Bercakap dengan jin ~ 44 ~ Skandal pawang buaya

Datuk masih lagi berdiri di anjung rumah Alang Botak. Kedua belah tapak tangannya menekan kayu palang yang memisahkan bahagian dalam anjung dengan bahagian luar rumah. Mata datuk merenung tajam ke arah batang tubuh si suami malang yang dijamah oleh sinaran matahari petang yang lembut. Batang tubuh si suami malang hilang dari pandangan datuk di balik pokok besar, dekat liku jalan yang tajam. Datuk mengeluh kecil sambil menggamit saya yang sedang berlari bersama kenalan-kenalan baru mengelilingi pokok asam belimbing buluh di tengah halaman rumah Alang Botak.

“Ada apa tok?”, tanya saya di kaki tangga sambil menyapu peluh di dahi dengan telapak tangan kanan.

Datuk senyum sambil meraba misai bengkoknya.

“Jangan terlalu riang bermain. Tok takut hilang riang datang duka”, katanya dengan tenang.

Saya gigit bibir dan termenung panjang sambil berfikir, kenapa datuk harus mengeluarkan ingatan itu pada saya? Apakah dia sudah dapat mencium nasib malang yang akan menimpa diri saya? Pertanyaan itu terus berlegar- legar dalam kepala saya tanpa menemui sebarang jawapan.

“Sudah, jangan termenung”, kata datuk sambil menepuk bahu kanan saya.

Sesungguhnya, saya tidak sedar bila masanya datuk turun ke tanah lalu berdiri di sisi saya.

“Mari ikut aku ke tebing sungai”, tambahnya lalu mengatur langkah

. Saya pusing kekanan lalu mengekorinya dari belakang. Langkah datuk cukup pantas. Kenalan-kenalan baru saya cuma melihat saja telatah saya dan datuk. Meskipun matahari petang memancar redup, bahang panas terasa juga menjamah kulit badan. Muka saya berpeluh, ketiak terasa bergetah begitu juga dengan bahagian belakang saya. Langkah datuk cukup cepat.
Bagi mempersimbangkan langkahnya dengan langkah saya, saya terpaksa berlari- lari anak. Saya dan datuk sampai ke tebing sungai Tanjung Ara. Air sungai kelihatan tenang dan nampak bermanik-manik disentuh sinar matahari. Rumput- rumput hijau di tebing terus merunduk bila kami pijak, tetapi, bangun semula bila kami mengatur tapak kaki ke arah lain.

Saya macam orang bodoh dibuat oleh datuk. Dia tidak berkata walau sepatah pun. Matanya tetap merenung ke arah riak air sungai yang beralun lembut. Meskipun dia melangkah tanpa merenung bumi, datuk bagaikan ada panca indera yang keenam, boleh mengelakkan dirinya dari melanggar tunggul buruk atau lubang yang banyak terdapat di tebing sungai. Sudah berantai-rantai berjalan di tepi tebing sungai menuju ke hulu. Belum terdapat tanda-tanda yang datuk akan berhenti melangkah. Kedua belah pangkal paha saya mula terasa sakit. Angin petang yang bertiup tidak dapat menghilangkan rasa resah dalam diri saya. Saya resah mengikut cara datuk berjalan, saya resah kalau buaya timbul lalu ekornya memukul badan saya yang berjalan di tepi tebing sungai.

“Aw…”, jerit saya sekuat hati, kaki kanan saya bagaikan dipukul dengan kayu keras.

Tanah tebing tempat saya berdiri kelihatan rebak dan air sungai bergelombang kuat. Saya sudah tidak mampu berdiri lagi. Pandangan saya mula berkunang-kunang. Satu pukulan datang lagi. Kali ini lebih kuat dari pukulan yang pertama. Badan saya bagaikan ditarik oleh sesuatu yang mendorong sebahagian daripada badan saya tercampak ke dalam sungai. Saya terus menjerit dan mulai terasa lemas. Air sungai terus menyumbat lubang hidung dan mulut saya. Badan saya bagaikan dibelit oleh sesuatu yang secara tidak langsung menekan dan menarik saya ke tengah sungai. Saya berjuang dengan menggunakan segala kekuatan yang terdapat dalam diri saya supaya badan saya jangan tenggelam.

“Tolong saya tok, tolong”, kata saya dalam keadaan tercungap-cungap.

Antara tenggelam dan timbul itu, saya masih lagi dapat melihat batang tubuh datuk di tepi tebing dalam keadaan yang samar-samar.

“Sabar Tamar”, kata datuk lalu dia melemparkan kain ikat kepalanya ke arah saya.

Cepat-cepat kain ikat kepala yang berwama merah itu saya sambar. Saya berpaut pada kain itu sekuat hati. Kemudian badan saya bagaikan terbang ke udara lalu jatuh betul-betul di kaki datuk.

“Kau sakit”, tanya datuk.

Saya anggukkan kepala. Datuk segera mengambil sekepal rumput hijau lalu menyapu ke muka saya tiga kali berturutturut. Kemudian datuk menyuruh saya mengu­ nyah dan menelan rumput hijau. Pada mulanya, tekak saya tidak dapat meneri­ manya kerana rasa rumput itu pahit dan payau. Bila rumput itu saya telan, secara tiba-tiba saya terkencing dan terus muntah.

“Bisanya sudah aku tawarkan tetapi paha kanan kau luka kena giginya”, datuk bersuara tenang.

Saya masih lagi terlentang di bumi merenung awan dan langit. Rasa sakit mula terasa di paha kanan saya. Datuk terus meraba paha saya dan darah mula membasahi rumput-rumput hijau yang segar di situ. Kain lilit kepala tempat saya bergantung tadi, masih berada dalam tangan datuk. Saya merasa hairan, kain lilit kepala yang tidak sepanjang mana itu boleh menyelamatkan saya. Bagaimana kain merah itu boleh panjang dan menjadi tali untuk menolong saya?, timbul pertanyaan dalam hati. Datuk terus memetik daun serunai laut, pucuk mengkuang hutan dan pucuk gelenggang. Semua jenis daun itu datuk satukan dan terus diramasnya hinga sebati dan kemudian diperahnya. Air dari perahan daun itu datuk sapukan ke bahagian paha yang luka. Darah segar berhenti keluar, rasa sakit tidak terasa, diganti dengan rasa sejuk dan segar.

Datuk segera menyuruh saya duduk di bawah pokok pulai. Datuk kembali ke tepi sungai. Duduk bertenggung di situ. Beberapa saat kemudian seekor buaya timbul dan rapat ke tebing sungai. Datuk berkata sesuatu dan buaya itu membuka mulutnya luas-luas. Datuk hulurkan tangannya ke dalam mulut buaya macam mengambil sesuatu. Datuk berlari ke arah saya. Tangan yang diselukkannya ke dalam mulut buaya itu, segera disapukan ke paha saya yang luka. Tiga kali datuk berbuat demikian hingga saya terasa yang diri saya tidak mengalami apa-apa kecederaan. Saya boleh bangun dan cuba berlari, rasa sakit tidak saya alami. Datuk mendapatkan buaya yang sedang membuka mulut itu. Datuk tepuk kepalanya tiga kali, hingga buaya itu merapatkan mulutnya lalu tenggelam ke dalam air.

“Masih ada buaya yang tidak dapat dipujanya. Tidak dapat diambil semangatnya dan buaya itu akan jadi sahabat kita”, ujar datuk pada saya sambiI melihat bekas gigitan buaya di paha saya.

Parutnya hingga kini kekal di paha saya, berwarna kehitam- hitaman dan kulit parut itu timbul sebesar jari kelingking yang memanjang bentuknya. Datuk terus memimpin saya ke rumah Alang Botak. Sambil merawat saya malam itu, datuk menceritakan apa yang berlaku atas diri saya pada Alang Botak. Bila Alang Botak mendesak datuk supaya melaporkan hal itu pada pawang buaya (Saadun Juling), datuk menolak dan meminta Alang Botak me­ rahsiakan kejadian. Datuk tidak mahu kejadian itu akan jadi buah mulut orang kampung yang boleh menghilangkan rasa keyakinan orang-orang kampung terhadap kemam­ puan pawang buaya tersebut.

Malam itu, kalau tidak silap saya malam Selasa, lebih kurang pukul dua belas tepat, datuk membangunkan saya. Dia suruh saya bersiap.

“Ke mana tok tengah malam buta begini?”

“Aku nak meronda kampung”

“Sebab?”

Datuk tidak menjawab pertanyaan saya. Dia duduk disudut bilik sambil melilitkan kain merah ke kepala. Kemudian mulutnya kumat- kamit macam membaca sesuatu.

“Sudah sampai masa pertukarannya, antara penggantian masa dari dua belas kedua belas, dari bulan muram ke bulan bercahaya dari laluan kuasa syaitan kepada manusia”

Saya dengar suara datuk bercakap sendirian. Bila habis bercakap jam dinding rumah Alang Botak berbunyi dua belas kali. Saya terdengar desiran angin malam melanggar daun-daun di luar rumah. Saya terasa seram sendirian. Saya juga terdengar bunyi suara kocakkan air sungai yang hebat dituruti dengan bunyi orang memukul air sungai dengan papan, bunyinya bersahut-sahutan dan memanjang bercampur dengan tiupan serunai batang padi. Bulu roma saya mula berdiri. Bunyi desiran angin bertambah kuat membawa suara lolongan anjing liar yang mendayu-dayu.

“Sekarang sudah pukul dua belas dua minit tengah malam, yang bertukar sudah berlaku, kita pergi sekarang Tamar”, datuk mengeluarkan perintah dan dia sudah pun membuka pintu.

Berdiri di situ merenung malam yang kelam. Datuk melangkah, saya pun melangkah. Tujuh biji anak tangga kami pijak hingga akhirnya, tapak kaki saya dan datuk bertemu tanah. Embun jantan yang menitik menyentuh kulit telinga dan hidung. Kedinginan mula terasa menggigit tubuh. Bunyi kocakkan air dan tiupan serunai batang padi sudah tiada kedengaran lagi. Tetapi, desiran dedaun yang disentuh angin tetap juga kedengaran. Di langit tiada sebiji pun bintang. Dan cengkerik terus bernyanyi. Katak puru terus melompat.

“Kau jangan banyak soal dan banyak tanya, ikut saja apa yang aku buat”, satu ingatan dari datuk.

Saya anggukkan kepala. Kami pun berjalan melintasi pepohon kecil yang tumbuh di kiri kanan jalan enam kaki. Sekali-sekala badan saya dilanggar oleh kelawar liar yang terbang malam. Dari celah-celah pepohon yang kecil yang tumbuh merimbun itu terdengar suara burung segan. Berjalan malam di tengah hawa yang dingin begitu amat menyiksakan. Bibir saya terketar-ketar. Sekarang, kami terpaksa menempuh kawasan yang penuh dengan pokokpokok kelapa. Beberapa biji buah kelapa mambung jatuh, mengejutkan hati saya. Semangat terasa hilang.

Akhirnya, saya dapat mengesan ke mana datuk mahu membawa saya malam itu. Ternyata kami sedang menuju ke sebuah surau lama yang tidak digunakan di kampung itu. Di bahagian belakang surau itu terdapat sebuah pondok yang bersambung dengan surau tersebut. Disitulah pawang buaya Saadun Juling di tempatkan oleh orang- orang kampung.

“Berhenti”, ujar datuk, sebaik saja sampai ke perdu pokok kelapa gading.

Saya pun berhenti melangkah. Datuk terus duduk bersila dibawah pokok kelapa. Saya pun begitu. Dari pondok di belakang surau terdengar bunyi orang menepuk tapak tangan yang diikuti dengan suara orang menyebut sesuatu, suara itu sekejap meninggi sekejap menurun macam orang membaca Quran. Kalau didengar dengan teliti, ternyata orang itu bukan membaca Quran, tetapi menyeru sesuatu yang sengaja dibuat macam orang membaca Quran. Ada panjang, ada pendeknya.

“Rapat ke pondok, jangan berjalan. Kita merangkak perlahan-lahan jangan sampai terdengar olehnya”, datuk pun mula merangkak atas pasir.

Datuk jadi kepala jalan dan saya menuruti dari belakang. Bila sampai di bawah pondok, kami segera bangun. Dari celah-celah dinding tepus, saya dan datuk mengintai ke dalam pondok. Angin malam kian kurang bertiup, suara anjing liar cukup jelas kedengaran bersama dengan suara burung hantu dan jampuk. Suara itu tingkah meningkah, bersahut-sahutan macam satu irama muzik di majlis pesta. Keadaan bertambah seram dan menakutkan bila suara anjing, burung hantu dan jampuk itu disambut oleh suara dari dalam pondok yang gementar dan parau bunyinya.

“Tamar, kau lihat sini”, bisik datuk dan menyuruh saya mengintai ke dalam pondok.

Saya terkejut besar. Pawang buaya Saadun Juling yang tidak pernah saya tegur sapa itu sedang duduk bersimpuh menghadapi sebatang lilin besar berwarna merah. Di hujung kedua belah lututnya terdapat lilin kecil yang diletakkan atas papan. Kedua- dua lilin itu mengeluarkan cahaya yang malap. Cahaya dari lilin besar cukup jelas memperlihatkan dada Saadun Juling yang bidang. Kepalanya hilang di selubung oleh kain hitam yang lunjung (tajam ke atas macam pucung). Di bahagian kain yang menutup mata, hidung dan mulut dilubangkan yang di kiri kanan lubang itu di lapisi dengan kain putih mengikuti selebar mana lubang uitu dibuat. Memang menyeramkan melihat keadaan Saadun Juling, dalam keadaan demikian, kepalanya bergoyang ke kiri dan ke kanan macam orang ratib sambil mengeluarkan suara yang serak dan parau. Dua tiga ekor kelawar liar berter­ bangan dalam pondok. Dua tiga ekor cicak mula datang ke arah Saadun Juling. Cicak-cicak itu beratur di hadapannya. Salah seekor dari cicak itu yang bentuk badannya agak besar dari cicak biasa segera menjungkitkan ekornya, berpusing-pusing macam gasing. Pada mulanya cicak itu berpusing ligat, kemudian beransur perlahan-Iahan. Sebelum cicak itu berhenti berpusing Saadun Juling segera menangkapnya. Saadun Juling dekatkan cicak itu ke api lilin besar.

Ketika itu cicak-cicak yang tidak ditangkap segera menghilangkan diri, lilin di kiri kanan lututnya segera padam. Suasana dalam pondok bertambah kelam, ketika itu terdengar bunyi deru air yang amat kuat, seolah-olah lantai pondok itu menjadi aliran air sungai. Terdengar bunyi ekor buaya memukul air bertalu-talu. Seluruh badan Saadun Juling jadi basah kuyup oleh air yang dari mana datangnya, saya sendiri tidak tahu.

Dalam cahaya samar-samar itu, saya lihat ada bayang-bayang buaya duduk tertungguk di hadapan Saadun Juling. Warna buaya itu tidak berapa jelas. Bila bayang buaya itu hilang, terdengar suara orang ketawa memanjang dari setiap sudut pondok, sarang labah-labah berterbangan atas lantai. Badan saya jadi berpeluh, saya terasa ada sesuatu yang lalu di sisi saya yang tidak dapat saya lihat dengan mata kasar. Ada bunyi benda merangkak atas pasir menuju ke sungai. Suara burung hantu kian kuat berbunyi, lolongan anjing bertambah sayu dan langit yang tadi muram mula cerah. Saya renung ke kanan, saya lihat datuk meraba hujung kening kanannya tiga kali berturut-turut, masa itu juga lubang telinga saya me­ nangkap bunyi deru angin yang amat kuat.

Bagi memastikan dari arah mana angin itu datang, saya renung ke kanan dan ke kiri, saya lihat pokok-pokok kecil tidak bergoyang. Tetapi, badan saya mula terasa mahu rebah macam ditolak oleh angin yang kencang, saya terpaksa berpaut pada tiang gelegar pondok.

“Kau pegang kuat-kuat, semuanya untuk sementara saja”, bisik datuk pada saya sambil meramas-ramas lengan tangan kanan saya berkali- kali.

Badan saya terasa panas. Dan badan saya terasa bertambah kuat dan tegap. Tidak lagi terasa mahu rebah.

“Kita tunggu dan lihat, sampai dia keluar dari pondok ini”, beritahu datuk pada saya lagi.

Muka datuk saya renung, saya sudah tidak terdaya lagi mahu berdiri. Kepala lutut terasa lenguh. Apa yang saya alami, tidak saya ceritakan pada datuk, saya takut dia marah. Mahu atau tidak, saya terpaksa mengintai ke dalam pondok melihat apa yang akan dilakukan selanjutnya oleh Saadun Juling. Saadun Juling membuka sarung kepalanya, kain itu dilipat rapi dan diletakkan dekat dinding pondok. Saadun Juling bangun, berjalan tiga langkah ke hadapan, berpusing ke belakang lalu melangkah tiga tapak sambil tangan kanannya diletakkan atas kepala. Kemudian dia berdiri seperti mula-mula tadi. Duduk, membaca sesuatu dengan tenang. Saadun Juling membuka bungkusan dari kain hitam.

“Apa benda tu tok?”

Saya beranikan diri menyoal datuk.

“Tengok dulu, jangan banyak tanya”, balas datuk.

Saya menggigit bibir dan mata terus melihat gerak-geri Saadun Juling. Dengan tenang Saadun Juling mengambil sesuatu lalu di sumbat ke dalam mulut, dikunyahnya dengan tenang dan penuh nafsu.

“Dia makan daging buaya kering”, datuk menjelaskan pada saya.

Saadun Juling bangun, ambil mangkuk dan air dan duduk kembali. Mangkuk yang sudah diisi air itu diletakkan di hadapannya. Kemudian Saadun mengambil sesuatu dari bungkusan kain hitam. Benda yang diambilnya itu direndam ke dalam mangkuk kira-kira sepuluh minit. Kemudian, cepat-cepat Saadun Juling meminumnya. Dalam beberapa saat saja mukanya kelihatan merah.

“Kau tahu apa yang direndamnya tu Tamar?”

“Tak tahu tok”

“Dia rendam cula buaya tembaga”

“Apa dia cula buaya tu tok?”

“Anu buaya, eh, alat kelamin buaya jantan”

“Gunanya tok?”

“Bila kau besar, kau akan tahu sendiri gunanya”

Setelah beberapa tahun ke­ mudian saya tahu juga kegunaan cuIa buaya itu. Menurut kepercayaan tradi­ sional, cuIa buaya jantan itu setelah disalai atau dikeringkan, kemudian diren­ damkan ke dalam air sejuk atau air panas, dan airnya diminum bagi mendapatkan kekuatan luar biasa pada alat kelamin lelaki bila melakukan hubungan jenis. Saadun Juling menyimpan kembali semua barang-barang yang dibungkusnya. Dia mengenakan baju Melayu cekak musang ke badannya. Dengan tenang dia meninggalkan pondok menuju ke tebing sungai.

Datuk dan saya mengikutinya dari belakang. Sampai di tebing sungai, Saadun berdiri dekat tunggul buruk sambil memeluk tubuh. Dia toleh kiri, toleh kanan bagi memastikan tidak ada orang yang mengintip dirinya. Bila sudah yakin tidak ada orang yang mengintipnya, dia pun terus membongkok di tepi tebing sungai menepuk air sungai tiga kali berturut-tu­ rut. Air sungai bergelora, semua pokok keladi dan mengkuang di gigi sungai bergerak-gerak. Bila gelora air sungai menjadi tenang, berpuluh-puluh ekor buaya timbul di . permukaan sungai.

Saadun Juling duduk bersimpuh di atas tebing sambil bersuara: “Jum Kali jum, laut Khalzum dari bukit Kaf ke Jabal Nur Bahtera Noh jadi penyelamat. Aku tahu asal usulmu terselamat dari bencana neraka seorang anak bernaung di bahtera Noh. Dengar kata Noh, dengar kataku. Ucapku, adalah ucap Sulaiman, terkunci gerakmu, mendengar kataku berkat doa, Asyahadu anla illaha… Jangan ganggu umat Adam, selagi belum aku perintahkan, pulanglah…”

Sebaik saja pawang buaya Saadun Juling selesai bercakap, buaya-buaya itu terus hilang. Suasana di sekitar sungai kembali damai. Saadun Juling bertempik dengan sekuat hatinya. Dia terjun ke dalam sungai berenang dan mandi dengan bebasnya di malam yang dingin. Buaya tetap mengiringinya bila dia berenang ke tengah sungai. Bila selesai mandi dan berenang, Saadun Juling segera naik ke darat. Kenakan seluar dan baju, langkahnya cukup rancak menuju ke sebuah rumah di pinggir kampung. Dia terus ketuk pintu rumah yang berdindingkan papan berlidah. Seorang perempuan muda berkemban membuka pintu. Mereka bertukar-tukar senyum. Perempuan muda itu duduk di muka pintu. Saadun Juling pula duduk di anak tangga paling akhir. Perempuan muda itu hulurkan tangannya dan Saadun Juling menggosok-gosok tangan perempuan muda itu.

“Suami kau sudah tidur?”

“Sudah”

“Malam ini aku datang lagi. Kau pasti merasa bahagia”

“Hum…”, suara perempuan muda itu penuh manja.

Saya lihat Saadun Juling mengeluarkan sesuatu dari dalam sakunya lalu mengenakan pada bahu perempaun muda. Dan perempuan muda itu kelihatan seperti orang berkhayal.

“Sial. Dia mengenakan minyak ekor buaya pada perempuan itu. Minyak ekor buaya yang sudah dijampi bila terkena pada kulit perempuan, boleh membuat perempuan itu menyerah dan berkhayal”, rungut datuk sambil meng­ genggam penumbuk.

 

Mukanya merah padam. Sesungguhnya datuk memang tidak boleh berhadapan dengan manusia yang menggunakan kepandaian dan kebolehan untuk memperdayakan sesama manusia. Bagi datuk, setiap orang atau anggota masyarakat yang ada kebolehan tersendiri sewajarnya menggunakan kebolehannya itu untuk menolong sesama manusia, bukannya untuk digunakan bagi kepentingan diri sendiri.

“Manusia dibekalkan oleh Allah dengan akal dan fikiran. Tahu membezakan yang buruk dan yang baik. Tetapi, manusia selalu memilih yang buruk kerana yang buruk itu indah bagi syaitan. Aku tak mahu kejadian begini berlaku di hadapan mata aku”, tambah datuk, badannya mula mengeletar menahan perasaan marah.

Dua tiga batang pokok keduduk dan pokok rambutan yang sebesar pangkal lengan datuk cabut hingga keakar umbi, matanya mula merah wajahnya amat menyeramkan, nada suaranya cukup keras. Datuk cuba menahan sabar sedaya upaya yang boleh.

 

Kesabaran datuk sudah tidak boleh ditahan lagi bila dia melihat Saadun Juling menarik wanita muda itu ke dalam rumah. Datuk segera bertempik, Saadun Juling terkejut lalu terjun ke tanah. Perempuan muda yang berkemban juga terkejut, dia bagaikan tersedar dari kha­ yalan. Perempuan itu menangis di ambang pintu. Suaminya keluar lalu memim­pin perempuan muda ke dalam rumah. Saadun Juling hilang dalam gelap. Datuk terus menemui suami perempuan muda itu.

“Aku harap kau tidak menceritakan semuanya ini pada orang lain. Aku sedang berusaha menolong kau, bawalah isteri kamu ke tempat tidur. Basuh mukanya dengan air dan suruh dia ambil air sembahyang, aku selesaikan kerja aku malam ini”, ujar datuk pada suami perempuan muda itu.

Si suami yang malang itu anggukkan kepala dan berjanji akan mematuhi apa yang datuk sarankan padanya.

“Mari kita cari pawang sial tu”, datuk renung muka saya.

Tangan saya di tariknya. Saya kira datuk akan terus menuju ke pondok di belakang surau. Rupanya, datuk melencong ke kiri menuju ke tebing sungai. Di tebing sungai itu Saadun Juling sedang memerintahkan buaya-buaya supaya mengganas, sambar apa saja yang ada di tebing sungai tidak kira manusia atau binatang ternakan.

“Saadun hentikan perbuatan syaitan itu”, pekik datuk.

Saadun Juling tersenyum dan membiarkan datuk serta saya menghampirinya yang berdiri di tebing sungai. Dalam perhitungannya, bila datuk berdiri di tebing sungai, buaya-buaya akan melompat kedarat lalu menyambar paha datuk. Perhitungan Saadun tidak menjadi kenyataan . Memang buaya-buaya itu timbul tetapi, tidak ada seekor pun yang mahu menyerang datuk dan saya. Melihat keadaan itu, Saadun Juling jadi resah.

Datuk kian hampir padanya. Saadun Juling meraba pangkal pinggangnya, macam mencari sesuatu. Datuk terus melangkah, lagi lima tapak datuk melangkah pasti muka Saadun Juling dengan datuk akan berlaga. Badan saya mula menggigil, hawa malam yang dingin kian terasa mencucuk kulit tubuh saya. Kepala buaya kelihatan timbul di permukaan sungai, suara kokok ayam mula terdengar bertalu-talu, suara ungka dan burung tukang juga terdengar sayup-sayup datang dari kaki bukit.

“Kita bersahabat Saadun, dalam hidup aku tidak ada musuh sesama orang Islam kerana setiap orang Islam itu adalah bersaudara”, datuk menghulurkan tangan.

Saadun Juling terdiam, mulutnya bergerak-gerak, dia mahu menggunakan segala kebolehan yang ada pada dirinya untuk menguji datuk. Tiba-tiba dalam gelap itu, satu pukulan yang keras hinggap di kepala datuk. Pukulan itu tidak mendatangkan sebarang kesan pada datuk.

Saya terkejut, Saadun Juling hilang dari pandangan, tempat dia berdiri segera di ganti oleh seorang tua yang berjanggut panjang. Orang tua berjanggut panjang itu berdiri beberapa detik saja di situ. Bila orang tua itu hilang, batang tubuh Saadun Juling terpacak di situ.

“Saadun, kuasa yang abadi dalam dunia ini ialah kuasa Allah, kuasa syaitan hanya sifat sementara saja. Bila datang yang hak, kuasanya tidak bermakna lagi, aku tidak mahu bergaduh atau bermusuh sesama Islam”, kata datuk lagi.

Saadun Juling tetap membisu seribu bahasa. Saadun Juling masih juga menunjukkan sikap permusuhan. Datuk segera membongkok. Hujung ibu jari kanannya di teka ke bumi hingga tenggelam separas kuku, bila ibu jari itu di cabutnya kembali, Saadun Juling jadi lemah, tidak mampu berdiri. Datuk segera memangku tubuhnya dan di bawa pulang ke pondok di belakang surau. Datuk letakkan batang tubuh Saadun Juling di tengah ruang pondok. Lebih dari sepuluh minit datuk mengurut seluruh tubuh Saadun Juling hingga dia pulih seperti sediakala. Bila dia sedar datuk memberi Saadun minum air panas.

Di kaki langit, cahaya subuh mula bangkit, suara ayam berkokok mula hilang, tidak lama kemudian terdengar suara Azan subuh dilaungkan dari menara masjid. Datuk segera mengambil air sembahyang dan melakukan sembahyang subuh di pondok tempat Saadun Juling menginap. Bila keadaan hari sudah beransur cerah, datuk terus mandi embun, kemudian kembali ke rnmah Alang Botak. Datuk sedikit pun tidak bimbang atau cemas membiarkan Saadun Juling sendirian di pondok tersebut tanpa mengikat kaki atau tangannya.

Menurut datuk, kekuatan Saadun Juling tidak akan pulih, selagi rambutnya tidak kena cahaya matahari. Sebaik saja saya dan datuk sampai di anak tangga rumah, Alang Botak sudah menanti kami di ambang pintu, dia menyatakan rasa cemas dan bimbangnya kerana datuk dan saya tidak turut sama sembahyang subuh di masjid.

“Ke mana sepanjang malam tadi, saya sedar masa awak berdua keluarmalam tadi?”, soal Alang Botak.

“Ada hal sedikit”, jelas datuk.

Kami terus memijak anak tangga. Bila sampai ke dalam rumah, sarapan pagi sudah tersedia. Nenek sudah pun menuangkan kopi ke dalam cawan. Saya terus sarapan tetapi datuk cuma minum air sejuk saja. Lebih kurang pukul tujuh pagi, saya dan datuk terus menuju ke pondok tempat Saadun Juling menginap.

Ketika saya dan datuk melintas di hadapan dewan orang ramai kampung tersebut, beberapa orang penduduk segera memberitahu datuk, bahawa buaya kembali mengganas, memukul apa saja yang berdiri di tepi tebing. Datuk menyuruh mereka bersabar hingga pawang buaya, Saadun Juling bertindak.

“Kenapa tok cakap macam tu pada dia orang. Tok kan tahu pawang tu memang tak berapa baik orangnya”, saya minta kepastian dari datuk.

Datuk renung muka saya sambil tersenyum dia berkata: “Tak baik membuka keburukan seorang pada orang lain”

Saya terdiam. Akhirnya saya dan datuk sampai ke pondok tempat Saadun Juling terbaring. Datuk terus menghampirinya, dia kelihatan letih dan wajahnya nampak lesu. Matanya tidak bercahaya langsung. Datuk segera memicit buah betisnya dua tiga kali. Di luar, matahari pagi mula memancar. Datuk segera mengusung Saadun Juling ke tanah.

Sebelum itu, datuk terlebih dahulu menggosok mukanya dengan kain ikat kepala sebanyak tiga kali berturut-turut. Saadun Juling di biarkan duduk di atas tanah, bila sinar matahari pagi menjamah rambutnya, Saadun Juling mula menggeliat dan mukanya kembali merah. Dalam beberapa saat saja, dia sudah boleh bangun dan bercakap.

“Kenapa awak buat saya begini? Saya dijemput untuk menghalau buaya, ini balasan awak terhadap saya”, itulah kata-kata pertama yang ditujukan oleh Saadun Juling pada datuk.

Saya lihat datuk tetap bersikap tenang. Dia terus mengikut langkah Saadun Juling yang menuju ke pondok. Bila Saadun Juling mahu masuk ke rumah datuk menghalangnya dengan berdiri di muka pintu. Saadun Juling terpaksa berdiri di atas tanah dan datuk berdiri di ambang pintu pondok.

“Kenapa awak harus menipu diri sendiri?”, suara datuk lantang.

“Maksud awak?”

“Awak berlagak jadi orang baik, sedangkan hati awak kotor. Awak bersikap mahu menolong orang tetapi, hati kecil awak telah melakukan kejahatan. Di mana keikhlasan diri awak?”

“Saya tak faham”

“Awak goda isteri orang untuk berzina”

Tangan kanan datuk memegang jenang pintu pondok. Wajah Saadun Juling kelihatan pucat. Dia kelihatan resah dan terus merenung tanah.

“Awak bukannya menghalau buaya tetapi awak ganaskan buaya, kemudian awak pujuk buaya-buaya di sini mendengar cakap awak dengan tujuan supaya orang percayakan awak. Bila orang sudah percaya awak perdayakan mereka. Orang lain boleh awak tipu, tapi saya bukan orangnya. Kalau awak benar, buktikan kebenaran awak tu”, datuk mencabar Saadun Juling.

 

Memang di luar dugaan saya yang Saadun Juling sangup menjawab cabaran datuk itu.

“Boleh, mari kita ke sungai sekarang”, katanya.

“Mari”, sahut datuk dengan tenang.

Kami bertiga pun segera menuju ke sungai . Sampai di sungai, Saadun Juling terus menyeru semangat buaya, dan buaya-buaya pun timbul, berbaris macam kayu buruk.

 

“Awak tengok, semua buaya dalam sungai ini saya kuasai dan buaya-buaya ini akan meninggalkan tempat ini. Kalau saya bohong dan menipu ada buaya yang tidak mendengar cakap saya”

“Betulkah ni Saadun?”

“Betul, saya bekerja kerana Allah. Kalau awak boleh buktikan perbuatan saya ni salah, saya mengikut cakap awak”

“Saadun, dalam membuat kerja-kerja begini, janganlah mempermainkan nama Allah nanti kita dikutuknya”

“Ah… buktikan kerja saya ni tidak ikhlas, usah banyak cakap”

“Kalau awak berhajat, boleh saya lakukan, ingat perbuatan kita ini mencari kebenaran, bukan mahu menunjuk pandai”

“Saya setuju”

Datuk segera berdiri di tepi tebing. Datuk membaca surah AI-Fatihah dan beberapa surah yang lain termasuklah ayat Qursi. Datuk berhenti membaca dan terus mengambil segenggam tanah lalu di buang ke dalam sungai.

Beberapa saat kemudian, seekor buaya timbul terus membuka mulutnya ke arah datuk. Datuk mencampakkan sehelai daun ke dalam mulut buaya itu. Dengan tenang buaya itu merapatkan mulutnya lalu bercampur dengan buaya-buaya lain yang timbul di permukaan sungai.

“Bagaimana Saadun? Apa kau masih tidak mahu mengakui perbuatan terkutuk itu, apa kau mahu aku hebahkan perkara ini pada orang lain?”, tanya datuk pada Saadun Juling.

Saya terdiam. Datuk gosok batang hidungnya dua tiga kali. Saadun Juling tidak juga mahu mengakui segala kesilapan yang sudah dilakukan. Kemudian datuk terus memujuk Saadun Juling supaya berhenti daripada melakukan kerja-kerja yang tidak terpuji itu. Datuk lalu menyebut padanya tentang maksud dari Surah At-tin yang bermaksud lebih kurang begini: Sesungguhnya Allah itu mencipta manusia sebaik- baik kejadian, kemudian Allah akan mencampakkan mereka ke tempat yang paling rendah sekali, kecuali orang yang beriman dan beramal soleh.

“Saadun, marilah kita gunakan segala ilmu dan kepandaian pemberian Allah ini untuk menolong sesama manusia, bukan menjahanamkan mereka”, pujuk datuk Saadun Juling yang mengeluh dan termenung panjang.

“Kejahatan terlalu panjang umurnya berbanding kebaikan, jadi masa yang pendek itu harus kita isi dengan perjuangan menegakkan kebaikan”, tambah datuk lagi.

Saya lihat Saadun Juling mula resah. Saadun Juling termenung panjang, matanya merenung ke arah air sungai yang nampak berkilau-kilau disinar matahari pagi. Buaya- buaya yang timbul sudah menghilangkan diri. Air Sungai Tanjung Ara tetap mengalir tenang. Cahaya matahari yang memancar terik itu membentuk bayang- bayang kami yang pendek di bumi.

“Kau fikir dan tanyalah dirimu sendiri, apakah kamu mahu mengakhiri hidupmu dengan cara begini. Ingatilah alam dunia ini sentiasa bersifat baru, tidak ada yang kekal. Yang abadi hanyalah Allah jua”, kata datuk lagi.

Saadun Juling tetap membisu seribu bahasa. Datuk terus bertindak, tangan kanan Saadun Juling disambarnya lalu dipulas ke belakang. Saadun Juling terkial-kial menahan kesakitan.

“Aku tak menghalang kau nak membuat jahat kerana itu adalah tanggungjawab kau dengan Allah. Tetapi, kalau kau mahu melakukan sesuatu yang tidak senonoh di sini aku akan jadi penghalangnya”, nada suara datuk mula keras.

Tangan Saadun Juling dilepaskannya. Mungkin Saadun Juling merasa insaf atau merasakan dirinya tidak selamat selagi tidak berterus terang dengan datuk. Dia lalu memilih jalan yang mudah, dia mengakui ilmu yang di tuntutnya itu memang bercanggah dengan hukum agama dan tatasusila kehidupan. Tetapi, dia tidak boleh berpisah dengan semuanya itu, kalau dia tidak melakukan sesuatu mengikut ilmu yang dituntutnya, badannya sakit-sakit dan batuk darah.

“Dari mana kamu menuntut ilmu ini Saadun?”

“Dari kawan baik ayah saya yang berasal dari Kuala Tari, Acheh, Sumatera”

“Apa pantangnya?”

“Saya tidak boleh kahwin seumur hidup. Kalau aku mahu memenuhkan tuntutan nafsuku, aku mesti menggoda atau merayu perempuan yang sudah bersuami sampai aku berjaya tidur dengannya. Aku juga dilarang melakukan hubungan jenis dengan janda muda walau secantik manapun”, Saadun bersuara dengan tenang.

Datuk mendengarnya dengan teliti. Saadun Juling juga menceritakan bagaimana dia jatuh hati dengan seorang janda muda di Kuala Sepetang dan hampir mahu melangsungkan perkahwinan dengannya. Akibatnya dia hampir dibaham oleh buaya ketika menangkap buaya di Sungai Krian.

“Sekarang, aku minta kau menangkap buaya yang ganas dan buaya-buaya lain jangan kau ganggu atau kau puja semangatnya”, datuk melahirkan permintaannya dan juga permintaan orang- orang kampung.

Saadun Juling terdiam. Dia macam keberatan mahu melaksanakan permintaan datuk itu.

“Engkau sebenarnya menjadi buaya. Salah seekor dari buaya itu sudah kau satukan dengan semangat kau. Aku tahu buaya itu berwarna putih dan kau memberitahu pada orang-orang di sini yang buaya itu buaya keramat. Mana ada buaya keramat cuma kau yang mengkeramatkan”, datuk membuka rahsia.

Saadun Juling menggigit bibir..

 

Leave a comment

Filed under Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s