Sujud ~ ii

Sujud

 

Rukun yang ke tujuh iaitu sujud dua kali dalam setiap rakaat. Kalau rukuk sekali, berdiri sekali tapi sujud dua kali . Sebagaimana yang telah kita maklum, sujud dua kali itu termasuk dalam rukun yang panjang. Maknanya sebelum ini, kita menganbil duduk di antara dua sujud maka duduk di antara dua sujud adalah lebih ringkas dari sujud itu sendiri.

Kita sudah jelas sujud hendaklah di atas tujuh anggota, dahi dan hidung, kedua lutut, kedua tapak tangan dan kedua ibu jari kaki. Sedang dahi itu tak boleh terlapik, teralas antara dahi dengan tempat sujud. Yang dimaksudkan dengan terlapik atau teralas , adalah terhalang antara dahi kita dengan tempat sujud adalah seluruh dahi. Manakala tertutup sebahagian , sebahagian dahi dapat cecah atau terkena mengenai tempat sujud maka itu dah kira boleh.

Yang dimaksudkan berlapik atau beralas itu juga adalah suatu yang mendatang maknanya bukan yang daripada asalnya tempat itu, memangnya ia berada di situ ketika sujud.

Kita sedang solat umpamanya kita nak sujud, songkok yang kita pakai tertutup, dengan sendirinya tujuh anggota yang mana dahi merupakan salah satu darinya terhalang maka ianya tidak sah rukunnya. Bila tidak sah rukun tersebut dengan sendirinya ia tidak sah solatnya.

Yang hanya kita perlu jaga maksudnya yang jangan sampai terlapik terhalang itu adalah hidung tak apa, tujuh anggota lain yang dimaksudkan dua tapak tangan tertutup pun tak apa, dua lutut, dua lutut tu dah tentu. Kalau tak tutup, tak tahu apa nak cakap, dedah aurat. Begitu juga dengan kaki kita. Jadi dua kaki ini dimaksudkan dengan tapak kaki kita semuanya hendaklah mencecah bumi walaupun sebahagian daipada bumi itu terjongket. , naik ke bukit, ataupun bercerun ke bawah. Tercerun ke bawah kena jaga, kalau tidak tersungkur ke depan.

Yalah, kita solat kekadang mungkin di tempat yang terbuka seperti perjalanan ke Mekah atau Arafah, Kadang kadang tanah bukit, jadi tidak rata. Yang penting tanah itu sendiri bukan bentuk mendatar . Nak sedap sujud , sujud atas bantal, bantal letak kat depan.

Sujud yang sempurna ialah mengucapkan takbir ketika turun untuk sujud dengan meletakkan kedua dua lutut terlebih dahulu kemudian kedua dua tangan . Maknanya daripada berdiri tu . bila kita nak turun sujud letakkan lutut tu kanan kiri atau kedua duanya sekali serentak ataupun kiri baru kanan, itu tak menjadi soal. Yang pentingnya antara lutut dengan tangan , mengikut Mazhab Shafie letak lutut dulu baru tangan.

Memang ada lain mazhab , turunnya tangan dulu, baru lutut. Yang ada orang lututnya tak begitu kuat, jadi dia turun lutut kanan dahulu , jadi lutut kanan dapat menampung lutut kiri bila dia dah letakkan. It’s okay.

Ada pula sebaliknya. Letaklah kalau sekiranya susun cara seperti itu tidak dapat dilaksanakan,.

Maknanya antara kekuatan tangan dan kekuatan kaki kiri tak kuat , kaki kanan alhamdulillah, kalau nak boxing dengan cara duduk boleh. Maknanya dia terpaksa turun tangan dulu baru lutut, tak mengapa. Ini dikatakan sujud yang sempurna adalah bila kita turun letakkan lutut dahulu baru tangan dan baru dahi dan hidung. Seorang tu lutut kiri dia tak kuat. Bila takbir lutut kanan baru kiri baru kanan . It’s okay. Ataupun sebaliknya, lutut kanan dia ada luka umpamanya , dia turun letak kiri dahulu baru lutut kanan , baru tangan. Tangan pun tak kuat, tangan kanan dulu baru tangan kiri. It’s okay. Yang penting jangan turun dahi dulu, “ Allahuakbar” setiap kali sujud, setiap kali itulah benjol. Kalau solat Tarawikh . agaknya pecah kepala, jadi antara lutut dengan tangan , jatuh lutut terlebih dahulu, tetapi kalau terpaksa turun tangan dahulu , tak mengapa. Ini yang sempurna , kemudian dahi dan hidung.1051  Kedua dua tangan diletakkan bersetentangan dengan kepala bahu. Jarinya dirapatkan , tidak dikembangkan. Tidak sempurna kita sujud dengan menggenggam jari kecuali kita dah tak boleh buka jari kita. Umpamanya hari itu kita tak boleh buka jari, salah urat, dibalut, di tutup ker, itu terpaksa . Kira yang mana boleh, bolehlah kalau kita terpaksa sujud, terpaksa dengan cara macam itu , jari kita tergenggam., tak mengapa. Tapi yang paling sempurna , jari tak digenggam, diluruskan 1207 tak dikembangkan , tak dilebarkan dan tak di buka; tutup dan dia bersetentangan dengan kepala bahu.. Maknanya sujud secara sujud anjing. Tangan ke depan. Sujud Ashabul Kahfi. Ada orang kata sujud Ashabul Kahfi. Memang Ashabul Kahfi pun ada anjingnya..Dia pernah jumpa ker Ashabul Kahfi? Tidak ada. Para sahabat Rasulullah saw yang sujud secara yang demikian rupa. Tangan setentang dengan kepala bahu. Bukan di belakang.

Memang ada perbezaan cara solat kaum lelaki dan kaum wanita. Itu nanti di bicarakan., bahagian wanita.

Tidak digenggam dan mengarah ke kiblat. Tidak digenggam , diluruskan, dirapatkan dan ke arah kiblat. Bukan disengetkan ke kiri atau ke kanan.

Perut diceraikan yakni dijauhkan dari kedua dua peha. Perut dan peha di satukan tidak mengikut syarat sempurna. Syarat sempurna bermakna itulah Rasulullah saw buat sebab asal perkataan sujud maknanya tunduk, perbuatan letakkan dahi kepala ke bumi itu dah perbuatan namanya sujud samada perut terkena peha itu sujud tapi sujud yang sempurna direnggangkan antara peha dengan perut kecuali sudah memang pehanya terlebih saiz atau perutnya terlebih saiz. Hendaklah ceraikan macamanapun terkena juga perut.

Perut dan peha diceraikan dan kedua dua siku di angkat dari lantai. Kedua dua siku tak boleh letak di lantai. Maknanya di angkat sedikit  dan direnggangkan dari kedua pinggang, tak rapat. Maknanya antara siku dengan pinggang, tak rapat. Sambil mengucapkan ‘ Subhanarabbial a’laa wa bihamdih’ ataupun ‘Subhanarabbial a’laa’ pun memadai. Sedangkan tasbih itu sendiri ‘ Subhanallah’ memadai , walaupun setakat sekali. Tapi yang paling sempurna yang lebih baik.  ‘Subhanarabbial a’laa wabihamdih’ . Ada lagi yang lebih baik dari itu. Tak ada. Kecuali kalau ada tambahan . Kenapa dikatakan tak ada yang lebih baik ? Ucapan tasbih untuk sujud ‘Subhanarabbial a’laa wabihamdih.’ Kenapa itu paling baik? Sebab itulah yang dibuat oleh Rasulullah saw. Apakah melebihi Rasulullah saw kita katakan itu lebih baik? Tidak. Rasulullah saw mengajar kita yang terbaik.. Bukan setakat yang baik,..yang terbaik. Jadi Rasulullah saw pun mengulangi tiga kali maka kita pun mengulanginya sebanyak tiga kali.1843 kecuali kalau kita hendak menambahkannya dengan doa tambahan , silakan.. Tapi sangat disarankan kalau untuk standard. Seorang kalau jadi imam di bacanya ‘Subhanarabbial a’laa wabihamdih’ diulang tiga kali. Memadailah. Tidak perlu lebih panjang dan elok kalau tak di kurangkan. Maknanya tiga kali sudah standard. Dan seorang pun tak boleh mengatakan ‘ eh, kenapa engkau punya sujud lama lama?’ Padahal dibaca tiga kali.. lainlah kalau dia baca macam seorang qari ker….aaaahhh..itu lain.. Kalau tidak dia baca , bacaannya itu semacam itulah. Itu sudah cukup memadai.

Sebagaimana kata Imam al Ghazali rdh Rukun rukun dalam solat sebenarnya yang paling indah sekali adalah sujud sebab ketika sujud, ketika itulah kita tundukkan diri kita serendah rendahnya. Meletakkan anggota kita yang paling mulia ke tempat yang paling hina. Maksud tempat yang paling hina tu bumi yang di pijak pijak. Itu yang dimaksudkan. Maknanya kita meletakkan anggota kita yang mulia ni muka kita ni IC kita pun tak der gambar, umpamanya ada hamba Allah pasang tatu. Kalau pasang tatu tak kira tempat, kekadang kat leher , kekadang kat tengkuk, kambing yang kena sembelih pun tak ada letak tatu di leher.. Ini letak di leher, letak di lengan , letak di badan dan seumpamanya. Tak payah beli baju lagi senang. Tak payah pakai baju pun sebab berbatik batik banyak. ,corak tak kira tempat. Kalau dulu , ya, memang, sekarang agaknya , kalau lidah tu boleh di tatu akan di tatukannya juga sebab benda tu di dalam , tak nampak sebab tu nak tunjuk , kan ? IC kita pun tak ambil gambar tatu. Ambil gambar muka kita sebab itulah anggota yang paling mulia.

Sebab itu Islam mengajarkan seorang isteri even seorang anak sekalipun yang kurang sopan; biadap , dengan kita pukul lah tapi bukan di wajah. Nak pukul , pukul umpamanya anak kita buat salah , ke , nak pukul pukul , pukul di tempat yang tak melukakan dia dan elakkan dari memukul di wajah maknanya istilah sepak, tampar atau seumpamanya. Islam tak ajar yang ini. Sebab bila seorang ayah menyepak anaknya apatah lagi menyepak mukanya bemakna ayah nya itu telah menghina anaknya, sehina hinanya.

Jadi kita meletakkan anggota kita yang paling mulia di tempat yang serendah rendahnya dan dalam waktu yang sama kita memuji Allah setinggi tingginya. Kita ucapkan ’Subhanarabbial a’laa wabihamdih ‘ , maha suci Allah , Tuhan yang paling tinggi. ‘al a’laa”. Kita yang paling rendah dan segala puji buatnya.

Inilah lambang ketunjukkan , kepatuhan seorang hamba terhadap Allah dalam solat dan yang terindahnya kata Imam al Ghazali , adalah di dalam sujud. Sebab itu lah sujud kita sedapat mungkin sebagaimana rukun rukun yang lain juga , kita perlu menyempurnakannya.

Kemudian Baginda Rasulullah saw berkata “ Allahu Akbar “ ketika turun menuju tempat sujud. Ini adalah merupakan dalil dalil yang di ambil . Jadi itulah sifat sujud yang sempurna samada sujud yang pertama atau sujud yang kedua tak ada beza. Maknanya tatacara sujud macam itulah. Letakkan tujuh anggota kita dengan tangan ini bersetentang dengan kepala bahu, tangan di luruskan ke arah kiblat, tidak di renggangkan, tidak di rapatkan antara perut dengan paha , tidak merapatkan siku ke pinggang, itu sujud yang sempurna dan di lengkapi dengan membaca “ Subhanarabial a’laa wabihamdih”. Sujud yang pertama macam tu, sujud yang kedua pun macam tu jugak.

Kita macam mana nak cepat sekalipun namun perbuatan sujud kita seperti mana perbuatan rukun rukun yang lain hendaklah kita jaga. Jangan sampai tak sempurna …InsyaAllah..

Leave a comment

Filed under Renungan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s