Bercakap dengan jin ~ 68 ~ Puja lidah anak dara

“Cuba kau tengok Tamar, apa yang jatuh atas lantai,” cukup lembut datuk mengeluarkan perintah.

Dengan rasa jijik saya segera mematuhi cakap datuk. Saya periksa ulat-ulat yang ada atas lantai.

“Bukan ulat tuk,” beritahu saya terketar-ketar.

“Kalau bukan ulat, apa bendanya?”

“Benang putih yang sudah reput dan bercerai-cerai, kalau dikumpulkan jumlahnya dekat tiga buku benang.”

“Sebenarnya, penglihatan kita sudah disihir. Benang nampak macam ulat,” datuk terus renung ke muka isteri Haji Salim.

Datuk juga menyuruh isteri Haji Salim mencari tiga pucuk pisang tanduk yang belum kembang penuh. Isteri Haji Salim menyediakan bahan-bahan tersebut. Tubuh Haji Salim diletakkan atas pucuk pisang tersebut, manakala kepalanya dilapik dengan badan kukur kelapa. Mata kukur yang bergigi seratus dicabut. Diikat pada ibu kaki kanan dan kiri Haji Salim. Tubuh Haji Salim tidak menggeletar lagi. Ia terbaring kaku, macam orang pengsan. Beberapa minit kemudian, Haji Salim membuka mata. Mukanya yang pucat kembali menjadi merah. Pucuk pisang yang melapik badannya terus kecut dan layu, seperti kena api. Haji Salim terus duduk. Bengkak di lengannya terus surut. Wajah datuk direnung oleh Haji Salim seketika, seolah-olah mengucapkan ribuan terima kasih. Datuk terus memeluk tubuh Haji Salim erat-erat.

“Kita sedar kita kena sihir, tapi tak terdaya melawannya. Pengaruh syaitan tu cukup kuat. Kita jadi lupa dengan beberapa ayat Quran yang perlu dibaca bila terasa diri disihir orang,” beritahu Haji Salim pada datuk dalam keadaan suara yang terputus- putus.

Datuk terus menepuk-nepuk belakang Haji Salim sambil berkata: “Rawatlah luka awak tu. Kalau tak boleh pergi saja ke klinik kerajaan.” “Rasanya, boleh dibuat cara kampung.”

“Buatlah mana yang patut. Asalkan luka awak sembuh.”

“Saya cuba. Dengan izin Allah, tetap sembuh.”

Saya cuma tersenyum sahaja mendengarkan perbualan datuk dengan Haji Salim. Isteri Haji Salim juga tersenyum. Senyumnya tentu lebih lebar daripada saya. Suaminya sudah beransur pulih. Datuk juga menceritakan pada Haji Salim tentang usahanya mencari rumah Dukun Pendekar yang mencari guru pada Daud. Haji Salim anggukkan kepala.

“Saya tidak mampu melawannya. Ilmu batinnya yang diapit syaitan cukup kuat,” terang datuk dengan wajah kesal.

“Berusaha dan berikhtiarlah. Kalau dibiarkan ramai orang yang jahanam.”

“Tengoklah, sebelah malam nanti saya pergi lagi ke pondoknya.”

“Kalau begitu, biar saya ikut sama.”

“Tak payahlah, diri awak belum cukup baik.”

“Apa yang boleh saya tolong?”

“Awak doakan kejayaan saya.”

“Saya berjanji.”

Datuk terus bersalam dengan Haji Salim. Kami meninggalkan rumah Haji Salim. Waktu saya sampai di kaki tangga rumah datuk, matahari sudah pun berada di kaki langit. Beberapa ekor burung gagak berterbangan menuju ke sarang. Kelawar mula mengembangkan kepak mahu memulakan tugas mencari rezeki. Saya renung ke langit, cukup bersih. Saya lihat keluang terus terbang berkawan- kawan mencari bunga durian. Cara kebetulan waktu itu musim durian berbunga di kampung saya. Terdengar sayup-sayup tembakan senapang kampung berlaras satu, berturut-turutan. Dan fahamlah saya tembakan itu dilepaskan oleh beberapa orang Cina yang datang dari Sitiawan dan Air Tawar yang suka makan daging keluang.

“Cepat mandi. Maghrib dah tiba, kita nak pergi ke surau sekarang. Kau lambat, kau tinggal,” sergah datuk dari anjung rumah.

Ia sudah siap mandi dan mengenakan pakaian yang rapi.

“Malam ini, ada guru agama dari Jabatan Agama Islam mengajar rukun haji dan mandi mayat,” sambung datuk lagi.

Tanpa membuang masa saya terus mandi. Tergesa-gesa sarungkan kain pelekat dan baju Melayu. Kepala saya terus diserkup dengan ketayap putih.

Saya meninggalkan surau kira-kira jam sebelas lebih. Lepas makan malam, saya terus masuk ke bilik tidur. Datuk terus membaca Quran di ruang tengah. Mungkin badan terlalu letih, saya terus terlelap. Saya terjaga, bila datuk menyentapkan kaki kanan saya agak kuat dari biasa. Tanpa fikir panjang, saya terus duduk.

“Cepat sangat Subuh datang.”

“Bukan Subuh. Baru pukul tiga pagi. Bangun ikut aku.”

“Ke mana tuk?”

“Bangun, jangan banyak cakap.”

Saya terus bangun dan tukar pakaian. Kemudian terus mengikut datuk menuju ke pondok lama di tengah sawah. Berjalan, dalam keadaan yang agak gelap dalam suasana yang dingin memang terasa sukar sekali. Dua tiga kali saya terjatuh kerana tersepakkan tunggul dan ranting kayu.

“Melangkah dengan teliti,” beritahu datuk bila kami sampai di halaman pondok lama.

Semua pintu dan tingkap pondok tertutup rapat. Dari celah-celah papan dinding yang susunannya tidak teratur dan rapat, terlihat cahaya pelita minyak tanah. Saya dan datuk mengintai ke dalam pondok melalui celah- celah papan dinding. Ada dua tubuh bengkok terkapar atas lantai, macam angka lima yang jaraknya tidak jauh dari pelita minyak tanah. Mereka memakai baju dan seluar hitam. Saya kenal mereka. Lelaki yang meletakkan tangannya atas leher sambil mengeluarkan dengkur yang kecil itu ialah Daud. Manakala lelaki yang merapatkan kepala lututnya dengan pangkal dagu dan tidak berdengkur itu ialah Kamal, guru pada Daud. Tidak jauh dari pelita minyak tanah, di sebelah kanan terdapat beberapa keping daging kering yang nipis, diletakkan atas daun pisang. Sekali pandang daging itu bentuknya macam paru goreng. Tidak jauh dari daging kering terdapat dupa yang diisi dengan bara. Dupa itu mengeluarkan asap yang nipis bersama bau kemenyan.

“Apa benda yang macam daging kering tu tuk?”

“Cuba kau kira, berapa jumlah daging kering tu,” selesai mendengar cakap datuk itu, saya terus menghitung daging kering tersebut.

“Ada tujuh keping tuk.”

“Maknanya, mereka sudah memotong tujuh lidah anak dara sunti.”

“Ah…,” keluh saya cemas.

Badan saya mula terasa seram sejuk. Perkara-perkara yang buruk dan menakutkan mula terbayang dalam kepala.

“Mereka baru lepas memuja lidah,” bisik datuk ke telinga saya.

Datuk terus menggaru pangkal pipi kanannya yang digigit nyamuk. Seekor katak puru melompat tidak jauh dari kaki saya. Beberapa ekor nyamuk mula menggigit cuping telinga saya. Angin pukul tiga pagi terus bertiup garang. Dedaun rumbia berlaga sama sendiri, begitu juga dengan daun kelapa. Dahan dan ranting kering terus gugur ke bumi. Bunyi dedaun rimba, daun kelapa dan reranting yang jatuh itu bila berpadu menimbulkan bunyi yang tidak menentu. Sesekali terdengar macam bunyi suara bayi menangis. Bila diteliti terdengar seperti bunyi orang mengeluh menahan kesakitan. Ada masanya pula macam bunyi orang ketawa. Disebabkan saya tahu punca dari semuanya itu adalah dari dedaun dan ranting jatuh yang ditiup angin, hati saya tidaklah cemas sangat tetapi debarnya tetap ada. Tiba-tiba saya lihat Kamal bangun. Ia membuka seluarnya dan bertelanjang bulat. Saya menutup muka bila ia menghalakan anunya yang hodoh ke arah saya.

“Sial, haram jadah,” kutuk saya.

Datuk tersenyum melihat telatah saya. Tiba-tiba saya terdengar bunyi air, saya membuka mata. Ya Allah, kenapa begitu buruk benar perangai Kamal. Ia kencing berdiri dalam pondok yang jadi tempat tidurnya. Kamal sarung seluarnya kembali. Ia duduk sambil mengutip ulat-ulat tokak yang jatuh atas lantai, ditaruh ke dalam tokaknya kembali.

“Masuklah kenapa mengintai, perbuatan tu tak baik,” cara mendadak sahaja Kamal bersuara.

Saya tahu, kata-kata itu ditujukan pada datuk dan saya. Cepat-cepat bahu datuk saya cuit.

“Jangan silap, dia bukan bercakap dengan kita. Dia bercakap dengan orang lain.”

“Ah, dengan siapa tuk.”

“Kau cakaplah.”

Cakap datuk itu memang tepat, saya lihat salah satu lidah yang ada di depannya bergerak-gerak. Lidah itu berpusing-pusing di depan Kamal sebentar. Kemudian lidah itu terus berdampar atas dupa. Bara dalam dupa terus padam. Kepulan asap bertambah tebal keluar dari dupa. Dari gumpalan asap itu, saya lihat ada kepala manusia terawang-awangan. Dari mulutnya terjelir lidah yang panjang dan menitik darah segar ke dalam dupa. Kepala yang botak licin dengan dua mata terpelohong ke dalam berpusing-pusing atas dupa. Berhenti bila mata yang berlubang itu menentang mata Kamal. Daud terus berdengkur, tidak tahu apa yang berlaku pada sisinya.

“Kamu lapar?” tanya Kamal.

Lidah yang terjulur dari kepala yang licin itu tersentap ke dalam. Dari matanya yang terpelohong ke dalam memancarkan cahaya bara yang menyilaukan pandangan saya. Perlahan-lahan Kamal mengangkat kakinya tokak itu ke arah bara. Beberapa detik kemudian, lidah dari kepala botak terjulur kembali. Kali ini lebih panjang dan lebar dari tadi. Lidah yang merah segar itu terus menjilat-jilat tokak di kaki Kamal, macam lidah kucing menjilat susu yang tumpah. Beratus-ratus ekor ulat dari tokak Kamal berlari atas lidah dan hilang ditelan oleh kepala licin. Perkara itu berlangsung kira dua tiga minit sahaja. Semua ulat-ulat di tokak Kamal hilang. Kamal menarik kakinya kembali. Tanpa dikejutkan oleh sesiapa, Daud terus bangun dan melukakan ibu jari kakinya dengan pisau lipat. Darah merah memancut dari ibu kaki. Sebelum darah itu menitik ke atas lantai, Daud menghalakan ibu jari pada lidah dari kepala botak. Keadaan Daud dan Kamal berbeza sekali. Ulat di tokak Kamal dijilat dengan lidah tetapi darah Daud terus disedut dengan rakusnya oleh kepala di atas dupa. Masa darahnya disedut, Daud tetap senyum.

“Tarik kaki kamu,”
Kamal mengeluarkan arahan.

Cepat- cepat Daud menyentap kakinya. Kepala licin di atas dupa berpusing lagi. Asap kian tebal dan menghitam. Asap yang menebal di dupa mula menipis. Kepala manusia yang menggerunkan itu masih berada di situ. Kali ini ia tidak berpusing. Kepalanya yang botak licin mula ditumbuhi oleh rambut yang hitam lebat dan panjang sampai ke atas lantai. Dan rambut itu seolah-olah menjadi tiang untuk kepala tanpa badan itu berada dalam keadaan tegak.

“Lidah anak dara sunti masih belum cukup 44. Kalau tak cukup apa yang kamu tuntut tidak akan menjadi. Kamu tidak akan menjadi kaya- raya. Kamu tidak akan dapat harta karun. Kamu tak boleh hidup sampai dunia kiamat,” terdengar suara parau yang keras.

Tidak tahu dari arah mada datangnya. Tetapi yang pasti, mulut dari kepala yang kaku atas dupa itu bergerak-gerak. Matanya nampak berkedip-kedip sekali sekala.

“Apa yang kamu dapat sekarang cuma separuh sahaja. Pantangnya kamu tidak boleh kena air dan pasir yang timbul di tengah sungai. Semua pantang itu menjadi tawar bila dapat 44 lidah anak dara sunti,” bergema lagi suara parau yang keras.

Kamal termenung dan merenung muka Daud. Kamal terus mengangkat kedua belah tapak tangannya ke dahi.

Ia menyembah kepala di atas dupa sambil berkata: “Kami dalam bahaya di sini, Mahaguru.”

“Aku tahu, kamu harus pindah. Cari mangsa di tempat lain.”

“Ya Mahaguru.”

“Kamu sekarang diintip musuh.”

“Ha…,” Kamal terus melompat seketika.

Kemudian duduk kembali dengan tenang. Asap dalam dupa berhenti. Kepala yang ada di situ terus hilang. Apa yang saya lihat sekarang, ialah keping lidah yang terawang-awang dan kembali terkapar di atas lantai bersama lidah-lidah kering yang lain.

“Sebelum mereka menyerang kita, elok kita balik,” kata datuk.

Kami tergesa-gesa pulang. Waktu kami meniti atas batas bendang, kami melihat sejenis cahaya yang memanjang memancar di atas bumbung pondok lama. Cahaya itu bergumpal-gumpal di situ dan bentuknya macam kepala ribut.

“Syaitan,” tutur datuk sebaik sahaja sampai ke kawasan kebun getah.

Saya menoleh melihat cahaya yang sudah bertukar rupa. Kali ini muncul dari tulang bumbung pondok lama. Bentuk cahaya itu sebesar telur ayam, merah menyala dalam jumlah antara sepuluh hingga dua puluh biji. Cahaya bulat itu kelihatan bergolek-golek atas atap rumbia. Kemudian bertukar jadi memanjang dan tajam menuju ke dada langit dalam bentuk ekor ikan pari. Sekali pandang macam bunga api dengan berbagai-bagai warna. Bila cahaya yang menuju ke dada langit itu hilang, saya dapati api membakar daun- daun getah yang kering di sekeliling saya. Api itu terus marak. Katak dan cengkerik bertempiaran lari menyelamatkan diri.

“Jangan peduli dengan api tu,” kata datuk lalu menarik tangan saya untuk merempuh api.

Saya keberatan untuk melakukannya. Saya bimbang kalau kaki seluar saya disambar api, badan saya pasti terbakar.

“Ikut aku, jangan banyak fikir,” tambah datuk lagi dengan nada suara yang keras.

Badan saya mula berpeluh. Bahang api membuat saya jadi tidak tentu arah. Api terus marak, kiri kanan, depan dan belakang penuh dengan api.

“Kita tersepit tuk, kita boleh mati di sini tuk!” kata saya.

“Kalau Allah berkehendakkan kita hidup, kita tetap selamat. Tapi saya bimbang.”

“Apa yang kau bimbangkan?” sergah datuk sambil menjengilkan sepasang matanya.

Saya terus terdiam. Di langit, bulan sabit mula muncul. Awan putih berarak tenang di langit biru. Angin dinihari terus bertiup menggugurkan dedaun getah yang sudah tua. Peluh dingin terus menguasai sekujur tubuh saya. Pejam celik saya menatap wajah datuk dalam keadaan yang selamba. Api kian menghampiri diri saya dan datuk. Perlahan- lahan datuk membongkokkan badan mengambil sekepal tanah. Dengan tenang tanah yang dikepal itu terus diserakkan ke arah api yang mengelilingi kami.

“Biasanya dengan cara ini dapat menahan perbuatan syaitan,” kata datuk sambil merenung ke arah saya yang sedang menyapu peluh di dahi dengan telapak tangan.

Tiba-tiba datuk kelihatan resah. Api tidak juga padam malah kian meninggi. Gegendang telinga saya menangkap suara orang ketawa yang dibawa oleh angin dinihari.

“Terlalu kebal ilmunya Tamar.”

“Apa yang mesti tuk buat.”

“Sabar. Allah memberkati orang yang berusaha.”

“Hum….,” keluh saya separuh kecewa.

Datuk membongkok lagi. Kalau sebentar tadi ia mengepal tanah dengan tangan kanan, kali ini ia mengepal tanah dengan tangan kiri dan tanah itu terus diserakkannya dari arah kiri membawa ke kanan. Saya terkejut, api yang menjulang terus menjadi kecil dan akhirnya padam.

“Kita tak boleh tunggu lama di sini,” datuk terus menarik tangan kanan saya.

Sepasang bibir datuk terus bergerak- gerak. Apa yang dibacanya saya tidak tahu.

“Jangan tengok,” suara datuk meninggi, bila ia melihat saya enggan melangkah dan masih merenung ke arah dedaun getah kering yang bertaburan atas tanah.

Saya merasa pelik kerana tidak terdapat kesan abu atau dedaun kering yang rentung dimamah api.

“Langkah cepat,” datuk mendesak dan perintahnya itu saya patuhi.

Kami terus melangkah dalam nirai getah. Langkah datuk terlalu cepat. Saya tercungap-cungap mengikutnya dari belakang.

Angin dinihari terus bertiup menggugurkan dedaun getah tua. Suara kokok ayam sayup-sayup terdengar. Suara burung tukang muncul sekali sekala bersama dengan laungan anjing. Suasana demikian membekalkan rasa cemas dan bimbang dalam diri saya. Dua tiga kali perasaan saya tersentak, bila beberapa ekor katak puru yang memburu serangga melompat berhampiran kaki seluar saya. Memang timbul niat mahu memijaknya supaya katak- katak itu mati. Tetapi bila teringat pesan datuk yang melarang membunuh binatang tanpa sebab, hasrat itu segera saya batalkan.

“Berhenti,” kata datuk.

Saya pun berhenti melangkah. Angin dinihari yang bertiup membekalkan rasa sejuk ke seluruh tubuh. Datuk meletakkan telapak tangan kanan ke atas kening kirinya untuk beberapa saat. Dahinya nampak berkedut. Dari kening kiri datuk ubah telapak tangannya ke atas dada sebelah kanan. Perlahan- lahan datuk menjatuhkan tangan kanan dan sepasang mata lembutnya meratah wajah saya.

“Kenapa tuk?” “Daging dada aku bergerak- gerak.”

“Apa alamatnya tuk?”

“Mengikut petua orang tua- tua, ada bahaya yang tidak diduga,” suara datuk lemah.

Sebaik sahaja berhenti bercakap, saya terlihat seketul benda putih sebesar telur ayam melayang-layang di udara. Paling menceaskan hati saya, benda putih itu menuju ke arah saya dan datuk.

“Ambil daun getah kering, kepitkan ke celah ketiak dan meniarap serta berlindung di balik pokok yang kecil,” datuk mgeneluarkan arahan.

Kelam kabut saya mencari daun getah kering dan mematuhi dengan apa yang dikatakan oleh datuk. Benang putih itu berputar- putar atas kepala kami sambil mengeluarkan suara macam dengung kumbang yang amat kuat. Bila suara dengung itu berkurangan benda putih itu mengeluarkan cahaya api dan jatuh kira-kira sepuluh kaki di depan saya dan datuk. Di tempat benda itu jatuh segera terbakar. Sebelum api itu melarat datuk segera mengepal tanah dan melemparkan ke arah api tersebut. Api segera padam.

“Mari kita lihat apa bendanya, Tamar.”

“Takut tuk, barangkali bom tangan.”

“Kau merepek Tamar,” ujar datuk bersama ketawa kecil.

Saya dan datuk pun mengatur langkah menuju ke tempat benda putih itu jatuh. Belum pun saya dapat mempastikan benda tersebut, datuk segera menutupnya dengan kain merah dan membungkusnya.

“Apa bendanya tu tuk?”

“Nanti sampai di rumah kamu boleh tengok.”

“Di sini ada pantang larangnya tuk?”

“Ah, kamu memang banyak mulut. Tanya itu, tanya ini. Apa kamu tak boleh diam.”

Saya segera menutup mulut dengan telapak tangan. Tidak berani menentang biji mata datuk yang terbeliak bagaikan memancarkan cahaya yang panas. Saya terus mengekornya dari belakang dengan meninggalkan perdu pohon getah yang tertegun kaku. Dahan getah yang berlapis terus bergerak bila disentuh angin lalu mengeluarkan suara macam budak menangis. Entah mengapa, setiap kali saya melangkah dada saya terus berdebar. Macam ada sesuatu yang memperlihatkan gerak geri saya dan datuk. Saya dongak ke langit, awan tetap bersih, bulan sabit tetap ada. Lolongan anjing tetap berterusan.

“Tamar,” jerit datuk sekuat hati.

Saya lihat datuk rebah ke bumi sambil memegang bahu kanannya. Datuk cuba bangun ternyata ia tidak mampu berbuat demikian. Saya jadi tidak tentu arah. Tidak tahu apa yang patut saya lakukan.

“Ada orang menendang aku cara curi Tamar.”

“Siapa orangnya?”

“Aku tak tahu,” suara datuk tersangkut-sangkut macam menahan

kesakitan yang amat sangat.

“Jangan dekat aku Tamar. Kau bediri di situ, buka seluar kamu, kau telanjang di situ. Angkat kaki kanan kamu separas lutut,” kata datuk bila saya mahu bergerak menghampirinya.

“Sejuk tuk, saya malu anu saya kena angin.”

“Hei, ikut cakap aku, kalau kamu mahu hidup.”

“Ah,” keluh saya sambil melucutkan seluar.

Bila saya berdiri dalam keadaan bogel, bulu roma di betis dan paha terus berdiri akibat dirempuh angin dinihari. Badan saya menggeletar. Tidak sanggup saya merenung bahagian tubuh saya yang terdedah. Datuk terus mengguling- gulingkan badannya di tanah. Saya tidak tahu, kenapa datuk melakukan semuanya itu. satu hal yang pasti setelah berguling sebanyak lima kali, datuk dapat bangun dan berdiri dengan baik sekali. Gembira hati saya, datuk yang kelihatan tenang sambil menekan pangkal belikatnya dengan kedua belah tangan. Kami mengatur langkah kembali. Ketika itu juga, kami terdengar bunyi tapak kaki orang berlari dengan memijak daun-daun getah yang kering.

“Jangan pedulikan,” bisik datuk dengan lembut.

Saya terus melangkah. Bila sampai di pohon getah yang tumbang, kami melihat ada benda putih baring atas batang tersebut.

“Jangan toleh sampai dua kali,” datuk mengingatkan saya.

“Baik tuk.”

Bila sampai dekat pokok kabung (enau) saya lihat rambut perempuan berjuntai di pelepah kabung. Rambut itu mencecah bumi. Rambut itu nampak kasar dan keras dan warnya agak perang. Dari celah-celah rambut itu ternampak batang tubuh seorang perempuan dalam keadaan yang bogel, berkulit putih tanpa mata dan dahi.

“Jangan renung,” kata datuk.

“Baik tuk,” balas saya.

“Semuanya syaitan,” rungut datuk dan meneruskan perjalanan tanpa mahu menoleh ke kiri dan ke kanan.

Kawasan pokok kabung (enau) terus kami tinggalkan di belakang. Kini kami membelok ke kanan melintasi sebuah danau kecil. Tiba-tiba saya lihat dari permukaan danau yang berair cetek muncul berpuluh-puluh tangan yang berbulu. Semua tangan-tangan itu menghala ke arah kami. Saya didatangi rasa cemas kembali. Datuk segera mengambil sehelai rumput serunai laut. Rumput itu diramas hingga hancur. Sebelum rumput yang hancur itu dicampakkan ke dalam danau yang berair cetek datuk membaca sesuatu. Aneh sekali, bila rumput itu jatuh ke dalam danau berair cetek, tangan-tangan yang terkapai di permukaan danau terus hilang.

“Ingat, kerja kita belum selesai. Mungkin esok mungkin lusa kita bertemu lagi,” tiba-tiba datuk dan saya terdengar suara dari arah kanan.

Bila kami menoleh, seorang lelaki berdiri di situ. Bau tokak yang busuk dan hapak mula mencucuk lubang hidung kami.

“Orang tu datang lagi tuk,” bisik saya pada datuk.

“Aku tahu Tamar. Dia menggunakan semua ilmunya untuk menewaskan.”

“Jadi, apa yang mesti kita buat tuk.”

“Kalau Allah mengizinkan kita berjaya, tentu kita menang.”

Datuk merenung ke arah lelaki yang berdiri dalam jarah sepuluh kaki darinya. Saya segera berlindung di belakang datuk. Bau busuk dan hapak dari tokak lelaki itu membuat tekak saya menjadi loya dan terasa mahu muntah.

“Aku berpegang pada kata orang tua-tua. Musuh jangan dicari. Kalau musuh datang elakkan diri tetapi sudah beralah dan mengelak musuh datang juga, aku tidak menolak lawan,” tutur datuk dengan nada suara yang lembut pada lelaki itu.

Lelaki itu tersenyum lalu membelakangi datuk dan saya. Beberapa detik kemudian lelaki itu terus ghaib. Saya dan datuk merasa aman dan mempercepatkan langkah. Datuk mahu sebelum azan Subuh dilaungkan, kami mesti berada di rumah. Tanpa diduga datuk berhenti melangkah. Ia pusingkan badannya ke belakang. Sepasang mata tajamnya merenungi batang tubuh saya sambil ketawa kecil. Saya resah dan serba salah.

“Kau telanjang Tamar?”

“Ha, telanjang,” kata saya tersipu-sipu sambil menutup anu saya dengan kedua belah telapak tangan.

Datuk terus ketawa. Seluar yang terletak di bahu kanan segera saya turunkan. Sesungguhnya, saya lupa dengan seluar dan diri saya yang telanjang akibat diresapi rasa takut dan cemas melulu.

“Pakai seluar tu cepat. Tak malu dah besar telanjang,” usik datuk.

Saya terus sarung seluar ke badan serta meneruskan perjalanan. Peristiwa yang lucu itu meninggalkan kesan dalam diri saya hingga kini. Setiap kali saya melihat kanak- kanak telanjang, saya pasti teringatkan peristiwa lalu yang membuat saya senyum sendirian.

Waktu saya dan datuk sampai di kaki tangga terdengar suara azan Subuh yang mendayu-dayu. Saya terus pergi ke perigi untuk membersihkan badan dan datuk pula menuju ke sungai dengan tujuan yang sama seperti apa yang saya lakukan. Lepas menunaikan sembahyang Subuh tanpa minum kopi dan makan kuih saya terus tidur. Tidak mampu rasanya saya menahan kelopak mata yang terasa amat berat. Saya dikejutkan oleh nenk kira-kira pukul dua belas tengah hari. Bila saya bangun dan mahu melangkah menuju ke dapur untuk membasuh muka, saya terasa pening. Pandangan saya berpinar-pinar. Lantai yang saya pijak terasa turun naik dan berpusing-pusing. Saya hilang pedoman dan terus jatuh atas lantai. Nenek berlari dari dapur menghampiri saya. Tanpa membuang masa ia menyandarkan badan saya ke dinding. Badan saya diurutnya, dua tiga kali. Saya tersedak dan sendawa beberapa kali. Dari jendela, nenek memanggil datuk yang sedang menjemur jala di halaman. Datuk segera naik ke rumah.

“Kenapa?” tanya datuk.

“Cucu awak ni, bangun tidur terus pening dan jatuh atas lantai.”

Leave a comment

Filed under Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s