menyiapkan sangkar burung yang belum siap. Apakan daya datuk sendiri memperkenankan permintaan Haji Salim. Sama ada rela atau tidak, saya terpaksa akur dengan keputusan datuk.

“Tunggu, kita sembahyang Isyak pula. Kali ini biar kita jadi imam. Lepas tu kita makan dan baca Quran sampai pagi,” ujar Haji Salim dalam sinar lampu gasolen yang menyinar menerangi tiap sudut ruang.

Datuk sandarkan badan ke dinding. Isteri Haji Salim menyorongkan tepak sirih. Sehelai daun sirih yang besar dan hijau segar datuk ambil. Datuk renung urat-urat sirih yang berselirat. Datuk letakkan kembali daun sirih ke tempat asalnya kembali.

“Ada sedikit petua yang nak kita sampaikan pada awak,” Haji Salim bersuara tenang.

“Petua apa tua?” sahut datuk.

“Nanti dulu, lepas sembahyang Subuh kita bagi tahu.”

“Tak apalah, saya tunggu.”

“Bila kita bagi tahu, amalkan petua tu.”

“Tengoklah, kalau sesuai dan saya yakin pula, tentulah saya amalkan.”

“Baguslah tu.” Datuk dan Haji Salim berbalas senyum.

Angin malam yang masuk melaui jejaring bahagian atas dinding rumah, membekalkan rasa dingin pada diri saya. Datuk menegakkan kaki kiri dan terus memeluk kepala lutut. Haji Salim memicit daging lengan kirinya perlahan-lahan. Suasana begini amat membosankan bagi diri saya. Bunyi cengkerik dan dedaun yang disentuh angin jelas kedengaran. Sesekali gegendang telinga saya menangkap bunyi suara kucing biang menggaru papan, terdengar juga suara burung jampuk merayu di hujung dahan. Isteri Haji Salim terus merendang ikan pekasam, baunya cukup menyelerakan. Saya kira, isteri Haji Salim seorang yang yang cukup cekap membuat kerja-kerja di dapur. Kalau saya mahu mencari calon isteri, saya pasti memilih gadis yang memiliki tingkah laku macam isteri Haji Salim. Barangkali cucunya, Saadiah mewarisi perangai yang terpuji itu. Saya senyum sendirian. Saadiah berwajah manis, memilik lesung pipit di pipi, berkulit cerah terus terbayang di ruang mata. Bagi saya, Saadiah gadis melayu yang cukup ayu, bersopan santun tetapi berat mulut. Sinar matanya cukup tajam. Pernah saya bermimpi berjalan dengannya sambil berpegang tangan. Dan mimpi itu tidak pernah saya ceritakan pada sesiapa.

“Kenapa senyum seorang diri,” kejut Haji Salim.

Matanya merenung muka saya. Apakah Haji Salim dapat membaca rahsia hati saya? Kalau benar, perkara itu amat memalukan, fikir saya.

“Orang yang senyum sendiri, dipermainkan syaitan,” tambah Haji Salim lagi.

Datuk anggukkan kepala. Setuju dengan pendapat Haji Salim.

“Begini Pak Aji, saya fikir orang yang senyum sendiri dan bercakap sendiri tu bukan dipermainkan syaitan. Tetapi ia melepaskan sesuatu yang tersembunyi dalam hatinya,” antara berani bercampur takut, saya menjawab kata- kata Haji Salim.

“Betul cakap kamu tu Tamar. Tapi syaitan tu selalu mengambil kesempatan dari orang yang suka mengikut perasaan,” jawab Haji Salim.

“Macam mana nak mengatasinya Pak Aji?”

“Kita mesti selalu beristighfar Tamar.”

“Sekarang kau dah faham,” celah datuk.

“Faham,” jawab saya.

Ingatan saya pada Saadiah terus punah. Kesal juga rasa hati bila khayalan dikacau oleh orang lain. Saya terus menelan air liur. Harapan terus juga berbunga, semoga pada satu waktu dan ketika, saya dapat bertutur sepatah dua dengan Saadiah yang saya rindui secara diam-diam. Saya menguap panjang. Badan kian bertambah dingin. Bunyi angin malam kian keras bertiup di luar. Suara anjing terdengar sayup-sayup di pinggir kampung. Haji Salim bangun menuju ke ruang kerjanya. Datang kembali ke tempat saya dan datuk dengan sebilah keris tanpa ulu. Keris itu diletakkan atas lantai. Haji Salim bangun kembali. Kali ini masuk ke bilik tidurnya. Entah apa yang dibuatnya di dalam, tidak ada sesiapa pun yang tahu. Haji Salim keluar dari bilik. Di tangannya ada ulu keris berbentuk kepala burung geruda.

“Ulu dan mata keris ni, saya berikan awak.”

“Terima kasih,” datuk menyambut pemberian itu dengan wajah tenang.

Beberapa saat, datuk menatap ulu dan mata keris itu dengan teliti sekali. Saya lihat datuk menarik nafas dengan penuh bersemangat. “Kenakan ulu dan matanya pada pagi Jumaat, buat sarungnya pada pagi Isnin, ini petua.”

“Usah bimbang, pesan awak saya buat.”

“Simpanlah baik-baik.”

“Sudah tentu.”

Datuk terus menatap wajah Haji Salim tanpa berkedip. Haji Salim tetap mempamerkan senyuman yang cukup manis. Dua tiga kali, saya terdengar batuk isteri Haji Salim di dapur. Haji Salim terus memperkemaskan silanya.

“Awak ada dengar cerita, ilmu dunia boleh mengambil nyawa manusia,” datuk bagaikan terkejut mendengar kata-kata dari Haji Salim.

“Takbur dan bida’ah,” sahut datuk.

Leave a comment

Filed under Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s