Bercakap dengan jin ~ 59 ~ Kelawar pontianak

Biji-biji getah yang dikutip saya lambakkan atas tanah. Datuk masih lagi menjalin bilah buluh dengan rotan. Dia membuat lukah (bubu) baru yang panjangnya satu hasta dengan injap bermata belas. Memang perangai datuk, kalau membuat lukah, mesti dimulakan waktu matahari terbit. Bila matahari sudah tinggi segalah, kerja itu diberhentikan.

Kalau diteruskan, lukah yang dibuat tidak membawa tuah. Ertinya, tidak ada ikan yang mahu masuk dalam lukah. Saya terus memecahkan kulit biji getah dengan kayu. Isinya saya taruh dalam penapis buluh.

“Jumlahnya mesti ganjil,” tegur datuk ketika saya mencucukkan dawai halus ke dalam isi biji getah untuk umpan lukah.

Saya terpaksa mengira kembali isi biji getah yang sudah dicucuk berangkai. Semua jumlahnya ganjil belaka. Tetapi, ada satu yang mesti saya patuhi. Isi biji getah itu tidak boleh dilangkah, tidak boleh kena bayang.

“Sekarang kau masukkan umpan biji getah ke dalam lukah yang kita angkat dari sungai pagi tadi, sandarkan ke pangkal pokok manggis,” datuk suruh dengan hati-hati.

Kalau tersilap, pasti datuk bertempik dari atas pelantar.

“Menahan lukah dengan umpan biji getah ni bagus, bila biji getah tu dah masam, ikan akan mencari sampai ke dalam bubu,” datuk tersenyum dan terus bangun.

Semua bilah buluh, rotan serta pisau peraut diletakkannya dalam bakul mengkuang. Datuk tidak mahu meneruskan kerja tersebut kerana matahari sudah meninggi.

“Tuk nak ke mana?”

“Aku nak tengok putik Salak Jambi,” katanya.

“Tapi tuk, orang yang berjanji dengan kita dulu datang hari ini, tempohnya dah cukup.”

“Aku tahu, dia orang datang sebelah petang,” balas datuk dengan tenang. Langkahnya dipercepatkan menuju ke perdu Salak Jambi yang ditanamnya tidak jauh dari kawasan rumah.

Saya tidak tahu, kenapa datuk menaruh perhatian yang besar pada perdu Salak Jambi yang jumlahnya tidak sampai lima perdu.

Datuk Cuma memberitahu saya yang pokok salak itu benihnya dibawa dari tanah Jambi.

Buahnya besar dan agak panjang bentuknya, berbeza dengan buah salak dari Pahang dan Terengganu. Rasanya manis dan isinya juga tebal.

Datuk tidak pernah menjual buah salaknya. Dia lebih suka memberi percuma pada orang-orang kampung. Datuk juga menyuruh orang-orang yang menerima pemberiannya menanam biji salak tersebut.

Kata datuk, pada satu waktu nanti, buah salak akan menjadi buah yang berharga dan amat digemari orang ramai. Hanya keadaan saja yang dapat menentukan kebenaran dari kata-kata datuk itu.

Saya mengelap peluh yang mula mengalir di bahu dengan telapak tangan.

Matahari terus memancar dengan garang. Semua kulit-kulit biji getah yang bertaburan atas tanah saya kumpulkan dalam kertas lalu saya buangkan ke tempat sampah. Petang nanti akan saya bakar.

“Apa yang kau menungkan,” tegur nenek bila melihat saya termenung panjang di halaman rumah. Saya tidak menjawab pertanyaan kecuali memberikan senyum mesra.

“Kenapa tak ikut tuk tengok pokok salak?. Habis kau nak buat apa.?”

“Saya nak pergi ke surau, saya nak main gasing dengan kawan-kawan di situ.”

“Ikut suka kaulah,” balas nenek.

Saya terus ke surau. Sampai di halaman surau saya lihat sudah ada dua tiga orang kawan-kawan main gasing. Saya turut campur dalam permainan tersebut. Saya bangga kerana gasing yang saya buat dari kayu limau berjaya memecahkan dua buah gasing kawan. Setiap kali saya memangkah gasing dalam gelanggang kawan-kawan semuanya terdiam. Mereka tumpukan perhatian ke arah saya. Kerana terlalu asyik bermain, saya pulang ke rumah kira-kira pukul lima petang dengan perut yang lapar.

Mungkin kerana ada tetamu di rumah, datuk tidak marah pada saya. Macam selalu, pukul berapa saya pulang, nenek yang baik hati akan menyediakan hidangan untuk saya. Nenek cuma menasihatkan saya supaya jangan mengulangi perbuatannya yang tidak disenangi oleh datuk.

Datuk tidak marah saya bermain gasing dengan kawan-kawan. Apa yang jadi pantangnya, kerana asyik main, saya lupa sembahyang Zuhur serta lewat menunaikan fardu Asar.

“Bila kau main gasing sampai melupakan perintah Allah, ertinya kau bermain dengan syaitan,” kata datuk dengan nada suara yang lembut, ketika saya melintas di depannya menuju ke bilik.

Tetamu yang datang menjeling kearah saya. Terasa tebal kulit muka bila saya disindir begitu. Saya terus memencilkan diri dalam bilik.

“Sudah awak buat perkara yang saya suruh,” saya terdengar suara datuk.

Telinga saya rapatkan ke dinding. Saya tidak dapat mengawal perasaan ingin tahu yang timbul meluap-luap dalam dada.

“Sudah,” terdengar suara perempuan menjawab.

Pasti suara Sariyah.

“Apa kesannya?”

“Anak-anak ular hitam dan belalang tidak datang lagi. Tetapi, saya tidak dapat tidur lena, selalu terjaga, mimpi yang bukan-bukan.”

“Apakah mimpi yang kau alami sama pada setiap malam?”

“Ya sama.”

“Apa mimpinya.”

“Orang hitam berbadan besar menangkap saya, dibawa ke sarang ular bisa. Saya mahu dicampakkan ke situ. Bila saya menjerit saya terus terjaga.”

“Pelik,” kata datuk.

Dengan tiba-tiba bulu roma saya tegak. Saya terasa macam ada makhluk halus yang tidak dapat saya lihat berdiri di belakang saya. Dan saya rasakan makhluk itu berbadan besar seperti apa yang diceritakan oleh Sariyah pada datuk. Saya lawan perasaan yang terjadi dalam diri saya itu. Makin saya lawan, makin terasa seram. Benda ganjil yang tidak dapat dilihat itu seperti mengarahkan biji matanya kearah saya.

Saya terus meluru keluar. Duduk dekat datuk. Saya lihat wajah datuk begitu tenang, seolah-olah dia mengerti dengan apa yang terjadi. Sariyah dan ibunya tercengang melihat kedatangan saya itu.

“Sekarang awak urut perempuan ini lagi,” beritahu datuk pada nenek.

Dahi nenek nampak berkedut.

“Tak payah pasang tirai? Awak ni dah mengarut nak mengurut perempuan di depan lelaki,” nenek melahirkan protes dalam senyum.

Datuk terdiam sejenak.

“Tak payah, bawa dia masuk ke dalam bilik Tamar.”

“Lagi?”

“Saya akan memberi perintah dari luar macam yang kita buat dua minggu lalu.”

“Awak tahu, lepas saya mengurut perempuan ini dua minggu lalu, saya mimpi seperti apa yang diceritakannya pada awak, kemudian seluruh badan saya terasa bisa-bisa.”

“Kenapa awak tak cakap?”

“Malas nak cakap dengan awak,” nenek menjuihkan bibirnya ke depan. Datuk tersenyum panjang.

Sariyah dan ibunya masuk ke dalam bilik saya dengan ditemani oleh nenek. Datuk memperkemaskan silanya dengan meletakkan kedua belah lengannya atas kedua belah tempurung lututnya. Kedua belah matanya datuk rapatkan.

“Urut rusuk kiri bawa ke kanan. Berhenti di situ. Tekan pangkal pusatnya dengan tangan kiri. Tangan kanan tekan pangkal pinggangnya kuat-kuat,” begitu datuk mengeluarkan arahan dengan mata terpejam.

Saya kira nenek tentu mengikut apa yang datuk suruh.

“Aduhhh, tolong,” saya terdengar suara Sariyah.

“Jangan lepaskan, biar dahinya berpeluh,” balas datuk.

“Ada ketul keras macam batu,” jawab nenek.

“Tekan, jangan lepas,” balas datuk.

“Tolong sayaaaa,” suara Sariyah bertambah lemah. Akhirnya saya terdengar Sariyah mengeluh kuat. Lepas itu tidak terdengar apa-apa.

Dalam masa yang sama, tanpa angin. Daun-daun tingkap bergerak lalu menghempaskan kayu jenang, melahirkan bunyi yang kuat macam ada orang yang membuka dan menutup, kain langsir putus dari pengikatnya, tidak ubah macam direntap oleh tangan manusia dengan kasar.

Datuk tidak mempedulikan keadaan yang agak ganjil itu. Dia terus pejamkan matanya. Dan suasana yang tidak menyenangkan itu terus hilang.

“Sudah lepaskan bahagian yang awak pegang,” seru datuk dari luar. Saya terdengar suara Sariyah kembali dengan keadaan normal, bercakap sesuatu dengan ibunya.

“Sekarang genggam penumbuk di tangan kiri dan tekankan ke perut perempuan itu di bahagian pusatnya,” sambil mengeluarkan perintah itu datuk membuka silanya lalu bertinggung untuk beberapa minit.

Datuk duduk kembali.

“Buka tangan awak dan lihat apa yang ada.”

“Serpihan papan berbalut kain merah,” jawab nenek.

“Masukkan barang itu ke dalam mangkuk putih, tutup dengan kain atau kertas, kemudian bawa pada saya,” selesai saja datuk bercakap, kedua belah kelopak matanya dibuka.

Nenek keluar dari bilik lalu meletakkan mangkuk putih bertutup kain di hadapan datuk. Bila nenek mahu melangkah ke dalam bilik datuk terus bersuara:

“Awak urut dia macam awak mengurut perempuan yang baru lepas bersalin tiga hari.”

“Baiklah.”

Nenek masuk ke bilik lalu melakukan apa yang datuk suruh. Bila nenek selesai mengurut, Sariyah dan ibunya segera keluar.

Saya lihat muka Sariyah berseri-seri dan merah, macam wajah anak dara yang baru berusia belasan tahun. Kalau dilihat sekali imbas, pasti orang tidak menyangka yang Sariyah sudah punya anak lima.

Saya tidak menafikan, sesungguhnya dalam usia saya yang begini, saya memang tertarik pada dirinya. Air mukanya begitu menarik dan menawan boleh membuat lelaki tidak tidur malam.

Mereka terus duduk di hadapan datuk. Saya lihat kulit Sariyah yang kemerah-merahan itu bersih dan gebu sekali, tidak terlihat lubang-lubang bekas jerawat seperti sebelumnya. Kulitnya cukup lembut sekali.

“Awak mesti mematuhi syarat-syarat yang saya berikan ini, jika awak benar-benar mahu masalah yang awak alami ini berakhir,” kata datuk sambil merenung wajah Sariyah dan ibunya.

“Apa dia syarat-syaratnya tu?” Tanya ibu Sariyah macam tidak sabar-sabar. Datuk termenung sejenak.

“Mudah saja, syarat pertama jangan meninggalkan sembahyang lima waktu, membaca yasin malam Jumaat dan selalu bersedekah pada anak-anak yatim atau orang miskin bila awak mampu berbuat begitu,” datuk bercakap sebentar.

“Syarat kedua, jangan mengatakan atau membabitkan orang lain yang kononnya penyakit awak ni, adalah perbuatan orang lain, itu perbuatan yang salah,” datuk raba pangkal tengkuknya sejenak.

“Awak mesti berbaik dengan ipar dan mak mentua awak,” tambah datuk lagi.

“Kalau mereka menolak dan menyakitkan hati saya bagaimana?” Tanya Sariyah.

“Awak harus bersabar, biar apapun yang mereka lakukan jangan melawan mentua, emak mentua sama juga dengan emak sendiri, kalau tidak tahan dengan sikapnya, cari jalan asalkan jangan sampai timbul permusuhan, saya tidak mahu awak memberitahu orang lain awak berubat di sini.”

“Saya berjanji dan saya berterima kasih pada tuan.”

“Jangan berterima kasih pada saya tetapi, bersyukurlah pada Allah kerana dengan Allah juga, saya boleh menolong awak, jangan panggil saya tuan, panggil saja ayah atau pakcik.

“Ya ayah.”

“Kerana awak saya kira perempuan yang baik dan jujur, mulai dari hari ini awak saya anggap macam anak saya sendiri,” datuk luahkan apa yang tersirat dalam hatinya.

Sariyah dan ibunya berpandangan. Mereka pun berbalas senyum tetapi, tidak dapat mengatasi senyum nenek yang membayangkan kepuasan tersendiri.

Dengan wajah yang manis datuk menyuruh saya memetik tujuh helai daun sirih yang bertemu urat di belakang rumah. Suruhannya itu segera saya patuhi. Tujuh helai daun sirih bertemu urat saya serahkan padanya.

Datuk patahkan semua tangkai sirih, begitu juga dengan bahagian hujungnya. Tiap daun sirih datuk lipat tiga. Semua tulang belakang daun sirih datuk buang. Daun-daun sirih yang sudah dilipat itu datuk taruh tiga butir gula pasir.

“Ini bukan apa-apa, cuma petua untuk penyeri wajah kamu, tiap-tiap daun sirih ini ada tiga biji gula putih, jangan jatuhkan gula-gula itu, selepas bangun tidur kumur mulut dan kunyah daun sirih ini hingga hancur, telan hampasnya sesudah itu barulah kamu basuh muka dengan air suam, kenakan air itu ke seluruh kulit muka kamu,” kata datuk.

Sebelum datuk serahkan daun-daun sirih pada Sariyah datuk membaca sesuatu.

“Pantangnya, jangan makan benda-benda masam dan pahit sebelum masuk waktu Asar selama tiga bulan, lepas itu tak apa,” datuk mengingatkan Sariyah.

Semua daun sirih yang dibungkus itu diserahkan pada Sariyah. Datuk juga mengingatkan Sariyah supaya daun sirih itu jangan dilangkah atau terkena bayang diri.

“Berapa upahnya ayah?” Soal Sariyah.

“Saya tidak mencari rezeki cara ini.”

“Tapi ayah sudah menolong saya.”

“Ayah tidak menolong awak, Allah yang berkuasa menolong awak, saya cuma berusaha, kalau Allah tidak mengizinkan, usaha saya tidak berjaya, lupakan hasrat awak tu.”

“Oh…” keluh Sariyah.

“Pulanglah ke rumah awak, jangan lupa dengan syarat yang saya kenakan,” ujar datuk dengan tenang.

Sariyah dan ibunya terus bersalaman dengan nenek. Kemudian mereka meninggalkan rumah dengan tenang.

“Apa yang awak rasa waktu mengurutnya tadi,” datuk bertanya pada nenek.

“Sudah banyak berubah, sudah cukup syaratnya sebagai seorang isteri, semua urat-urat dalam perut dan sendinya bergerak macam manusia yang sempurna, tidak terasa macam papan sekeping, sudah ada lekuknya, sebagai orang perempuan saya tahu apa yang ada pada diri seseorang isteri, semuanya itu ada pada Sariyah,” jelas nenek pada datuk.

Datuk puas hati dengan keterangan yang diberikan oleh nenek itu.

Matahari sudah mula condong tetapi, datuk masih juga mahu mengajak saya ke kebun pisang. Saya tidak tahu kenapa datuk harus pergi ke tempat tersebut dalam waktu begini.

Biasanya, kalau matahari sudah condong, datuk tidak mahu pergi ke kebun pisang.

Dia lebih suka menghabiskan masa petangnya membuat kerja dalam rumah hingga menjelang waktu Maghrib.

“Sudah petang benar tuk.”

“Tak apa, bila hari sudah remang-remang senja kita baliklah ke rumah.”

“Tak apalah tuk,” balas saya.

Saya dan datuk pun menuju ke kebun pisang. Dedaun pisang yang tua dibuang. Anak-anak pisang yang tumbuh banyak di sesuatu perdu dikurangkan menjadi satu atau dua. Buah-buah pisang yang sudah cukup tua diambil untuk dibawa pulang.

Saya begitu seronok bekerja dalam suasana petang yang begitu tenang dan aman. Datuk juga begitu.

Tanpa disedari matahari kian rapat ke kaki langit, suasana yang terang mula beransur kelam, beburung kelicap sudah mula kurang hinggap di jantung pisang. Semuanya pulang ke sarang.

“Sudah beransur gelap tuk,” saya mengingatkan datuk.

“Tunggu sikit lagi Tamar, biar aku buang anak pisang yang tak berguna ni,” datuk masih lagi membongkok di perdu pisang.

Bila kerjanya selesai di perdu pisang tersebut, datuk meneruskan kerjanya di perdu pisang lain.

Tidak ada tanda-tandanya yang datuk akan pulang segera. Dia sungguh ayik dengan kerjanya. Cara ini membuat saya resah dan gelisah.

Hari sudah beransur gelap. Suara gagak liar terbang senja mula kedengaran. Beberapa ekor gagak liar terus hinggap di pokok pisang sambil berbunyi.

Saya baling burung-burung gagak itu dengan kayu. Burung-burung terbang sebentar kemudian datang semula ke pokok pisang sambil berbunyi. Saya cuba sorak dengan suara yang kuat. Burung-burung gagak itu tidak peduli. Terus berbunyi seolah-olah tidak takut dengan manusia. Saya jadi lemas dalam keadaan yang tidak menyenangkan itu.

Hari mula beransur gelap. Puncak bukit yang letaknya tidak jauh dari kawasan kebun pisang sudah tidak jelas untuk saya tatap. Burung-burung gagak liar terus berbunyi. Saya terus berlari kearah datuk. Darah saya tersirap. Datuk sedang berguling-guling atas tanah. Tiga ekor kelawar yang bentuk tubuhnya lebih besar dari kelawar yang biasa saya temui, menuju kearah pangkal leher datuk. Suara kelawar itu cukup nyaring sambil mengeluarkan giginya yang tajam berbentuk taji kearah datuk. Suara kelawar itu juga berbeza dengan suara kelawar biasa, begitu juga dengan bentuk giginya.

Dalam keadaan yang berguling-guling itu datuk sempat membelitkan daun-daun pisang kering ke batang lehernya. Cara datuk mempertahankan diri dari jadi mangsa kelawar aneh itu. Dalam keadaan yang cemas itu, salah seekor dari kelawar tersebut menjunamkan badannya kearah datuk.

Dengan cepat datuk menghalakan parang panjangnya kea rah kelawar. Tetakan dari datuk tidak kena sasaran. Dan kelawar itu sempat membenamkan kukunya ke lengan kiri datuk. Baju di lengan terbelah dua. Dalam keadaan yang samar-samar itu, saya melihat darah mengalir dari lengan kiri lalu membasahi seluruh lengan baju yang berwarna putih. Suara kelawar bertambah kuat, bagaikan orang bersorak dalam sesuatu perlawanan bola.

“Berlindung Tamar,” jerit datuk, saya segera berlindung di balik pokok pisang.

Datuk saya lihat berjaya bangun. Dia terus menghayun parang panjangnya kea rah tiga ekor kelawar. Salah seekor dari kelawar itu terkena parang panjang. Sayapnya putuh dua. Kelawar itu jatuh atas tanah. Sementara yang dua ekor lagi terus menyerang bertubi-tubi kearah muka datuk. Saya terdengar suara datuk menjerit, mukanya mula berdarah. Datuk terus berjuang hingga kedua-dua ekor kelawar aneh itu terkorban. Datuk segera menghampiri saya. Darah masih lagi mengalir di mukanya.

“Pipi kanan aku kena cakar,” kata datuk tercungap-cungap sambil mengesat darah di mukanya dengan pucuk pisang yang belum kembang.

“Kelawar apa tu tuk, ganjil benar rupanya.”

“Kelawar jenis ni menghisap darah manusia dan binatang, kata orang kelawar pontianak. Selalunya kelawar jenis ini berada dalam hutan tebal terutama di kawasan yang banyak terdapat rusa, landak dan harimau, banyak pemburu yang jadi korbannya,” datuk menerangkan pada saya.

“Macam mana boleh masuk ke kampung kita tuk?”

“Entahlah, agaknya sudah banyak hutan yang dibuka orang atau sudah tak ada harimau dan rusa lagi dalam hutan, kelawar jenis ni mencari mangsa waktu malam.”

“Seram saya tuk.”

“Apa mahu diseramkan, mari kita balik, hari dah gelap benar. Waktu Maghrib sudah masuk,” balas datuk.

Memang benar hari sudah gelap. Suasana dalam kebun pisang terasa kurang menyenangkan. Belum pernah datuk meninggalkan kebun pisang dalam keadaan begini.

Sambil melangkah saya terus merenung ke kiri dan ke kanan. Saya lihat dedaun pisang terus bergerak, walaupun tiada angin yang bertiup. Saya lihat beberapa ekor burung gagak liar berterbangan tanpa suara.

“Datuk,” jerit saya. Datuk pun mematikan langkahnya.

“Ada apa Tamar?”

“Tuk tengok ke kanan.”

Datuk segera toleh ke kanan. Dia tidak berkata apa-apa. Badan saya terus menggeletar. Siapa yang tidak menggeletar bila melihat bayang manusia yang besar dan tinggi bergerak dalam kebun pisang sambil mematahkan batang-batang pisang.

Dalam saat-saat tertentu, bayang-bayang itu memperlihatkan bentuk badannya yang sebenar. Wajahnya mengerutu. Dagunya panjang. Kepalanya botak dan kuku dari sepuluh jarinya terjulur kira-kira dua kaki. Biji matanya terperosok ke dalam dan mengeluarkan cahaya yang halus.

“Tak ada apa-apa pun Tamar,” balas datuk.

“Ada hantu tuk.”

“Ah! jangan mengarut mana ada hantu di sini, cepat jangan fikir yang bukan-bukan.” Sergah datuk.

Saya cuba melangkah tapi tidak terdaya. Bayang-bayang itu serasa memburu saya. Bila melihat keadaan saya begitu. Datuk terus mendukung saya. Sampai di rumah saya diletakkan di anjung. Saya terkapar di situ. Tidak terdaya bangun. Sendi-sendi badan terasa tidak dapat digunakan seperti selalu. Datuk terus menunaikan fardu Maghrib. Sementara menanti datuk selesai sembahyang bayang-bayang aneh itu terus mengganggu saya dalam pelbagai bentuk.

Ada ketikanya wajah yang mengerutu itu mengeluarkan darah ke seluruh muka. Ada ketika lain pula bertukar menjadi wajah yang paling hodoh dengan mata satu di tengah dahi. Dari kulit wajah yang hodoh itu keluar beribu cacing tanah. Dan cacing itu dimakannya macam orang makan mi rebus atau mi goreng.

Paling menakutkan bila bayang-bayang itu mempamerkan giginya yang bertaring dua. Darah celah-celah taring kulit keluar ulat tidak ubah macam ulat tahi dengan bau yang amat busuk. Saya tidak terdaya melawan. Hanya berserah pada Allah.

“Ayahmu menghalang apa yang aku buat, sekarang aku mahu kamu merasakan kesakitan dari apa yang aku buat,” terdengar bergemuruh suara dari bayang-bayang tersebut, waktu saya mendengar suara itu, saya melihat cacing tanah berguguran dari wajahnya lalu menimpa muka saya.

Kemudian, saya terlihat kaki besar, seperti kaki gajah yang kulitnya berlapis-lapis. Dari lapisan kulit yang berbulu itu mengalir nanah bercampur darah bersama ulat-ulat halus yang bentuknya panjang, kira-kira dua inci. Ulat-ulat itu bergerak ke kiri dan ke kanan.

Anehnya, kaki itu cuma sebelah sahaja yang dapat saya lihat. Lagi sebelah saya tidak tahu ke mana perginya. Kaki gajah itu bergerak untuk memijak dada saya. Sampai di sini saya tidak terdaya lagi. Saya terus menjerit.

Datuk dan nenek terus menerpa pada saya. Mereka meraba seluruh badan. Saya tidak terdaya mengeluarkan suara. Tekak saya terasa amat kering dan panas sekali.

“Ambilkan aku semangkuk air,” saya terdengar suara datuk.

Air yang diminta segera nenek adakan. Diserahkan pada datuk. Dengan tenang datuk membaca surah Al-fatihah yang jumlahnya saya tidak tahu. Datuk curahkan air itu ke muka saya. Bila air terkena muka baru saya boleh bersuara dan tekak tidak terasa panas lagi.

“Apa yang kau nampak Tamar?”

“Benda dari kebun pisang datang.”

“Apa yang dibuatnya pada kamu?”

“Mahu memijak dada saya tuk.”

“Kenapa kau tak baca ayat Quran yang aku ajar untuk menghalau syaitan.”

“Saya terlupa tuk.”

“Ah…,”

Datuk dan nenek terus mengusung saya ke bahagian dapur, saya dimandikan. Kemudian saya diletakkan atas katil lalu diselimutkan dengan kain tebal.

Nenek terus mengurut badan saya.

“Cuba bangun dan berjalan,” saya terdengar suara datuk.

Selimut saya buka. Saya turun dari katil dan cuba melangkah. Saya terjatuh. Sepasang kaki saya jadi lemah dengan tiba-tiba.

Kerana saya tidak mahu ditinggalkan sendirian di atas katil, nenek dan datuk terpaksa mengusung saya ke tengah rumah. Saya disuruh duduk bersandar pada dinding. Nenek meneruskan kerjanya di dapur. Dan datuk terus membaca al-Quran.

Lebih kurang pukul dua belas tengah malam, datuk berhenti dari membaca Quran. Suasana malam terasa sepi dan dingin sekali. Saya sudah dua kali terlelap dalam duduk. Datuk sudah bersedia untuk melakukan sembahyang sunat, sebelum melakukan sembahyang istikharah.

Tiba-tiba datuk menghampiri saya. Dia tidak jadi melakukan sembahyang sunat.

“Kalau kau mengantuk, biar tuk bawa kau ke dalam bilik.”

“Tak apa tuk, biarlah saya di sini.”

“Kalau sudah begitu kata kau, tak apalah.”

Tanpa diduga datuk terus menarik sepasang kaki saya dengan kuatnya. Saya terus jatuh. Tetapi, saya tidak merasa sakit di bahagian kaki yang datuk tarik. Saya tidak merasakan apa-apa. Jauh sekali untuk menjerit dan mengadu sakit.

Datuk mendudukkan saya seperti sediakala. Air mukanya nampak berubah. Saya dapat menduga datuk berada dalam keadaan pilu dan hampa yang amat sangat. Tetapi, dia tidak mengeluarkan air mata. Datuk terus memeluk dan mencium dahi saya.

“Tamar, kau lumpuh dengan tiba-tiba, kau tidak dapat menemani datuk ke mana-mana, apa dosa cucuku hingga dia jadi begini,” keluh datuk. Dia terus mencium saya dan saya terasa air matanya mengalir di dahi saya.

Datuk terus masuk bilik mengambil bantal. Dia suruh saya baring dan badan saya terus diselimutkan. Saya lihat datuk berada dalam keadaan yang serba salah. Sekejap menggigit bibir, sekejap menggigit bibir dan lidah.

Datuk terus membuka pintu dengan luasnya. Saya dapat melihat keadaan yang gelap di luar. Angin malam terus menyerbu masuk ke dalam rumah. Suara pungguk terdengar sayup-sayup, bersama dengan bunyi suara kucing jantan mencari betina.

Belum pernah saya lihat datuk melakukan pekerjaan seperti itu. Macam kerja orang bodoh membuka pintu rumah waktu malam. Tidak ada sesuatu keindahan yang dapat dilhat dalam malam yang pekat, selain dari rasa sejuk, bunyi burung pungguk, bunyi burung hantu dan lolongan anjing liar yang memanjang dan menyeramkan.

Datuk terus duduk menghadapi pintu yang terdedah. Kerana perbuatan itu agak asing bagi diri saya lantas saya menyoal.

“Kenapa buka pintu tuk?”

“Ada tetamu yang nak datang malam ni, begitulah mengikut petua dan gerak tubuhku Tamar.”

“Siapa orangnya tuk? Orang gila saja yang berjalan malam.”

“Aku sendiripun tak tahu, kalau yang datang baik, baiklah yang aku beri, kalau jahat yang datang, jahatlah yang aku beri,” kata datuk.

Datuk terus duduk menghadapi muka pintu yang terdedah. Lengan bajunya yang agak labuh itu nampak bergerak-gerak disentuh angin, begitu juga dengan hujung rambutnya yang terjulur dari bawah songkok hitamnya.

Saya terdengar bunyi kucing menggaru papan yang diikuti dengan suara burung tukang dan jampuk bersahut-sahutan. Datuk masih lagi duduk di tempatnya.

“Masuk,” saya terdengar suara datuk.

Serentak dengan itu sekeping papan yang panjangnya kira-kira lebih dari lima kaki masuk ke tengah rumah menerusi pintu, macam ada tangan ajaib yang menolak papan itu masuk.

Papan sekeping yang sudah agak reput itu membawa beberapa cebisan kain putih yang terlekat pada papan tersebut tertanggal dengan sendirinya.

“Bukan papan dan kain saja yang datang, ada pengikutnya kenapa tak tunjukkan diri, bukankah kita semuanya makhluk Allah,” ujar datuk dengan tenang.

Habis sahaja datuk bercakap, semua tingkap rumah yang tertutup terbuka dengan sendiri. Kemudian tertutup kembali. Papan sekeping di tengah rumah terus bergerak tersandar pada dinding.

“Ada yang mengangkat dan mengubahnya, aku tahu iblis dan syaitan selalu menipu dan menggoda manusia mengikut kemampuan yang ada pada diri manusia, kalau manusia boleh mengubat manusia yang sakit, syaitan akan mencelah untuk memesongkan keyakinan orang itu, kalau boleh cuba mahu memaksa orang itu memainkan ayat-ayat Quran untuk tujuan yang tidak baik,” datuk terus berkata-kata dengan tenang.

Datuk terus berdiri. Saya lihat di depannya wujud seorang lelaki berjanggut dan berjubah membawa tasbih. Orang itu tersenyum pada datuk. Bila datuk hulurkan tangan untuk bersalam orang itu tidak mahu menyambutnya.

“Tak apa kau tak mahu bersalam dengan aku. Tetapi, aku megah kerana kau datang dalam keadaan begini, kau datang seperti orang alim yang taat pada hukum Allah, kau berbuat begitu kerana kau tahu aku selama ini patuh dengan perintah Allah,” tambah datuk lagi.

Orang itu tersenyum. Dia terus membilang tasbih di tangan.

“Kau halang kerja aku?” suara lelaki itu keras.

“Halangan itu terjadi dengan izin Allah.”

“Tapi, aku memberi pertolongan pada orang yang memerlukan pertolongan, bukan itu jalan kebaikan.”

“Bukan pertolongan, kau mahu memisahkan sebuah rumahtangga yang didirikan oleh manusia dengan cara yang betul. Allah tidak menyuruh sesiapapun di dunia memisahkan si suami dengan isteri yang dinikahinya secara halal.”

Orang itu terdiam. Datuk tetap tenang. Saya saksikan kejadian dengan penuh minat, meskipun kedua belah kaki saya ketika itu berada dalam keadaan lumpuh.

“Aku ini Wali Allah, jangan permainkan aku.” Orang berjanggut dan berjubah tinggikan suara.

Tasbih di tangan terus dibilangnya tanpa berhenti.

“Tidak ada sesiapa yang boleh mendakwa dirinya Wali Allah, sama ada orang itu Wali atau tidak ditentukan oleh Allah Yang Maha Besar, bukannya dirinya sendiri atau manusia yang masih hidup menentukannya, kau syaitan,” pekik datuk.

Lelaki berjanggut dan berjubah jegilkan biji mata. Datuk terus membaca ayat-ayat dari al-Quran. Tiba-tiba lelaki itu terus hilang. Tempatnya, segera digantikan oleh bayang seorang lelaki.

Orangnya berbadan sederhana, memakai songkok dan misai tebal. Sekali imbas orang itu macam seorang yang baik dan warak. Orang itu merenung wajah datuk.

Beberapa saat kemudian bayang orang itu hilang. Begitu juga dengan papan sekeping di tengah rumah.

Datuk rapatkan daun pintu. Datang menghampiri saya. Badan saya digosoknya berkali-kali.

“Masih ada halangan yang panjang kerana aku menolong Sariyah dan menjadikan dia anak angkat aku,” kata datuk.

“Siapa orangnya tuk.”

“Aku tak kenal, tapi orang itu berteduh di bawah ketiak syaitan, banyak menggunakan ilmu salah dan sihir dalam menolong orang, pandai memainkan ayat-ayat suci untuk tujuan jahatnya.”

“Kenapa begitu tuk?”

“Aku pun tak tahu, mungkin untuk dihormati mungkin juga untuk mencari wang, dan orang itu satu ketika akan membalas dendam,” keluh datuk sambil merenung wajah saya.

Leave a comment

Filed under Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s