Bercakap dengan jin ~ 37 ~ Terkena Badi Belibis

Matahari terus memancar. Sesekali terdengar suara burung tekukur dan merbuk tingkah meningkah di dahan kayu. Beberapa monyet liar berlompatan dari dahan ke dahan. Lama juga kami meniarap, saya sudah merasa bosan dan lemas. Maklumlah mencium bau daun dan tanah.

“Mereka sudah hampir”, kata datuk.

Saya angkat kepala, toleh kiri, toleh kanan. Tidak ada batang tubuh manusia yang lihat. Saya lihat muka datuk. Dia senyum dan dia bagaikan tahu apa yang bergolak dalam diri saya.

“Cuba renung ke depan”, bisik datuk.

Saya pun renung ke depan. Dari celah-celah daun serunai laut itu, saya lihat tiga manusia datang ke arah kami. Dua daripadanya membawa senapang kampung laras dua. Seorang lagi membawa kayu bulat kira-kira enam kaki panjangnya. Sambil melangkah mereka merenung ke kiri dan ke kanan macam mencari sesuatu. Akhirnya, mereka terus duduk atas tanah datuk.

“Keluar”,kata datuk.

“Ke mana?” tanya saya.

“Rapat pada mereka”

“Merbahaya tu tok”

“Kau ni suka sangat bantah cakap orang, ikut saja sudahlah”, datuk mula marah dan menarik saya keluar dari bawah rimbunan daun serunai laut.

Datuk suruh saya berdiri sambil meletakkan tapak tangan kanan atas bahagian punggung.

“Jatuhkan tangan itu dan melangkah perlahan-lahan”, perintah datuk saya patuhi.

Kerana kami melangkah begitu hati-hati dan datang pula dari arah belakang, ketiga-tiga manusia yang duduk itu tidak sedar kami sudah menghampiri mereka. Datuk pura-pura batuk. Ketiga-tiga manusia itu melompat dan terkejut besar. Salah seorang daripada mereka menghalakan muncung senapang itu

“Kerana awak berniat mahu menembak lepaskan tembakan itu”, kata datuk.

Orang itu tergamam melihat wajah datuk yang di basahi peluh. Senapangnya terlepas dari tangan, datuk terus menyambarnya. Melihat senapang sudah berada di tangan datuk, kawannya yang seorang lagi jadi cemas. Kawannya itu merasakan keselamatan dua orang kawannya dalam bahaya dan tanpa berfikir panjang orang itu menghalakan hujung senapangnya ke arah datuk lalu menarik pemetik senapang. Senapang itu tidak berbunyi dan mengeluarkan peluru walaupun pemetiknya ditarik berkali-kali. Melihat keadaan yang ganjil itu, orang itu jadi cemas. Mukanya pucat.

“Saya tidak berniat jahat pada awak semua. Kenapa mahu menembak kami? Awak bertiga masuk ke tanah saya”, beritahu datuk pada orang ketiga.

Mereka berpandangan sesama sendiri. Datuk memulangkan senapang di tangannya kepada orang yang berhak.

“Saya bukan musuh. Saya bukan komunis yang mesti awak takutkan”, tambah datuk lagi.

Saya lihat orang bertiga menarik nafas panjang. Mereka bersalam dengan datuk minta maaf. Datuk pula minta mereka melepaskan tembakan ke udara kerana menurut datuk, peluru senapang itu harus dikeluarkan kerana itu adalah merupakan niat dari tuan punya senapang. Kalau tidak dilepaskan senjata itu akan memakan tuannya sendiri. Berpandukan pada petua datuk itu, kedua lelaki yang memiliki senapang berlaras dua melepaskan tembakan. Gema dari tembakan itu menguasai seluruh kawasan di pinggir banjaran gunung Titiwangsa yang mengakibatkan monyet- monyet liar bertiampiaran lari, melompat dari dahan ke dahan. Dedaun getah muda dan tua berguguran. Suasana di kawasan tersebut jadi haru- hara.

Bila suasana sudah tenang, datuk pun mengajak ketiga- tiga orang itu bersila di atas tanah. Kerana kami ada membawa air kopi dan goreng pisang datuk pun menjamu mereka. Rasa kemesraan terjalin antara kami dengan orang bertiga. Saya merenung ke arah lelaki yang berbadan tegap, berambut panjang dengan parut besar melintang atas dahinya. Dia kelihatan resah tidak menentu macam ada sesuatu yang dibimbangkannya. Tetapi, dua orang lagi kawannya tidak begitu resah atau bimbang.

“Ceritakan pada saya”, datuk mengajukkan pertanyaan pada orang yang berbadan tegap itu.

Orang itu kerutkan dahinya lalu memandang kepada dua orang kawannya. Dan kawannya memberikan isyarat supaya menjawap apa yang di soal datuk. “Kami mencari kawan kami yang ghaib tiba-tiba waktu menembak burung belibis”, lelaki berbadan tegap membuka rahsia. Datuk anggukkan kepala sambil melihat langit yang cerah dan bersih.

“Di mana?”

“Di kolam dekat kaki gunung waktu senja”

“Bila hilangnya?”

“Kira-kira dua hari yang lalu”

“Awak semua ni dari mana?”

“Kami dari Talang, Kuala Kangsar”

“Jauhnya mencari burung belibis”

“Ada orang yang diberitahu kami di situ tempat burung belibis mandi senja” Datuk menarik nafas panjang.

Datuk menikam-nikam tanah dengan ranting getah. Orang bertiga itu melihat sahaja telatah datuk. Wajah orang bertiga itu jadi pucat bila datuk memberitahu mereka, sejak lepas perang Jepun, sudah tujuh orang ghaib di kaki gunung itu kerana menembak burung belibis. Kehilangannya tidak dapat dikesan oleh sesiapa pun.

“Masuk kawan awak ini, sudah jadi lapan orang”, ujar datuk sambil menyapu peluh yang berkumpul dipangkal dagu dengan tapak tangan kiri.

Orang bertiga berpandangan sesama sendiri. Saya melihat ke arah lubang yang baru saya korek.

“Kalau kami tak jumpa, kami nak buat sembahyang ghaib”, mendadak sahaja orang berbadan tegap bersuara sambil menggosok laras senapangnya.

Saya tahu bila datuk merenung awan berarak, ertinya dia mencari ke arah mana tiupan angin itu menuju. Datuk tersenyum, dia sudah menemui apa yang di carinya.

“Awak semua berhajat benar nak menemui kawan awak yang hilang tu”, tanya datuk minta kepastian.

“Memang berhajat. Kami mahu mencari mayatnya untuk disempurnakan pengebumiannya sebagai seorang Islam. Pihak warisnya berharap benar pada kami mencarinya”, jawab orang berbadan tegap.

Belibis ialah sejenis burung yang bentuk badannya hampir serupa dengan itik biasa. Tetapi ukurannya lebih kecil. Biasanya terbang berkawan dan mencari makan di bekas-bekas lombong dan paya yang terpencil. Dagingnya boleh di makan oleh orang Islam dan rasanya lebih kurang macam daging ayam hitam. Datuk terus berpeluk tubuh. Rapatkan kedua belah matanya dan mulutnya membaca sesuatu. Datuk bertafakur lebih kurang dua minit. Dia muka mata kembali, renung wajah orang bertiga dengan tenang.

“Sebenarnya kau orang masuk kawasan orang lain. Kawan yang hilang tu namanya Usman, ada isteri dan anak. Satu anaknya bekerja sebagai kerani Jabatan Parit dan Taliair di Kuala Kangsar, umurnya baru 32 tahun”, demikian datuk memberi keterangan tentang orang yang hilang.

Orang bertiga besar mengakui apa yang datuk katakan itu memang benar. “Apa dia ditawan oleh komunis?” tanya orang berbadan tegap.

“Tidak, ada di kawasan kolam tinggal tu”

“Masih hidup lagi ke?”

“Susah nak cakap”, balas datuk sambil tersenyum.

Datuk dan orang bertiga mengadakan perundingan dan datuk pula bersedia memberikan khidmatnya untuk membantu mereka. Supaya kerja yang akan dilakukan berjalan lancar, datuk mengajak mereka tinggal di rumah datuk. Tawaran datuk itu mereka terima. Datuk pun mengadakan rundingan kilat dengan orang bertiga. Datuk bersedia memberikan khidmatnya bagi mengatasi masalah yang mereka hadapi. Tawaran dari datuk yang tidak pernah mereka duga itu amat mengembirakan mereka.

“Kita akan mencari orang yang ghaib tu dua hari lagi. Kita mulakan pada sebelah petang dan kita mesti berada di tepi kolam tempat belibis turun sebelum waktu senja”, datuk meluahkan rancangan pada orang yang tergonggok di hadapannya.

Ada beberapa persediaan yang perlu datuk adakan. Orang bertiga itu perlu dibekalkan dengan beberapa tangkal tertentu bagi menghindarkan diri mereka dari diresapi semangat penunggu kolam. Lebih kurang pukul satu petang, kami pun sampai dirumah. Datuk menyuruh orang bertiga mandi di sungai. Saya terus memberitahu nenek supaya memasak nasi dan sayur lebih dari biasa. Ada tetamu baru yang harus di jamu makan sampai kenyang. Bila selesai sembahyang Zuhur, kami pun terus makan. Memang enak makan pucuk ubi bersama gulai lemak pucuk labu dan nasi dari padi huma. Lepas makan saya terus tersandar di dinding rumah. Datuk menyuruh salah seorang dari orang bertiga itu pulang ke tempatnya untuk memberitahu pada orang- orang ditempatnya yang diri mereka berada dalam keadaan selamat.

“Biarlah saya saja yang pergi”, orang yang berbadan tegap itu menawarkan diri.

Tidak ada bantahan dari kawan-kawannya yang lain. Orang itu pun segera berangkat dengan janji dia akan sampai ke rumah datuk sebelum tengah hari keesokannya. Lepas sembahyang Asar, datuk terus mengajak kenalan barunya berborak di bawah pokok manggis. Sedang asyik berborak, dua orang anak muda datang menemui datuk. Datuk terkejut dengan kedatangan anak muda yang tidak di kenalinya itu. Rasa terkejutnya itu segera hilang dari dari hati datuk, bila salah seorang anak muda itu memperkenalkan dirinya sebagai Abdul Rahman Hitam datang dari Parit Terachi, Negeri Sembilan.

“Kami sebenarnya mengelilingi tanah semenanjung dengan berbasikal, singgah ke sini nak jumpa Mohammad Ramli, kawan saya sama-sama belajar di Ipoh dulu”,kata Abdul Rahman Hitam yang berbadan kurus.

“Di Ipoh belajar di mana?”,soal datuk.

“Trade School, macam Ramli”

“Macam mana tahu rumah ini?”

“Ikut alamat yang diberi oleh Ramli”

“Ramli itu cucu saya, dia baru dua hari pergi ke Segamat”

“Apa halnya?”

“Kerja. Dia jadi juruteknik rendah JKR di sana”

Abdul Rahman Hitam termenung panjang. Rasa hampa terbayang di wajahnya. Datuk terus menepuk bahu kanan Abdul Rahman dua kali, sambil menjeling ke arah kawannya yang duduk atas bangku panjang bawah pokok manggis.

“Sabarlah. Satu hari nanti kau akan berjumpa juga dengannya”, ujar datuk.

“Dia kawan baik saya, dah lama kami tak jumpa”, keluh Abdul Rahman sambil menggigit ibu jari kiri.

Datuk pun memperkenalkan saya dengan Abdul Rahman Hitam. Datuk memberitahu padanya, saya adalah salah seorang daripada cucunya yang dipelihara sejak berusia sebulan. Dan Abdul Rahman memberitahu saya, dia salah seorang pekerja syarikat lombong besi iaitu EMMCO di Bukit Besi, Terengganu. Dia dihantar oleh syarikat tersebut belajar ke Trade School Ipoh mengikuti kursus jurutera selama tiga tahun. Di Ipoh dia berkenalan dan berkawan rapat dengan sepupu saya Mohammad Ramli. Bila dia tamat belajar dia terus berhenti dari menjadi pekerja dengan syarikat tersebut. Abdul Rahman mahu meneruskan cita-cita mengelilingi dunia dengan basikal dan mahu menetap di Jerman Barat di samping meneruskan pelajarannya di bidang kejuruteraan. Tidak lama Abdul Rahman bercakap dengan datuk dan saya, kira- kira satu jam sahaja. Kemudian Abdul Rahman Hitam dan kawannya meneruskan perjalanan ke utara.

Bila selesai mengelilingi tanah semenanjung, dia akan mengelilingi dunia pula. Tetapi sejak petang itu cerita tentang diri Abdul Rahman Hitam tidak saya ketahui. Apakah dia berjaya dalam cita-citanya atau dia masih hidup lagi kini, saya pun tidak tahu. Malah, sepupu saya pun tidak pemah menyebut tentang dirinya.

“Dia anak muda yang bercita- cita besar”, kata datuk pada saya sebaik sahaja Abdul Rahman dan kawannya meninggalkan kawasan rumah.

Suasana petang itu cukup damai. Langit cerah dan angin bertiup lemah tetapi, mampu menggugurkan daun-daun manggis yang tua. Datuk mengajak dua orang kenalannya itu pergi menjala ikan di sungai untuk di buat lauk makan malam. Kenalannya itu setuju. Saya dengan nenek pula pergi ke sawah melihat dan memetik buah terung dan mentimun yang ditanam atas batas bendang. Sebelum menjelang waktu Maghrib kami berkumpul kembali di rumah. Pada sebelah malam membawa ke waktu subuh datuk menghabiskan masanya dengan membaca Al- Quran. Pada sebelah paginya, datuk mengajar kedua kenalannya cara membaling buluh runcing supaya tepat pada sasarannya. Menurut datuk, perkara itu perlu untuk mereka bila masuk ke dalam hutan kelak. Datuk tidak mahu mereka menggunakan besi jika berhadapan dengan binatang buas. Masa yang ditetapkan pun tiba. Datuk sudah pun mengikat benang hitam bercampur putih pada pergelangan tangan kiri kedua orang kenalannya, manakala kenalan yang berbadan tegap pula datuk gantungkan benang hitam bercampur putih di lehernya.

“Kau aku jadikan harapan”, kata datuk pada lelaki yang berbadan tegap itu.

Datuk menyerahkan pada mereka buluh kuning sepanjang tiga kaki, tiap seorang. Datuk melihat matahari di langit. Dia membaca sesuatu dan melangkah tiga tapak ke depan lalu memacakkan buluh kuning yang dibawanya kesitu. Datuk pun menyukat bayang buluh itu dengan tapak kaki kanannya. Dia merenung wajah saya dan orang bertiga dengan tersenyum.

“Dah pukul lima lebih, eloklah kita pergi, semua barang- barang dah siap?”,

datuk mengajukan pertanyaan pada lelaki yang berbadan tegap.

“Dah”, jawab lelaki itu.

“Periksa lagi sekali. Kita terpaksa bermalam dalam hutan, kalau tak kena caranya, kita pula yang sesat”

“Ah, seram juga dengarnya. Biarlah saya periksa”

Lelaki berbadan tegap itu terus memeriksa barang- barang yang akan dibawa sekali lagi. Dia yakin, semua barang yang diperlukan oleh datuk sudah ada. Tetapi datuk tidak puas hati, dia sendiri memeriksa barang-barang itu bagi kali terakhir.

“Saya puas hati”, katanya pada kami.

Tanpa banyak bicara datuk meninggalkan pesan pada nenek, kalau dia tidak pulang dalam masa tiga hari, dia minta nenek memberitahu orang-orang kampung supaya mencarinya. Nenek berjanji akan melaksanakan semua pesan datuk, dan nenek memberikan doa selamat atas keberangkatan rombongan kami pada petang itu. Bila sampai ke gigi hutan, datuk menyuruh lelaki berbadan tegap dan berambut panjang jadi kepala jalan. Pada mulanya lelaki berbadan tegap itu enggan memenuhi permintaan datuk dengan memberi berbagai-bagai alasan.

“Jangan takut, aku tak membiarkan kamu susah, aku ada bersama kamu. Aku ingat kamu ikut saja cakap aku ni. Kamu sudah biasa datang ke sini, ini lebih memudahkan kita, cepat sampai ke tempat yang dituju,” suara datuk mula keras.

“Saya ….. saya”

“Usah berdalih lagi. Jalan saja. Kalau aku jadi kepala jalan lambat sampai nanti. Semua kerja kita tak menjadi”

“Baiklah”

Lelaki berbadan tegap yang berambut panjang itu membawa kami masuk ke kawasan hutan sebelah kanan. Saya mula terasa sukar untuk melangkah. Kaki saya selalu sahaja tersepak akar- akar kayu. Pokok-pokok besar yang terdapat di situ semuanya dililit oleh akar yang berjuntaian, sesekali saya melihat ular daun memanjat akar menuju ke dahan pokok besar. Nyamuk mula terasa menggigit muka dan telinga, manakala pacat hutan berkeliaran di daun-daun kayu dan cuba memanjat tubuh kami. Bunyi burung- burung hutan yang bersahutan membuat bulu tengkuk saya meremang. Beberapa ekor pelanduk melompat-Iompat di celah- celah perdu pokok besar.

“Jangan anaiyakan binatang itu, dia mahu hidup,” pesan datuk bila dia melihat lelaki berbadab tegap mahu melontarkan buluh runcing ke arah binatang tersebut.

Lelaki berbadan tegap itu segera minta maaf pada datuk. Matahari bertambah condong. Perjalanan menjadi bertambah sukar. Lelaki berbadan tegap dua tiga kali tersungkur akibat tersepak akar kayu.

“Jauh lagi ke ?”, tanya datuk pada lelaki berbadan tegap.

“Tak jauh lagi, lebih kurang lima rantai dari sini”

“Tak apalah,” balas datuk sambil meneruskan perjalanan.

Tiba-tiba lelaki berbadan tegap itu berhenti melangkah. Mukanya pucat dan undur mendapatkan datuk. Keadaan jadi kelam kabut sebentar. Seekor harimau duduk mencangkung di hadapan kawasan yang akan kami lalui. Datuk tersenyum dan memaksa lelaki berbadan tegap itu mara. Ternyata lelaki berbadan tegap itu tidak berdaya melangkah. Dia jatuh terjelupuk. Kedua orang kawannya bersedia untuk lari tetapi dihalang oleh datuk. Perbuatan datuk itu menimbulkan kemarahan pada mereka dan mereka menghalakan buluh runcing ke arah datuk.

“Awak berdua jangan nak buat kurang ajar dengan saya”, datuk mula marah.

Saya menggigit bibir dan terus duduk di pangkal pokok besar sambil memerhati dengan teliti kearah harimau. Saya lihat harimau itu menjelirkan lidahnya dan terus menguap.

“Awak nak aniayakan kami!”, jawap salah seorang dari mereka.

“Aniaya apa, saya nak tolong awak”

“Harimau ada di depan awak suruh pergi”

“Apa salahnya?”

“Awak nak suruh kami mampus!”, pekik orang itu lalu merodokkan buluh runcing ke perut datuk.

Buluh runcing itu tidak dapat menembusi perut datuk. Orang itu jadi serba salah. Bila orang itu mencuba merodok perut datuk untuk kali yang kedua, harimau yang ada di hadapan melompat dan terus merebahkan orang itu ke bumi.

“Jangan”, pekik datuk.

Harimau itu tidak jadi mencakar muka orang itu dengan kukunya. Datuk menepuk kepala harimau itu dua tiga kali. Saya lihat harimau itu dengan penuh manja menjilat lengan datuk.

“Kau tahu aku ke sini”, kata datuk.

Harimau itu goyangkan ekornya sambil mengesel- geselkan badannya pada kaki datuk.

“Merbahayakah aku ikut sini?”, tanya datuk pada harimau.

Dan harimau itu bagaikan mengerti dengan apa yang dikatakan oleh datuk. Dia mengaum dengan perlahan lalu memusingkan kepalanya dari arah matahari terbit ke arah matahari jatuh.

“Kita ikut arah yang ditunjukkannya”, kata datuk pada saya.

Datuk menyuruh lelaki yang mahu menikamnya dengan buluh runcing bangun. Begitu juga dengan lelaki yang berbadan tegap. Kali ini saya lihat gerak-geri lelaki bertiga itu kian bersopan dan menghormati datuk. Mereka tidak berani memandang wajah datuk. Saya tidak tahu apakah perbuatan itu kerana malu atau kerana mereka takut pada datuk.

“Biar aku jadi kepala jalan, kalau ada di antara kita berniat jahat, jangan marahkan aku bila menerima padahnya”, datuk mengingatkan lelaki bertiga.

Mereka diam dan tunduk.

“Untut, kau jaga kami dan bawa kami ikut jalan selamat”, kata datuk.

Harimau yang berada beberapa ela di hadapan datuk segera menghampiri datuk dari rusuk sebelah kiri. Harimau itu mencium badan datuk dan menjilat tangan kiri datuk sebelum berlari ke depan semula. Kami terus mengekori harimau itu. Sebaik sahaja sampai ke satu kawasan lapang harimau itu terus ghaib. Datuk berdiri di kawasan lapang itu sambil merenung ke kiri dan ke kanan. Kiri kanan kawasan lapang itu di tumbuhi oleh pokok -pokok buluh.

“Kita dah sampai”, secara mendadak sahaja lelaki berbadan tegap bersuara.

Dia terus berdiri dekat datuk. Tiba-tiba kami terdengar kokok ayam hutan bertalu- talu. Daun-daun buluh yang tua berguguran meskipun angin tidak bertiup ketika itu. Saya merenung di bahagian kawasan lapang yang ditumbuhi pokok-pokok buluh. Ternyata pokok-pokok buluh itu bersambung dengan kawasan hutan yang tebal hingga ke kaki Gunung Titiwangsa.

“Mana kolamnya?”, datuk menyoal lelaki berbadan tegap.

“Mari kita ke hadapan lagi”, jawabnya.

Datuk pun mengikutinya. Saya mula terasa sakit pada pergelangan kaki. Badan mula terasa letih tetapi saya paksakan juga melangkah menuju ke tempat yang di cari .

“Di sini”, jerit lelaki berbadan tegap.

Dan saya melihat sebuah kolam terbentang di hadapan mata dengan airnya yang cukup jernih. Di permukaaan kolam terdapat pokok teratai dan kiambang terapung- apung. Anak-anak ikan yang melompat mencipta alun kecil yang menghempas pada batang teratai. Suasana terasa nyaman dan sunyi sekali. Datuk segera memerintahkan kami mencari tempat yang sesuai untuk tempat duduk. Datuk dan lelaki berbadan tegap itu terus mengelilingi kolam tersebut. Sesekali saya terdengar suara harimau mengaum yang memberikan keyakinan pada saya bahawa kami berada dalam keadaan yang selamat. Saya lihat langit yang terbentang. Awan berselisih bersama pancaran matahari yang membekalkan keadaan yang samar-samar di sekitar kawasan kolam.

“Pukul berapa?”, tanya saya pada salah seorang kenalan datuk yang duduk dekat saya.

Orang itu segera melihat jam tangannya.

“Lagi lima minit pukul enam setengah”, katanya.

“Kalau di luar keadaan tak macam ini”

“Tentulah kita sekarang berada di tengah hutan, pokok-pokok besar ini melindungi sinar matahari”

“Betul cakap awak tu”, tingkah saya.

Kami berbalas senyum. Kawannya yang seorang lagi membakar ranting-ranting kayu untuk di buat unggun. Asap yang datang dari unggun itu menghalau nyamuk dari menggigit kami. Datuk dan lelaki tegap tu masih lagi mengelilingi kolam. Saya terus duduk mencangkung macam Cina kalah judi. Saya masih memikirkan bagaimanakah rupa dan bentuk burung belibis itu. Tanpa saya sedari, datuk dan lelaki berbadan tegap itu sudah berdiri di belakang saya. Datuk merenung ke tengah kolam macam mencari sesuatu. Semua orang yang berada di situ diam tidak berkata melihat keadaan datuk. “Di mana hilangnya?”, tanya datuk pada lelaki berbadan tegap.

“Di situ”, lelaki berbadan tegap itu menunjuk ke arah sebuah busut jantan yang tidak jauh letaknya dari perdu buluh.

Datuk anggukkan kepala. Datuk mengeliat dan menguap panjang, kemudian terus duduk dekat perdu buluh. Datuk termenung panjang di situ. Suasana yang tenang dan damai itu dipecahkan oleh bunyi suara azan. Kami berpandangan sesama sendiri. Kami tidak tahu dari arah mana suara azan itu datang. Bila suara azan itu ghaib, datuk segera bangun menuju ke bibir kolam. Datuk benamkan tangan kirinya ke dalam air kolam kira-kira dua tiga minit. Datuk buat tidak kisah tentang suara azan yang didengarinya itu.

“Kalau siapa nak mandi boleh mandi, tapi jangan pergi jauh”, ujar datuk pada kami. Dia terus memacakkan buluh kuning yang di bawanya dalam kolam.

Datuk terus basuh muka sambiI mulutnya bergerak-gerak macam membaca sesuatu. Keadaan di sekitar kawasan kolam bertukar dari samar-samar menjadi gelap. Bunyi burung- burung hutan mula kedengaran tingkah meningkah antara satu sama lain. Datuk terus memandang ke arah saya dan kawan- kawannya.

“Siapa yang mahu mandi, silalah turun”, suara datuk lembut.

Tidak ada seorang pun yang mahu memberi jawapan atas pertanyaan datuk itu, masing masing membatu dengan wajah cemas. Datuk pun beredar dari bibir kolam, berdiri dekat unggun api.

“Kalau mahu mandi, jangan lepas dari kawasan buluh yang aku pacakkan tu”, tambah datuk sambil membuka baju.

“Saya tak mahu mandi”, tiba- tiba lelaki berbadan tegap bersuara.

Dan dua orang lagi rakannya juga memberikan jawapan yang sama. Datuk tersenyum sambil membuka seluar dan membelitkan kain basahan ke pinggangnya. Datuk terus terjun ke dalam kolam.

Setelah selesai mandi dan menyarungkan kain dan baju ke tubuhnya, datuk terus ambil air sembahyang. Bila melihat datuk berbuat demikian kami terus ambil air sembahyang. Kami pun sembahyang Maghrib dan datuk jadi imamnya. Tidak ada sesuatu pun yang mengacau kami ketika itu. Bila selesai memberi salam, saya lihat ada harimau duduk tertungguk berhampiran perdu buluh. Bila datuk selesai membaca doa, harimau tersebut terus ghaib. Datuk tukar pakaian. Dia menyarungkan seluar dan baju hitam ke tubuhnya. Datuk lilit kepalanya dengan kain merah dan mendongakkan kepalanya ke langit, melihat langit dan awan kira-kira dua tiga saat.

“Kau yakin tempat ini belibis turun?”, soal datuk pada lelaki berbadan tegap.

Lelaki itu anggukkan kepalanya. Datuk kerutkan kening, dia terasa sudah cukup lama menanti, sedangkan belibis tidak juga turun bermain dalam kolam. Datuk terus berpeluk tubuh sebentar. Sepasang matanya tertumpu kepada air kolam yang tenang itu.

“Baiklah, kita mulakan sekarang. Jangan ada di antara kamu menegur apa yang aku buat”, datuk mengeluarkan perintah dan dia terus duduk bersila.

Kami pun segera mencari tempat duduk yang sesuai. Datuk terus menekan bumi dengan ibu jari kiri. Tiga kali berturut-turut dia melakukan perkara itu. Kemudian datuk pun meletakkan kedua lengannya atas kepala lutut kiri dan kanan. Mulutnya membaca sesuatu dan kedua belah matanya dirapatkan. Datuk menumpukan seluruh pancainderanya ke alam ghaib. Anehnya, saya lihat datuk berkali-kali menggelengkan kepalanya dan berusaha dengan sedaya upayanya menyatukan seluruh perasaannya dengan alam ghaib. Wajah datuk terus berpeluh. Suara burung hantu mula kedengaran.

Pokok-pokok buluh bergoyang dengan sendirinya macam dilanda ribut besar. Bermacam jenis suara mula kedengaran. Ada suara orang bertempik, ada suara orang membaca syair bersama paluan gendang.

Bila suara itu hilang, seekor ular sawa sebesar batang kelapa merayap di hadapan kami. Ular sawa itu menuju ke arah datuk lalu membuka mulutnya di belakang datuk. Badan datuk bagaikan berada dalam rahang ular itu. Manakala bahagian badan ular pula melingkari kawasan datuk duduk, tetapi, datuk tidak menghiraukan semuanya. Kenalan datuk yang bertiga tidak dapat berkata apa-apa, wajah mereka pucat. Beberapa saat kemudian ular itu ghaib. Air dalam kolam pula berkocak. Kemudian berhenti, suasana kembali aman. Tidak ada sebarang keganjilan berlaku. Semuanya seperti keadaan biasa. Datuk berhenti dari tugasnya. Datuk nampak resah sekali, wajahnya yang bermandi peluh nampak merah. Saya terus menyuruh lelaki berbadan tegap menyalakan lampu gasolin.

Tergesa-gesa dia membuka bungkusan yang di bawanya. Dia keluarkan lampu gasolin dan minyak tanah lalu memasangnya. Cahaya gasolin menerangi seluruh kawasan tanah lapang. Datuk menggaru pangkal kening kirinya berkali-kali. Sesekali dia merenung ke arah busut jantan.

“Susah. Dia sudah tidak bernyawa lagi”, keluh datuk.

Leave a comment

Filed under Cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s