Bercakap dengan Jin ~ 47 ~ Bila Syaitan Datang Menguji

Saya mula terasa bosan duduk dalam kedai kopi. Bagi menghilangkan rasa bosan itu, saya terus menggaru pangkal dagu beberapa kali. Dan sepasang mata saya terus tertumpu ke dada jalan raya yang mula sibuk dengan kenderaan. Debu-debu jalan berterbangan dalam sinar matahari pagi yang kian garang. Saya toleh ke kiri. Lelaki berketayap putih dan datuk masih termenung. Masing- masing merenung dinding kedai kopi yang cat putihnya sudah pudar bertukar menjadi kekuning-kuningan. Apa yang mereka fikir, saya pun tidak tahu.

Orang-orang yang datang minum dan makan pagi sudah berkurangan, tidak sehebat tadi. Pekerja-pekerja di kedai itu lebih banyak duduk dari melayani para pelanggan. Agaknya mereka masih mengenangkan peristiwa ganjil yang telah berlaku beberapa jam tadi. Mereka juga berharap pada setiap pelanggan yang baru datang, tidak akan dapat mencium berita buruk itu. Lelaki berketayap putih memanggil pekerjanya yang bertugas sebagai tukang membancuh kopi. Pekerja yang berbadan tegap, berambut kerinting serta bermulut lebar itu menghampirinya.

“Ada apa hal ayah?”

“Beritahu pada semua yang bekerja di sini supaya merahsiakan kejadian yang baru berlaku, kalau kisah ini merebak alamat kedai kita tak laku.”

“Saya faham ayah,” jawab pekerja itu sambil beredar dari lelaki yang berketayap putih.

Datuk saya lihat tersenyum memandang pada lelaki berketayap putih. Datuk renung biji matanya tepat- tepat, kemudian datuk tepuk bahu kiri lelaki berketayap putih itu.

“Awak takut kedai awak tak didatangi orang? Dan awak mahu merahsiakan kejadian tu,” ujar datuk sambil menarik nafas.

“Lelaki berketayap putih termenung sejenak.

“Ya, saya takut,” katanya tegas.

“Pernahkah awak terfikir bahawa rezeki yang awak terima selama ini, adalah pemberian Allah?”

“Bukan terfikir, malah mengakuinya.”

“Kalau awak sudah mengakuinya kenapa awak takut, kalau cerita yang berlaku di kedai awak tersebar pada orang ramai.” Kata-kata yang diluahkan oleh datuk itu, membuat lelaki berketayap putih terkejut.

Air mukanya nampak berubah. Dia menggeliat sambil memicit- micit pergelangan tangan kanannya.

“Rezeki manusia tidak berada di tangan manusia tetapi, berada di tangan Allah Yang Maha Besar, rezeki itu pula tidak datang bergolek kalau manusia tidak berusaha mencarinya,” datuk memulakan ceramah kecil di hadapan lelaki berketayap putih.

Saya lihat lelaki itu tunduk mendengar kata-kata datuk itu.

“Jangan jadikan diri kita derhaka pada Allah kerana sesuatu kejadian yang kecil, juga jangan tenggelamkan diri kita dalam sifat tamak haluba,” sambung datuk lagi sambil bangun lalu berjalan menuju meja kosong yang terletak dekat pintu masuk.

Datuk duduk di situ. Beberapa minit kemudian, lelaki berketayap putih menghampiri datuk lantas duduk di situ.

“Kejadian seperti ini, selalu saja berlaku di sini, setiap kedai kopi yang terkena musibah tersebut terus gulung tikar, saya tak mahu hal begitu jadi pada diri saya, saya tak ada harta untuk saya tinggalkan pada anak-anak saya bila saya mati,” lelaki berketayap putih mengadu hal pada datuk.

Rasa simpati mula berbunga dalam hati saya. Memang, saya mengharapkan datuk dapat melakukan sesuatu untuk menolong orang tersebut.

“Nasib manusia selalunya tidak sama,” kata datuk.

“Saya faham, tetapi saya memikirkan nasib anak-anak saya.”

“Sepatutnya awak tak boleh memikirkan hal mereka, apa yang perlu awak fikirkan ialah tentang nasib awak sesudah awak mati, ada baiknya awak menghitung amal ibadat yang telah awak buat, dari memikirkan nasib anak-anak sesudah awak mati,” saya lihat datuk begitu bersemangat bercakap.

Tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan dirinya, mahu menolong orang tersebut. Saya benci dengan tindak tanduk datuk itu, terlalu banyak bercakap dan menasihati orang. Rasa benci itu, saya perlihatkan pada datuk dengan cara yang sopan. Saya keluar dari perut kedai, berdiri di kaki lima kedai sambil berlari-lari. Ternyata perbuatan saya tidak disenangi datuk. Dia menjengilkan biji matanya, membuat saya jadi cemas dan takut. Saya segera masuk ke kedai kopi kembali. Duduk di sisi datuk.

“Orang yang beriman dan berilmu, tidak akan meninggalkan hanta pada anak-anak tetapi, meninggalkan atau membekalkan ilmu pengetahuan dunia akhirat yang secukupnya, kerana doa anak yang salih untuk orang tuanya yang sudah meninggal diberkati Allah,” beritahu datuk pada lelaki berketayap putih itu.

Tiba-tiba datuk bangun dan terus berjabat tangan dengan lelaki berketayap putih sambil mengucapkan terima kasih. Perbuatan datuk itu amat mengejutkan dan di luar dugaan saya sama sekali. Datuk pun melangkah keluar dari kedai kopi.

“Janji awak dengan saya bagaimana?”

Kata lelaki berketayap putih sambil memegang bahu kanan datuk.

“Saya ingat,” jawab datuk dengan tidak mematikan langkahnya menuju ke gigi jalan.

Tidak sampai lima minit kami berdiri di gigi jalan, lori yang dipandu oleh Lim Tong King pun tiba.

“Sudah dibaiki benda yang rosak,” itulah persoalan pertama yang diajukan oleh datuk pada Lim Tong King.

Saya lihat wajah kawan Lim Tong King cukup riang duduk di atas buah-buah pisang.

 

“Pelik sungguh, sudah diperiksa oleh formen, tidak ada yang rosak,” cukup jelas suara Lim Tong King memberitahu datuk.

Saya tersenyum mendengarnya.

“Saya tak dapat ikut awak, janji kita cuma di sini saja Lim,” wajah Lim Tong King kelihatan muram, dia menggigit bibir sambil merenung muka datuk.

“Janganlah susah hati, pergilah awak akan selamat sampai ke tempat yang dituju,” kata datuk.

“Tapi.”

“Tak apa, awak pergilah, dengan izin Allah awak selamat.”

“Baik,” balas Lim Tong King sambil menekan minyak lori dan lori pun bergerak perlahan-lahan meninggalkan kami.

Kawan Lim Tong King melambai-lambai tangan pada saya.

“Ke mana kita nak pergi tuk?”

“Ke mana lagi, ke masjidlah.”

“Hum…,” saya mengeluh pendek.

Baru sepuluh langkah menapak, saya terpaksa berhenti kerana lelaki berketayap putih mengejar kami dari belakang sembil memanggil-manggil nama datuk. Anehnya datuk tidak hirau langsung dengan teriakan dari lelaki itu. Dia terus melangkah dan melangkah.

“Jangan bimbang, datuk saya akan tunaikan janjinya dengan pak cik,” kata saya sebaik saja lelaki berketayap putih berhenti dekat saya.

“Dia mahu ke mana tu?” “Ke masjid membaca Quran dan berzikir.”

“Baik ajak saja datuk awak duduk di rumah saya, lagi baik.”

“Saya tak berani nak beritahu dia, saya fikir usah ganggu dia, kalau ada apa-apa hal jumpa saja waktu sembahyang Zohor nanti.”

“Datuk awak ni ganjil orangnya.”

“Memang datuk saya ni ganjil tetapi, ganjilnya tidak menyusahkan orang lain, tidak pernah mungkir janji. Tak apalah pak cik saya pergi dulu.”

Lelaki berketayap putih saya tinggalkan dalam keadaan termangu-mangu. Saya terus memburu datuk hingga dapat jalan bersaing dengannya.

“Apa yang dia mahu Tamar?”

“Menanyakan janji tuk dengannya.”

“Mudah sangat tidak percaya sesama manusia, perbuatannya menunjukkan sifat-sifat tamak, sebagai seorang Islam dia harus percaya dengan janji yang dibuat oleh orang yang seagama dengannya, bukankah menepati janji itu salah satu dari peraturan yang harus dipatuhi setiap orang Islam,” demikian datuk merungut.

Saya diam saja, tidak kuasa saya menjawab rungutannya itu. Datuk dan saya sampai ke masjid. Datuk mengambil air sembahyang dan melakukan sembahyang sunat untuk menghormati masjid dan membuat keputusan untuk beriktikaf di masjid bagi melakukan amal ibadah.

“Tamar.”

“Ya, tuk, ada apa-apa hal,” kata saya sambil duduk di sisinya.

Datuk merenung muka saya sambil membelai – belai rambut saya yang jatuh atas dahi dengan penuh manja. Tangan datuk saya pegang dan saya cium, tiba-tiba hati saya terasa hiba, tidak dapat saya nyatakan padanya, betapa sayang saya pada datuk yang pada zahirnya nampak kasar dan bengis membela saya.

“Masjid”, sebaik-baik tempat untuk kita beramal, gunakanlah kesempatan maha besar,” ujar datuk.

Dia pun bangun mengambil Quran dan terus membacanya. Saya tanpa membuang masa terus mencari beberapa buah kitab agama yang terdapat dalam masjid itu dan terus membacanya secaranya merangkak-rangkak. Lebih kurang pukul dua belas setengah tengah hari, seorang lelaki dalam lingkungan usia lapan puluhan masuk ke masjid. Janggut dan misainya sudah putih tetapi, kulit mukanya tegang dan sepasang matanya kelihatan bercahaya, menandakan yang dirinya waktu muda dulu seorang yang pintar. Dari gerak badan dan cara dia berjalan, saya dapat menduga bahawa orang tua itu mempunyai pengalaman dan pengetahuan yang luas dalam bidang ilmu mempertahankan diri.

Orang tua itu melakukan sembahyang sunat masjid. Selesai sembahyang sunat dia duduk di satu sudut masjid dan terus berzikir dengan khusyuk. Bila datuk berhenti membaca Quran dan orang tua itu berhenti berzikir. Datuk segera menemuinya, mereka bersalam-salaman. Waktu datuk dan orang tua itu bercakap-cakap, saya segera menjauhkan diri. Duduk bersendirian dekat pintu masjid. Beberapa minit kemudian, orang tua tersebut melintas di hadapan saya. Dia terus memukul beduk (kerantung) menandakan waktu zuhur sudah tiba.

“Siapa nak azan (bang) saya atau awak?” Tanya orang tua itu pada datuk.

Saya lihat datuk tersenyum memandang pada saya.

“Biarlah orang muda yang membuatnya,” balas datuk.

“Siapa orangnya?”

“Cucu saya,” jawab datuk dan orang tua itu memandang ke wajah saya dengan senyum yang menarik.

Dia menghampiri saya lalu menepuk-nepuk kepala saya dua kali berturut-turut.

“Tunaikan permintaan datukmu, mendengar cakap orang tua untuk jalan kebaikan, diberkati oleh Allah,” bisik orang tua itu pada saya.

Dua kali saya menarik nafas bagi menghilangkan rasa darah gemuruh dalam diri.

“Cepat Tamar,” jerit datuk.

Saya pun memulakan azan dengan suara yang amat lantang, saya mahu suara saya didengar oleh semua penduduk yang tinggal di sekitar kawasan berhampiran dengan masjid. Selesai saja saya mengerjakan azan, saya dapati lima enam orang penduduk sudah berada dalam masjid. Sembahyang Zuhur itu diimamkan oleh orang tua tersebut. Selesai saja sembahyang dan berdoa orang-orang kampung pun meninggalkan perut masjid menuju ke rumah masing- masing. Datuk menyandarkan badannya ke dinding masjid. Dia menggigit lidah sambil meraba-raba kening kirinya berkali-kali.

“Orang tu, tak datang tuk,” bisik saya pada datuk.

“Tak apalah, agaknya dia ada hal, malam nanti dia tentu datang mencari kita,” balas datuk dengan tenang.

Orang tua yang sejak lepas sembahyang duduk di tempatnya, segera bangun. Dia menghampiri datuk.

“Awak jangan ke mana- mana, saya nak balik dulu. Lepas tu saya datang jumpa awak lagi.”

“Apa halnya?”

“Awak tunggulah sampai saya datang,” balas orang tua itu sambil melangkah bendul masjid.

Datuk kembali membaca Quran. Saya mula mengelabah kerana perut mula terasa lapar. Saya tidak tahu bagaimana caranya untuk menyatakan pada datuk yang diri saya cukup lapar. Saya tidak berani mengganggu datuk yang sedang membaca Quran, memang pantang datuk nenek tujuh keturunan bagi datuk, kalau ada sesiapa yang mahu menahan atau mengganggu dia membaca Quran. Akhirnya, saya terus baring di dalam masjid dengan harapan bila berbuat demikian saya akan tertidur. Memang susah mahu tidur, kalau perut kosong. Golek kiri, golek kanan. Menelentang meniarap mata tidak juga mahu rapat.

“Assalammualaikum.” terdengar suara dari luar masjid.

Saya segera bangun dan menerpa ke pintu. Orang tua yang berjanji dengan datuk tadi sudah tiba. Dia membimbit mangkuk tingkat berwarna kebiru-biruan.

“Masuk pakcik,” kata saya.

Orang tua itu terus masuk dan berdehem dua kali berturut- turut. Dtuk segera menoleh ke arahnya sambil menutup Quran. Orang tua itu meletakkan mangkuk tingkat dan terus duduk bersila di hadapannya.

“Mari kita makan, ini rezeki awak sama cucu awak, mari,” orang tua itu terus membuka mangkuk tingkatnya.

Diletakkannya berderet atas lantai. Datuk pun datang dan terus duduk bersila.

“Perbuatan begini tidak digalakkan dalam Islam,” datuk bersuara dengan tiba- tiba.

Orang tua itu merenung muka datuk.

“Maksud awak?”

“Orang Islam tidak digalakkan makan sedekah, Islam menyuruh umatnya berusaha kerana itu nabi besar kita Muhammad S.A.W. pernah bersabda, tangan yang memberi lebih mulia dari tangan yang menerima, ertinya umat Islam disuruh berusaha.”

“Saya faham maksud awak tu, satu perkara yang harus awak kaji dan fikir, awak tidak duduk di masjid sepanjang masa membuat amalan kemudian hidup atas sedekat orang, perbuatan tidak terpuji. Awak musafir dan saya mahu memberi awak makan, kalau tak ada saya, awak pun boleh makan.”

“Awak orang tua yang hebat.”

“Saya tidak hebat, yang hebat dan berkuasa ialah Allah. Niat saya mahu makan bersama awak,” orang tua itu pun menyorongkan nasi ke hujung lutut saya dan datuk.

Kami pun makan bersama. Bila selesai makan saya terpaksa membersihkan mangkuk tingkat orang tua itu di telaga. Mangkuk tingkat yang sudah dibersihkan itu, saya susun seperti asal lalu saya serahkan pada orang tua tersebut. Saya kira orang tua itu akan pulang, setelah saya serahkan mangkuk tingkat padanya, rupa-rupanya dia tidak mahu pulang. Dia mengajak datuk duduk di serambi masjid dan terus bercerita panjang dengan datuk. Orang tua itu memberitahu datuk, dia berasal dari Bangkahulu.

Bila berhijrah ke Semenanjung Tanah Melayu dia menetap di sebuah kampung di dalam kawasan Batang Kali yang dikenali dengan nama Genting Malik. Dalam zaman pemerintahan Jepun, dia telah membunuh tiga orang tentera Jepun dengan parang panjang yang mahu merogol seorang gadis jirannya.

“Saya lari malam, bila tentera Jepun mengamuk dan menyeksa orang-orang kampung akibat perbuatan saya itu, saya sampai ke Kerling sesudah mencukur rambut dan dan menyamar sebagai orang asli,” orang tua itu mula membuka lipatan sejarah silamnya.

Menurutnya, semasa di Kampung Genting Malik, dia dikenali sebagai Ujang Silat. tetapi, bila menetap di Kerling namanya segera bertukar menjadi Mahyuddin.

“Pada mulanya saya tinggal jauh di pendalaman, kemudian bila orang putih memerintah Malaya kembali, saya dibawa oleh anak angkat saya tinggal berhampiran masjid ini,” katanya lagi.

“Awak tak ada isteri?”

“Tak ada, tapi kaya dengan anak angkat.”

“Badan awak bertuah,” ujar datuk berjenaka.

Orang tua itu turut ketawa. Mungkin kerana terasa jemu duduk di anjung masjid, orang tua itu mengajak datuk berjalan di halaman masjid. Kemudian mereka duduk di atas sebatang kayu, sambil menikmati suasana petang yang begitu tenteram dan damai.

“Sejak awak datang subuh tadi, saya dapat meneka yang diri awak ni ada isi dunia akhirat,” orang tua memaut bahu kanan datuk. Matanya dengan mata datuk berlaga.

Datuk tidak menjawab pertanyaan yang diajukan oleh orang tua itu. Daruk macam mahu menyembunyikan sesuatu dari orang tua itu. “Saya tak ada apa-apa,” jawab datuk.

“Tak apalah, saya sekadar bertanya dan meneka,” balas orang tua itu.

Dia menggigit bibir dan terus juga menepuk- nepuk bahu datuk. Selepas menunaikan sembahyang Asar, orang tua itu menjemput saya dan datuk ke rumahnya. Jemputan itu kami penuhi dengan rasa bangga. Rumah orang tua itu, terletak kira-kira sepuluh rantai dari masjid, kedudukannya agak terpisah dari rumah-rumah yang lain. Tidak beberapa kecil berbumbung limas dan berdindingkan papan lidah. Rumah itu mempunyai dua bilik, satu bilik tidur dan satu bilik sembahyang. Apa yang menarik hati saya tentang bilik sembahyangnya, kerana di dalamnya terdapat kitab- kitab agama yang tersusun rapi atas rak. Manakala di sebelah kanan sudut bilik itu terdapat , beberapa bilah senjata seperti lembing, pedang, keris dan parang panjang.

“Parang itulah yang membunuh askar Jepun,” katanya sambil menatang parang panjang yang terdapat kesan darah kering bercampur dengan karat.

Datuk dan saya pun anggukkan kepala. Kemudian, tanpa diminta oleh orang tua itu, datuk pun menceritakan tujuan sebenarnya, kenapa dia menginap di masjid.

“Niat awak baik, tapi jangan terkejut bila kerja awak selesai, apa yang awak fikirkan tidak sama dengan apa yang awak alami,” kata orang tua itu.

“Apa maksud awak?”

“Tak payah saya terangkan jawapannya akan awak tahu sendiri,” balas orang tua itu, saya dan datuk berpandangan orang tua itu tetap senyum memandang kepada kami.

Tiba-tiba saja datuk minta diri, macam ada sesuatu yang tidak kena dalam hatinya. Orang tua itu mengizinkan permintaan kami. Sebaik saja kaki kami memijak bumi, orang tua itu terus terjun ke tanah dan menghalang perjalanan datuk.

“Orang yang meminta pertolongan, kau tu namanya Dumba, tetapi orang-orang di sini mengenalinya sebagai Jahid atau Lebai Jahid,” kata orang tua itu.

Belum pun sempat datuk mengemukakan sebarang pertanyaan orang tua itu sudah berdiri di muka pintu. Cukup pertanyaan orang tua itu sudah berdiri di muka pintu. Cukup cepat dia bergerak, saya tidak sedar masa bila dia memijak anak tangga. Saya dan datuk meneruskan perjalanan. Sebaik saja sampai dekat pokok besar berhampiran masjid, lelaki berketayap putih muncul dari balik pkok. Pandangannya semacam saja melihat kami. Datuk terus menyapanya. Sayang sekali, teguran datuk tidak dijawabnya, kecuali mengganggukkan kepala saja.

“Kau baru balik dari rumah Mahyuddin?” Tanyanya.

“Ya, kenapa?”

Tapi, saya syak dia yang membuat perkara tak baik ni,” lelaki berketayap putih melahirkan apa yang ada dalam hatinya.

Datuk terdiam. Saya pula menggigit lidah. Lelaki berketayap putih kelihatan cukup tenang.

“Jangan mudah menaruh syak wasangka pada seseorang, kalau tak ada buktinya,” jawab datuk.

Dari wajahnya, ternyata lelaki berketayap putih amat kecewa dengan jawapan dari datuk itu. Kerana lelaki berketayap putih itu semacam memaksa mengajak datuk ke rumahnya, dengan alasan memudahkan datuk datang bila dijemput pada sebelah malam nanti, datuk segera menunaikan permintaannya.

“Saya akan pergi ke rumah awak. Tetapi, saya tidak akan naik ke rumah dan minum.”

“Kenapa?”

“Itu sebahagian dari petua, saya tidak akan makan atau minum di rumah orang yang memerlukan pertolongan dari saya.”

“Tak apalah,” lelaki berketayap putih memberikan persetujuan.

Saya dan datuk pun mengekorinya dari belakang. Sepanjang jalan ke rumahnya, saya senyum sendirian kerana syarat yang datuk kenakan padanya, adalah syarat yang sengaja diadakan-adakan oleh datuk, mungkin datuk berbuat demikian dengan tujuan tertentu. Sebaik saja sampai di rumahnya, perkara pertama yang datuk lakukan ialah berdiri di pangkal tiang seri rumahnya. Kemudian mengelilingi kawasan rumahnya dua kali sambil memetik daun hati-hati yang ditanam tiap penjuru rumah.

“Kami balik dulu,” datuk memberitahu lelaki berketayap putih.

“Silakan, tapi bila awak mahu datang untuk membantu saya?”

“Malam ni saya datang.”

“Pukul berapa?”

“Tengok gerak hati tapi yang tentunya dengan izin Allah saya akan datang malam ini.”

Ketika kami meninggalkan rumah Dumba (lelaki beketayap putih), matahari sudah condong benar. Bayang pokok pinang yang tumbuh di kiri kanan jalan kelihatan memanjang atas daun lalang tua. Sebelum sampai ke jalan raya Kuala Lumpur – Tanjung Malim, kami terpaksa mendaki bukit kecil yang agak curam. – HILANG – Macam selalu, lepas sembahyang Maghrib dan Isyak, datuk akan menghabiskan masanya dengan membaca Quran dan berwirid panjang.

Saya terus menelentang dekat dinding masjid memikirkan sesuatu yang saya kira agak ganjil telah berlaku dalam masjid tersebut. Pada hemat saya, datuk sendiri pun menyedari hal tersebut tetapi dia sengaja tidak mahu memberitahu pada saya. Waktu sembahyang Maghrib tadi Mahyuddin (orang tua) ada datang tetapi, Dumba (lelaki berketayap putih) tidak datang. Bila Dumba datang untuk menunaikan sembahyang Isyak, ada perselisihan perbadi yang tidak mudah dapat dikesan oleh orang lain. Tepat jam dua pagi, datuk mengejutkan saya dari tidur. Dia suruh saya membasuh muka. Bila saya selesai membasuh muka di perigi, saya dapati datuk sudah berada di halaman masjid. Siap berpakaian serba hitam dengan kain merah terlilit di kepala.

“Siap Tamar,” katanya, saya segera menghampirinya.

Datuk segera meletakkan tangan kanannya atas bahu kiri saya. Secara mendadak saja badan saya menggeletar. Bila datuk angkat tangannya. Rasa menggeletar itu segera hilang.

“Pegang hujung baju aku dan pejamkan mata,” katanya.

Cakap datuk saya patuhi. Saya tidak sedar apa yang berlaku setelah itu. Saya rasa badan saya melayang-layang. Bunyi angin berdengung-dengung menolak gegendang telinga saya. Tiba-tiba saya terasa macam ada sesuatu yang menarik sepasang kaki saya. badan saya terhumban atas rimbunan pokok yang tidak dapat saya tentukan. Muka saya terkena pada sejenis daun yang agak kesat dan miangnya.

“Tamar, buka matamu, kita diperdayakan,” saya terdengar suara datuk.

Dan kelopak mata pun saya buka. Pertama yang saya lihat ialah langit dan awan malam. Saya renung kiri kanan, saya dapati diri saya dan datuk berada dalam rumpunan lalang tua. Datuk segera bangun sambil menepis-nepis dedaun lalang yang lekat di bajunya.

“Bangun Tamar,” katanya pada saya sambil menarik tangan kanan saya yang terasa sakit kerana dicucuk oleh tunggul lalang.

 

Dalam keadaan yang serba sulit itu, (maklumlah malam terlalu pekat) saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan, bergerak saja, kaki sudah tersepak kayu atau terpijak tunggul lalang. Aneh juga, tunggul lalang di situ cukup tajam, boleh menembusi tapak sepatu getah cap tiga bintang yang saya pakai.

“Tamar, pejamkan matamu,” perintah datuk saya ikuti.

“Buka matamu sambil mengucap dua kalimah syahdat dan selawatkan nabi tiga kali, kemudian kau baca ayat dari Surah Ibrahim waktu nabi Ibrahim dibakar oleh kaumnya,” beritahu datuk lagi.

Semua kemahuan datuk itu saya penuhi. Bila saya membuka mata kawasan sekeliling itu jadi terang- benderang, macam cahaya bulan yang mengambang penuh. Saya dan datuk keluar dari kawasan tersebut dan cahaya yang terang itu terus ghaib. Baru saja tiga langkah datuk dan saya melangkah untuk menuju ke rumah Dumba, sekumpulan anjing liar segera mengelilingi kami. Anjing-anjing itu cukup garang dengan mulut separuh terbuka menjelirkan lidah, bersedia untuk menerkam pada saya dan datuk.

Setapak kami bergerak, selangkah anjing-anjing liar itu merapati kami. Ketika itu juga suasana di situ berubah keadaan, kami bagaikan berada di hutan tebal, terdengar bermacam-macam suara bersama dengan titik- titik hujan yang kasar. Angin juga bertiup cukup kuat, dedaun yang jatuh mengeluarkan bunyi yang menggaum bila terkena bumi. Saya terpandang dari celah- celah pokok-pokok besar tersembul lembaga yang tidak menentu rupa bentuknya, menyapu bumi, giginya juga kelihatan ganjil. Gigi bahagian atas cukup panjang dan terkeluar menutup bibir bahagian bawah, hidungnya juga panjang dan lembik berjuntai hingga atas gigi. Lembaga-lembaga itu memegang tali yang terikat pada leher anjing.

Telinga saya mula dihujani dengan suara orang ketawa dan menjerit, saya lihat rambut lembaga yang panjang itu bagaikan terpacak ke atas dan badan lembaga tanpa kaki itu terangkat dan bergerak di awang-awangan, mengikuti tiupan angin.

“Matilah kita tuk,” saya mengeluh.

“Ini permainan syaitan, kita berdua diperdayakan, kita harus berusaha,” bisik datuk pada saya, ketika itu wajahnya saya lihat cukup cemas.

Datuk melangkah ke depan setapak, anjing-anjing liar pun mara, kian dekat dengan kami, begitu juga dengan lembaga yang bergantungan, mempamerkan gigi seolah- olah ketawa pada kami. Datuk terus memeluk tubuh sambil menahan nafas. Matanya merenung tajam ke arah seekor anjing yang bentuk badannya lebih besar dari anjing yang lain-lain, bulunya juga berbeza dengan anjing-anjing lain. Anjing besar itu berbulu hitam berkilat, sedangkan anjing-anjing yang lain bewarna kekuningan. Tenungan mata dari datuk itu dilawan oleh anjing tersebut dengan matanya yang bagaikan tersembul. Anjing itu terus mengaum.

Dalam saat-saat begitu saya terlihat batang tubuh Mahyuddin melintas di hadapan kami dan hilang dengan sekelip mata. Datuk segera menjatuhkan kedua belah tangannya. Datuk menggenggam penumbuk, tetapi jari kelingking kiri dan kanan tidak dilipatkan, kedua-dua jari itu menunjuk ke bumi. Bibir datuk bergerak-gerak, sebaik saja bibirnya berhenti bergerak, dengan pantas datuk menepuk tangan, ketika itu juga terdengar satu ledakan yang amat kuat macam bunyi petir. Seluruh kawasan itu dipenuhi dengan kabus bercampur asap tebal, tidak ada satu pun yang dapat dipandang. Saya segera memeluk pinggang datuk dengan sekuat hati…….

 

Leave a comment

Filed under Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s